Jenis-jenis Permainan Seru untuk Anak Balita

8 Februari 2020 16:55
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Ilustrasi balita Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi balita Foto: Shutter Stock
ADVERTISEMENT
Bermain adalah cara terbaik dalam menstimulasi kemampuan anak balita. Lewat bermain, kecerdasan anak bisa terasah, lalu ia juga menemukan hal-hal baru, mengurangi stres, membuat bahagia, serta memiliki efek pemulihan secara psikologis dan fisik.
ADVERTISEMENT
Ya Moms, bahkan sudah sejak dalam kandungan, anak sudah mulai bermain-main. Yakni ia mulai bermain dengan tali pusat, ketika lahir mainan pertama yang ia mainkan adalah dirinya sendiri. Begitu ungkap Psikolog Anak, Irma Gustiana M.Psi, S. Psi, dalam acara kumparanMOM Playdate bersama Morinaga di Aromanis Restoran, Menteng, Jakarta Pusat, beberapa waktu yang lalu.
"Makanya saat dia berkembang, jempol tangan dan kaki bisa masuk mulutnya. Kemudian mainan kedua adalah bermain bersama ibunya. Kalau ibunya tidak bisa diajak bermain, anak pun tidak happy, kan?" ujarnya.
Lantas, permainan seperti apa yang bisa orang tua lakukan untuk menstimulasi perkembangan fisik dan psikologis balita? Irma menjelaskan ada jenis-jenis permainan dasar yang bisa dimainkan untuk menstimulasi sensorik, motorik, hingga emosi anak balita dalam masa tumbuh kembangnya, Moms.
ADVERTISEMENT
Apa saja?
anak balita laki-laki Foto: Shutterstock
zoom-in-whitePerbesar
anak balita laki-laki Foto: Shutterstock

1. Permainan Sensorimotor (Praktis)

Permainan ini menggunakan semua indera dengan menggunakan jari-jari tangan dan kakinya. Seperti menyentuh, mengeksplorasi benda, berlarian, melompat, meluncur, berputar, melempar bola, menendang, dan masih banyak lagi.

2. Permainan Simbolis (Pura-pura)

Irma mengatakan permainan pura-pura atau sosiodramatis adalah salah satu permainan yang sangat disenangi anak-anak. Hal ini terjadi ketika anak mentransformasikan lingkungan fisik ke suatu simbol, sehingga bersifat dramatis.
"Misalnya anak-anak bermain rumah-rumahan, dokter-dokteran, atau bisa main makeup-makeup-an dan bisa juga main sekolah-sekolahan. Jadi anak sudah punya gambaran seperti apa kalau dia sekolah nanti," kata Irma.
Anak main masak-masakan. Foto: Shutterstock
zoom-in-whitePerbesar
Anak main masak-masakan. Foto: Shutterstock

3. Permainan Sosial

Permainan ini melibatkan interaksi sosial dengan teman sebaya. Tapi kalau di rumah ia tidak punya teman sebaya, ibu bisa sering membawanya ke playground, bermain bersama anak tetangga, atau mengajak sepupu-sepupunya agar sosial anak lebih meningkat, Moms.
ADVERTISEMENT

4. Permainan Konstruktif

Permainan ini adalah kombinasi kegiatan sensorimotor berulang dengan representasi gagasan simbolis. Permainan Konstruktif terjadi ketika anak melibatkan diri dalam suasana suatu kreasi, atau konstruksi suatu produk, atau bisa juga suatu pemecahan masalah ciptan sendiri, Moms.
Misalnya Anda mengajak anak bermain bentuk dengan playdough, pasir, kertas, menyusun balok, dan masih banyak lagi.
Ilustrasi anak bermain. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi anak bermain. Foto: Shutter Stock
Nah Moms, sudahkah Anda melakukan semua permainan dasar ini untuk menstimulasi anak? Jika belum, yuk mulai dari sekarang!
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020