News
·
8 April 2021 8:01

44 Tahun Tak Setor ke Negara, Pengelolaan TMII Diambil Alih Pemerintah

Konten ini diproduksi oleh kumparan
44 Tahun Tak Setor ke Negara, Pengelolaan TMII Diambil Alih Pemerintah (132804)
Pengunjung bersepeda melintas di depan Teater I-Max Keong Mas di Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta. Foto: ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra
Berakhir sudah pengelolaan Taman Mini Indonesia Indah (TMII) oleh Yayasan Harapan Kita bentukan Tien Soeharto yang berlangsung selama 44 tahun.
ADVERTISEMENT
Kini pemerintah melalui Kementerian Sekretariat Negara, mengambil alih pengelolaan TMII dari Yayasan Harapan Kita melalui Perpres Nomor 19 Tahun 2021.
Mensesneg Pratikno mengatakan, selanjutnya Kemensetneg membentuk tim transisi untuk menangani proses transisi pengelolaan dari Yayasan Harapan Kita kepada pemerintah.
Pratikno menjelaskan, berdasarkan valuasi Kemensetneg dan Kemenkeu, TMII yang memiliki luas 146,7 hektare memiliki nilai sekitar Rp 20 triliun.
"Berdasarkan perhitungan Kemensetneg dan Kemenkeu valuasinya waktu tahun 2018 sebesar Rp 20 triliun. Jadi mungkin harga pasar bisa jauh lebih dari itu untuk saat ini apalagi nanti pascapandemi," jelas Pratikno saat konferensi pers virtual.
44 Tahun Tak Setor ke Negara, Pengelolaan TMII Diambil Alih Pemerintah (132805)
Menseneg Pratikno memberikan keterangan pers soal perombakan kabinet. Foto: Muchlis Jr/Biro Pers Sekretariat Presiden
Pratikno menyatakan, alasan pemerintah mengambil alih pengelolaan TMII setelah 44 tahun karena adanya rekomendasi dari BPK.
ADVERTISEMENT
"Ini sudah pembicaraan cukup lama. Jadi kami menindaklanjuti rekomendasi dari beberapa pihak terkait termasuk dari BPK," ujar Pratikno
Selain saran BPK, kata Pratikno, pengambilalihan bertujuan untuk memberikan optimalisasi pengelolaan aset pemerintah.
"Kami berkewajiban untuk melakukan penataan, memberikan manfaat seluas-luasnya untuk masyarakat dan memberikan kontribusi keuangan untuk negara," kata Pratikno.
Pratikno pun menetapkan waktu 3 bulan bagi pihak pengelola untuk memberikan laporan pertanggungjawaban.
44 Tahun Tak Setor ke Negara, Pengelolaan TMII Diambil Alih Pemerintah (132806)
Petugas menggunakan kostum tokoh pewayangan kera putih Hanoman bermasker saat berlangsungnya simulasi normal baru di TMII, Jakarta, Kamis (4/6). Foto: ANTARA FOTO/Aprillio Akbar
"Dalam waktu 3 bulan, pengelola saat ini harus memberikan laporan pengelolaan kepada tim transisi dan pengelolaan selanjutnya akan dibahas oleh tim transisi," ucapnya.
Meski ada upaya ambil alih oleh pemerintah, Pratikno memastikan operasional TMII tetap dibuka seperti biasa. Begitu pula dengan para karyawan tetap bekerja sebagaimana mestinya.
ADVERTISEMENT
"Dalam masa transisi TMII tetap beroperasi seperti biasa. Para staf tetap bekerja seperti biasa, tetap mendapat hak keuangan dan fasilitas seperti biasa. Tidak ada yang berubah," tegasnya.
Ia menegaskan pemerintah berkomitmen kawasan TMII tetap menjadi pelestarian dan pengembangan budaya bangsa serta sarana edukasi.
"Bisa menjadi cultural theme park berstandar internasional yang diharapkan bisa menjadi jendela Indonesia di mata internasional," kata Pratikno.
