4 Fakta PM Jepang Dilempar Smoke Bomb saat Pidato

16 April 2023 8:52 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida menyampaikan pidato untuk mendukung kandidat partainya yang berkuasa dalam pemilihan lokal, di dekat stasiun kereta api di Wakayama, Prefektur Wakayama, barat daya Jepang, Sabtu (15/4/2023). Foto: Kyodo/via REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida menyampaikan pidato untuk mendukung kandidat partainya yang berkuasa dalam pemilihan lokal, di dekat stasiun kereta api di Wakayama, Prefektur Wakayama, barat daya Jepang, Sabtu (15/4/2023). Foto: Kyodo/via REUTERS
ADVERTISEMENT
Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida dilempar pipa. Kejadian itu terjadi saat Kishida sedang pidato di Wakayama, Sabtu (15/4).
ADVERTISEMENT
Tidak lama setelah pelemparan, dentuman kencang terdengar. Kishida sempat terlihat berlindung.
Seperti apa kejadian yang menimpa Kishida itu?
Berikut kumparan rangkum 4 Fakta PM Jepang Dilepar Pipa:
Benda silinder yang ditinggalkan di lokasi pidato Perdana Menteri Kishida di mana tersangka melemparkan bom asap di pelabuhan perikanan Saikazaki di Wakayama, Prefektur Wakayama, Jepang Sabtu (15/4/2023). Foto: Kyodo/via REUTERS
Beberapa media Jepang menyebut, benda yang dilempar adalah smoke bomb. Benda itu pula yang diduga penyebab dentuman kencang.
Smoke bomb yang berbentuk seperti pipa sepanjang 20 sampai 30 cm mendarat di dekat posisi Kishida berdiri.
Kejadian pelemparan berlangsung di Wakayama. Kishida di sana untuk menyampaikan pidato.
Pelemparan smoke bom terhadap Kishida berlangsung kurang dari setahun usai penembakan terhadap eks PM Shinzo Abe.
Abe ditembak mati ketika sedang kampanye pada Juli 2022. Kematian Abe membuat Jepang memperketat pengamanan terhadap pejabat tinggi pemerintahan.
ADVERTISEMENT
Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida hadir di pelabuhan perikanan Saikazaki di Wakayama, Prefektur Wakayama, Jepang barat daya 15 April 2023. Foto: Kyodo via REUTERS
Kepolisian memastikan Kishida tidak terluka. Media lokal melaporkan bahwa Kishida berhasil dievakuasi dari lokasi kejadian dan ledakan itu tidak menelan korban.
“Tidak ada korban luka yang dilaporkan dalam insiden tersebut dan Kishida dibawa ke markas besar kepolisian prefektur Wakayama,” bunyi laporan media lokal NHK.
Asap mengepul setelah ledakan terdengar di dekat pidato luar ruangan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, di Saikazaki, Prefektur Wakayama, Jepang, Sabtu (15/4/2023). Foto: Twitter @Ak2364N/via REUTERS
Seorang pria yang diduga sebagai pelempar pipa yang ternyata bahan peledak tersebut pun berhasil ditangkap aparat keamanan di tempat kejadian tak lama kemudian.
“Tersangka, yang diidentifikasi hanya sebagai seorang pria muda, diduga melemparkan bahan peledak tersebut,” sambung laporan NHK.
Menurut foto dan video yang beredar di media, tampak beberapa petugas kepolisian serta pria berseragam mengerumuni pria itu, menekan tubuhnya ke tanah dan menyeretnya.
Seorang pria diamankan polisi setelah melemparkan benda mirip pipa ke Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, di Wakayama, Prefektur Wakayama, Jepang barat daya, Sabtu (15/4/2023). Foto: Kyodo/via REUTERS
ADVERTISEMENT
Hingga berita ini dirilis, belum diketahui motif tersangka melemparkan bahan peledak saat Kishida hendak berpidato.
"Polisi sedang menginvestigasi detail dari ledakan kencang di tempat pidato saya sebelumnya," ucap Kishida.
Selain itu, Kishida menyampaikan permohonan maaf atas terjadinya insiden itu.
"Saya minta maaf karena sudah membuat banyak orang khawatir. Kami ada di tengah pemilu besar untuk negara kami. Kami harus menjinjing ini bersama-sama," kata Kishida.