Penyebab Keguguran di Trimester Kedua Kehamilan

10 Januari 2022 11:01
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Ilustrasi keguguran.  Foto: Thinkstock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi keguguran. Foto: Thinkstock
ADVERTISEMENT
Trimester kedua kerap disebut sebagai trimester terbaik selama kehamilan. Alasannya? Di trimester ini, ibu hamil sudah tidak merasakan mual dan muntah, sudah semakin terbiasa dengan kehamilannya (tapi belum terlalu kepayahan karena perut yang membesar!), dan risiko keguguran pun telah menurun.
ADVERTISEMENT
Meski begitu, mengutip Very Well Family, ada beberapa komplikasi yang bisa membuat ibu hamil alami keguguran di trimester kedua meski jarang terjadi. Apa saja?

Yang Bisa Sebabkan Ibu Hamil Keguguran di Trimester Kedua

Ilustrasi keguguran. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi keguguran. Foto: Shutter Stock
Salah satu penyebab keguguran di trimester kedua adalah pendarahan vagina. Ada beberapa faktor yang menyebabkan ibu hamil di trimester kedua mengalami pendarahan, seperti septum uterus.
Septum uterus terjadi ketika membran jaringan tipis mengalir ke tengah rahim dan membaginya menjadi dua bagian yang terpisah. Kemudian, pendarahan juga bisa terjadi karena serviks melakukan pembukaan terlalu cepat dan menyebabkan persalinan dini.
Penyakit autoimun juga dapat menyebabkan pendarahan di trimester kedua. Mengutip Healthline, penyakit ini terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel sehat. Lalu, kelainan kromosom pada janin juga dapat menyebabkan pendarahan saat hamil.
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Selain itu, ada beberapa faktor yang menyebabkan pendarahan di trimester kedua, misalnya persalinan dini, masalah dengan plasenta seperti plasenta previa hingga solusio plasenta. Namun biasanya kondisi ini terjadi di minggu ke-20 atau menjelang trimester ketiga.
Ilustrasi Keguguran. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Keguguran. Foto: Shutter Stock
Itu lah kenapa ibu hamil perlu segera memeriksakan diri ke bidan atau dokter jika mengalami pendarahan. Namun tetap tenang ya, Moms, tidak semua pendarahan berarti keguguran.
Selain karena pendarahan, keguguran juga bisa terjadi karena adanya infeksi rahim seperti vaginosis bakterial, klamidia, gonorea, trikomoniasis, dan vaginitis virus. Jika mengalami kondisi ini, ibu hamil perlu segera diobati karena akan meningkatkan risiko keguguran.
Trauma perut seperti kecelakaan mobil, jatuh, atau dipukul di perut juga dapat melukai ibu dan bayi di dalam kandungan, dan berpotensi menyebabkan keguguran. Karenanya, ibu hamil harus selalu ingat untuk menggunakan sabuk pengaman, dan letakkan sabuk pengaman di bawah rahim dan letakkan tali bahu di antara payudara.
ADVERTISEMENT
Hindari juga aktivitas fisik berdampak tinggi yang dapat menyebabkan kehilangan keseimbangan.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020