8 Kader NU yang Mengisi Jabatan di Pemerintahan Jokowi

19 Oktober 2021 13:47
·
waktu baca 4 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Ilustrasi kantor Nahdlatul Ulama (NU).
 Foto: Shutterstock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi kantor Nahdlatul Ulama (NU). Foto: Shutterstock
ADVERTISEMENT
Pernyataan Ketum PBNU KH Said Aqil Siradj bahwa seluruh jabatan keagamaan di Indonesia harus dijabat oleh kader NU menuai polemik. Selain itu, Said Aqil juga menyebut, jika jabatan keagamaan tidak dipegang NU justru bakal menjadi salah.
ADVERTISEMENT
Representasi NU memang selalu ada dalam tiap kali pemerintahan, khususnya di kabinet. Di dua periode pemerintahan, Presiden Jokowi juga selalu memasukkan kader NU di kabinetnya.
Siapa saja mereka?
1. M Nasir
Menristekdikti M. Nasir. Foto: Phaksy Sukowati/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Menristekdikti M. Nasir. Foto: Phaksy Sukowati/kumparan
M Nasir ditunjuk Jokowi sebagai Menristekdikti Kabinet Kerja periode 2014-2019. M Nasir pernah menjadi Dekan Fakultas Ekonomika dan Bisnis Undip pada 2010-2014 dan juga menjadi Pembantu Rektor II Undip.
M Nasir diketahui masih memiliki hubungan kekerabatan dengan Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar (Cak Imin). Sementara di NU, M Nasir pernah menjadi anggota Lembaga NU Jawa Tengah periode 1998-2004, anggota Lembaga Maarif NU Jawa Tengah periode 2004-2006, dan Penasehat Ikatan Sarjana NU Jawa Tengah sejak 2014 hingga saat ini.
ADVERTISEMENT
2. Hanif Dhakiri
Muhammad Hanif Dhakiri pada seminar satu hari BPJS Ketenagakerjaan di Gedung Permata Kuningan, Kuningan, Jakarta, Jumat (15/11). Foto: Irfan Adi Saputra/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Muhammad Hanif Dhakiri pada seminar satu hari BPJS Ketenagakerjaan di Gedung Permata Kuningan, Kuningan, Jakarta, Jumat (15/11). Foto: Irfan Adi Saputra/kumparan
Hanif Dhakiri ditunjuk Jokowi sebagai Menaker Kabinet Kerja periode 2014-2019. Dalam sebuah kesempatan, Hanif mengungkapkan sudah mengenal NU sejak kecil.
Kedua orang tuanya aktif di NU, begitu pula dengan kakeknya. Sejak kecil, ia sudah sering diajak orang tuanya mengikuti kegiatan rutin NU.
Ia juga pernah aktif di Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), yang merupakan organisasi mahasiswa berafiliasi pada kultur NU.
3. Imam Nahrawi
Eks Menpora Imam Nahrawi menjalani sidang dengan agenda mendegarkan saksi di Pengadilan  di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (11/3).  Foto: Jamal Ramadhan/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Eks Menpora Imam Nahrawi menjalani sidang dengan agenda mendegarkan saksi di Pengadilan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (11/3). Foto: Jamal Ramadhan/kumparan
Jokowi menunjuk Imam Nahrawi sebagai Menpora. Sama seperti Hanif Dhakiri, Imam juga dibesarkan dalam keluarga yang aktif di NU.
Pada usia 24 tahun, Imam menjadi Ketua Umum PMII Jawa Timur, organisasi mahasiswa yang berafiliasi pada NU.
Ketika menjadi Sekjen PKB, Imam pernah meminta para kader tidak boleh ragu atau malu memproklamirkan diri sebagai warga NU atau PKB. Hal itu ditunjukkan dengan wajib mutlak bagi kader PKB untuk menyebarkan stiker yang bertuliskan 'Aku Bangga Jadi Warga NU' dan 'Aku Bangga Jadi Warga PKB', minimal tertempel di 10 rumah tetangga terdekat.
ADVERTISEMENT
4. Marwan Ja'far
Ketua LPP DPP PKB, Marwan Jafar dalam Bimbingan Teknis Calon Anggota Legislatif DPR RI - DPRD provinsi DKI Jakarta. Foto: Helmi Afandi Abdullah/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Ketua LPP DPP PKB, Marwan Jafar dalam Bimbingan Teknis Calon Anggota Legislatif DPR RI - DPRD provinsi DKI Jakarta. Foto: Helmi Afandi Abdullah/kumparan
Marwan ditunjuk Jokowi menjadi Menteri Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi pada pertama meski belakangan ia kena reshuffle. Pada masa kuliah, Marwan aktif dalam berbagai kegiatan kemahasiswaan dan organisasi NU.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Ia pernah menjabat Ketua PMII DIY dan juga pernah menjadi Wakil Ketua Lembaga Perekonomian PBNU.
5. Lukman Hakim Saifuddin
Mantan Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. Foto: Nugroho Sejati / Kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Mantan Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. Foto: Nugroho Sejati / Kumparan
Jokowi menunjuk Lukman Hakim Saifuddin sebagai Menteri Agama. Pada masa pemerintahan Presiden SBY, Lukman ditunjuk menggantikan Suryadharma Ali yang menjadi tersangka dugaan korupsi dana dan fasilitas ibadah haji tahun anggaran 2012-2013.
Keterlibatan Lukman di NU dimulai sejak mula. Ia ditunjuk sebagai Wakil Sekretaris Pimpinan Lembaga Kemaslahatan Keluarga NU (LKKNU) pada 1985-1988. Ia kemudian menjadi Wakil Sekretaris Lajnah Kajian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (Lakpesdam) NU.
ADVERTISEMENT
Ia terus aktif ketika ditunjuk menjadi Kepala Bidang Administrasi Umum, Koordinator Program Kajian dan Penelitian, Koordinator Program Pendidikan dan Pelatihan, hingga menjadi Ketua Badan Pengurus periode 1996-1999.
6. Khofifah Indar Parawansa
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat Panen Raya di Kabupaten Gresik.  Foto: Kementan RI
zoom-in-whitePerbesar
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat Panen Raya di Kabupaten Gresik. Foto: Kementan RI
Khofifah ditunjuk sebagai Menteri Sosial pada periode pertama Jokowi. Di tengah jalan, Khofifah mundur sebagai Mensos karena memutuskan maju sebagai cagub Jatim di Pilgub 2018. Ia kemudian menang dan hingga saat ini masih menjabat Gubernur Jatim
Khofifah pernah mengemban amanah sebagai Ketua Umum Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPPNU). Ia kemudian aktif di PMII Surabaya dan berhasil menjadi perempuan pertama yang menjadi ketua umum PMII.
Khofifah kemudian aktif dalam organisasi sayap NU, yaitu Muslimat NU, hingga akhirnya terpilih menjadi Ketua Umum PP Muslimat NU selama 4 periode sejak tahun 2000 dan masih memimpin hingga saat ini.
ADVERTISEMENT
7. Yaqut Cholil Qoumas
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. Foto: Dok. kemendag
zoom-in-whitePerbesar
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. Foto: Dok. kemendag
Pria yang akrab disapa Gus Yaqut ini menjadi Menteri Agama menggantikan Fachrul Razi yang di-reshuffle oleh Jokowi. Ia tumbuh di lingkungan pondok pesantren.
Pada masa kuliah, Gus Yaqut aktif di PMII Depok. Ia juga aktif sebagai Ketua Pimpinan Pusat GP Ansor periode 2011-2016.
Ia kemudian secara aklamasi diamanahi sebagai Ketua Umum PP GP Ansor periode 2015-2020 pada Kongres XV di Pondok Pesantren Pandanaran, Yogyakarta.
8. Ma'ruf Amin
Wakil Presiden Ma'ruf Amin Pimpin Ratas Terkait PPKM Secara Virtual. Foto: Setwapres
zoom-in-whitePerbesar
Wakil Presiden Ma'ruf Amin Pimpin Ratas Terkait PPKM Secara Virtual. Foto: Setwapres
Wakil Presiden Ma'ruf Amin juga sejak muda sudah aktif di NU. Ketika NU masih merupakan partai politik yang aktif, Ma'ruf menjadi anggota DPR terpilih dalam pemilihan legislatif 1971.
Sebelum jadi anggota DPR, Ma'ruf bahkan sudah sering duduk dalam berbagai jabatan organisasi sayap NU. Seperti Ketua GP Ansor Jakarta pada 1964-1966, Ketua NU Jakarta pada 1966-1970, Wakil Ketua Wilayah NU Jakarta pada 1968-1976.
ADVERTISEMENT
Ma'ruf juga menjadi anggota Pengurus Lembaga Da'wah PBNU Jakarta periode 1977-1989, Katib Aam Syuriah PBNU periode 1989-1994, Rois Syuriah PBNU periode 1994-1998, Mustasyar PBNU pada 1998, dan Rais Aam Syuriah PBNU periode 2015-2018.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·