kumparan
20 Apr 2017 12:00 WIB

Ahok Tidak Akan Dipenjara

Sidang tuntutan Ahok. (Foto: Reuters/Tatan Syuflana)
Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dituntut hukuman 1 tahun penjara dengan masa percobaan 2 tahun. Artinya, Gubernur DKI Jakarta itu bisa sama sekali bebas dari penjara jika tidak berbuat pidana dalam waktu 2 tahun itu.
ADVERTISEMENT
"Artinya, selama waktu 2 tahun itu Ahok tidak diperkenankan melakukan perbuatan tindak pidana apapun. Apabila melakukannya, maka Ahok harus masuk penjara selama 1 tahun," kata ahli hukum pidana, Indriyanto Seno Adji, kepada kumparan (kumparan.com), Kamis (20/4).

Artinya, selama waktu 2 tahun itu Ahok tidak diperkenankan melakukan perbuatan tindak pidana apapun.

- Indriyanto Seno Adji

Peneliti Masyarakat Pemantau Peradilan Indonesia, Ali Reza, mengatakan Ahok selama 2 tahun itu tidak perlu menjalani pidana penjara 1 tahun tersebut. Jika sekali saja Ahok melakukan tindak pidana, menurut Ali, maka masa percobaan itu langsung batal dan Ahok langsung menjalani hukuman 1 tahun penjara itu.
"Jadi, kalau 2 tahun tidak berbuat pidana, maka hukuman 1 tahunnya itu tidak perlu dijalani," kata Ali.
ADVERTISEMENT

Kalau 2 tahun tidak berbuat pidana, maka hukuman 1 tahunnya itu tidak perlu dijalani.

- Ali Reza

Tuntutan Ahok dibacakan ketua tim jaksa penuntut umum Ali Mukartono di sidang yang digelar Pengadilan Negeri Jakarta Utara di Auditorium Kementerian Pertanian, Kamis (20/4).
"Terdakwa (Ahok) dituntut hukuman penjara selama 1 tahun dengan masa percobaan 2 tahun. Terdakwa telah terbukti secara sah dan meyakinkan sebagaimana dakwaan alternatif kedua," kata Ali saat membacakan surat tuntutan.
Dakwaan alternatif kedua menggunakan Pasal 156 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana. Pasal itu mengatur tentang seseorang yang dengan sengaja menyatakan perasaan permusuhan, kebencian, atau penghinaan terhadap suatu atau beberapa golongan rakyat Indonesia.
Video
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan