Kapan Anak Perlu Minum Obat Cacing?

9 Juni 2024 11:00 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Anak minum obat. Foto: Shutterstock
zoom-in-whitePerbesar
Anak minum obat. Foto: Shutterstock
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Cacingan jadi salah satu penyakit yang cukup sering terjadi pada anak Indonesia. Bahkan mengutip laman resmi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Indonesia memiliki angka kecacingan yang tinggi, yaitu sebesar 28%.
ADVERTISEMENT
Tingginya angka kecacingan tersebut dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti kurangnya kebersihan, sanitasi, pasokan air, kepadatan penduduk, serta tanah yang lembap. Beberapa gejala umum cacingan yang perlu diwaspadai orang tua, seperti anak tampak lesu, tidak bersemangat, mudah atau sering mengantuk, anak tampak pucat atau anak alami diare.
Lantas, apakah anak perlu rutin diberi obat cacing?

Anak Perlu Minum Obat Cacing, Ini yang Perlu Diperhatikan

Ilustrasi Anak minum obat herbal. Foto: GOLFX/Shutterstock
Moms, dr. Bagus Budi Santoso dan dr. Mulya Rahma Karyanti, Sp.A(K) melalui laman IDAI menjelaskan, pemberian obat cacing perlu dilakukan selain usaha-usaha pencegahan seperti menjaga pola perilaku hidup bersih dan sehat, mencuci tangan dengan sabun sebelum makan, menggunting kuku seminggu sekali, menggunakan alas kaki, mencuci buah dan sayur sebelum dikonsumsi.
ADVERTISEMENT
Ya Moms, bahkan saat anak tampak sehat-sehat saja dan kita merasa selalu menjaga kebersihan dan sanitasi di rumah, tak ada salahnya untuk tetap melakukan pencegahan dengan memberi obat cacing.
Pemberian obat cacing dapat dimulai sejak anak usia 2 tahun, Moms. Hal ini, disebabkan karena pada anak usia 2 tahun sudah terjadi adanya kontak dengan tanah yang merupakan sumber penularan infeksi cacing.
Obat cacing juga perlu diberikan bila hasil pemeriksaan tinja ditemukan telur cacing atau cacing dan anak memiliki ciri-ciri cacingan.
Selanjutnya pemberian obat cacing dapat diulang setiap 6 bulan sekali. Agar tidak lupa memberikannya pada anak, coba saja buat catatan atau setel pengingat di ponsel, ya!