44 Tahun Tak Setor ke Negara, Pengelolaan TMII Diambil Alih Pemerintah (132807)
Wisatawan mengunjungi anjungan Provinsi Bali di Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta. Foto: ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra
Selain itu, pemerintah kemungkinan akan menggunakan sejumlah fasilitas di TMII sebagai pusat inovasi generasi muda.
"Jadi sentra untuk mendorong inovasi, kerja sama dari para kreator dan inovator muda Indonesia," tuturnya.
Sementara itu Sekretaris Mensesneg, Setya Utama, menyatakan salah satu tujuan pengambilalihan adalah meningkatkan kontribusi keuangan dari TMII kepada negara. Sebab selama ini, kata dia, tidak ada setoran ke kas negara dari TMII.
ADVERTISEMENT
"Selama ini tidak ada ke negara," kata Setya.
Setya menyebut, alasan TMII tidak menyetor ke kas negara karena pendapatan mereka minus. Setya enggan merinci masalah ini. Dia menyarankan agar menanyakan langsung kepada Yayasan Harapan Kita selaku pengelola.
"Katanya minus, disubsidi oleh YHK, bisa dikonfirmasi ke Badan Pengelola," ucapnya.
Setya mengatakan, aset negara lain selalu memberi kontribusi. Seperti GBK atau kawasan Kemayoran. Pendapatan yang diterima aset-aset tersebut selama ini selalu disetor ke kas negara.
"Ada, bentuknya PNBP (Penerimaan Negara Bukan Pajak), " ucap Setya
Setya menambahkan, Kemensetneg telah menyiapkan tim transisi yang akan bekerja selama 3 bulan untuk menyelesaikan proses pengambilalihan TMII. Tim transisi terdiri dari pejabat, pegawai Kemensetneg, dan dibantu Kelompok Kerja (Pokja) yang terdiri dari berbagai bidang.
ADVERTISEMENT
"Ada pokja aset, pokja keuangan, pokja hukum yang nanti selama sebelum ada serah terima dari Yayasan Harapan Kita ke Setneg, mereka akan kerja sama dengan pengelola TMII yang sekarang," ucapnya.
Setelah masa 3 bulan berakhir, kata Setya, akan ada mitra baru yang ditunjuk pemerintah untuk mengelola TMII.
"Mitra kerja sama, bisa BUMN atau pihak lain. Mitra itu nanti koordinasi di bawah Setneg, karena itu lahan Setneg," kata Setya.
44 Tahun Tak Setor ke Negara, Pengelolaan TMII Diambil Alih Pemerintah (132808)
Pengunjung menaiki mobil wisata di Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta, Jumat (21/8). Foto: Akbar Nugroho Gumay/Antara Foto
Di sisi lain, Kabag Humas TMII Adi Widodo mengaku tidak mengetahui pasti terkait pembagian hasil antara pemerintah dengan pihak yayasan. Namun menurut dia, yayasan yang didirikan Tien Soeharto itu sering menalangi dana untuk gaji pegawai.
"Kalau soal pembagian hasil kita kurang mengetahui itu masalah ke yayasan, ya. Tapi pengelolaan Taman Mini, ya, yayasan, kan, membentuk badan pengelola yang beroperasional sehari-hari," kata Adi.
ADVERTISEMENT
"Setahu saya malah yayasan yang kalau kita kekurangan dana men-support misalnya selama pandemi ini untuk apa namanya, kita kekurangan dana untuk gaji karyawan itu, ya, selama ini mereka yang membantu kita," tambahnya.
Setelah pengelolaan TMII diambil alih pemerintah, Adi mengaku masih belum mengetahui bagaimana nasib karyawan nanti. Namun yang pasti, karyawan akan tetap bekerja seperti biasa selama masa transisi yang dijadwalkan berjalan 3 bulan.
"Kita belum tahu, kita nunggu hasil dari tim yang dibentuk dari Kemensetneg bentuknya seperti apa, terus karyawan bagaimana itu kita belum tahu. Tapi selama masa transisi tuh kita bekerja seperti biasa," pungkasnya.
****
Saksikan video menarik di bawah ini: