kumparan
search-gray
News19 Juli 2019 17:26

Anies: Anggaran Getih Getah Rp 550 Juta Pergi ke Petani Bambu

Konten Redaksi kumparan
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan. Foto: Ferry Fadhlurrahman/kumparan
Pembongkaran instalasi seni bambu Getih Getah di Bundaran HI pada Rabu (17/7) lalu, Gubernur DKI Anies Baswedan mendapat kritikan karena instalasi tersebut dianggap tidak awet dan hanya menghamburkan biaya yang tidak sedikit.
ADVERTISEMENT
Anies menjawab justru dari awal memprediksi hanya bertahan 6 bulan. Sedangkan untuk biaya, biaya Rp 550 juta tersebut justru masuk ke kantong petani bambu lokal.
“Dari awal sudah saya garis bawahi bahwa kita menggunakan material lokal bambu. Pada waktu itu malah saya katakan diperkirakan usianya enam bulan,” ujar Anies di Balai Kota, Jakarta Pusat, Jumat (19/7).
Lokasi kesenian bambu Getah-Getih di kawasan Bundaran HI
Lokasi kesenian bambu Getah-Getih di kawasan Bundaran HI. Foto: Moh. Fajri/kumparan
“Dan anggaran itu ke mana perginya? Perginya ke petani bambu. Uang itu diterima oleh rakyat kecil. Kalau saya memilih besi, maka itu impor dari Tiongkok mungkin besinya,” ujar Anies.
Selain itu, ia juga memastikan bahwa seluruh bahan instalasi bambu merupakan bahan lokal, bambunya dikerjakan oleh petani dan pengrajin yang berasal dari Jawa Barat.
ADVERTISEMENT
Anies mengaku heran dengan perdebatan mengenai anggaran instalasi bambu tersebut. Terlebih instalasi bambu tersebut memang diperuntukan untuk menyambut Asian Games.
“Itu kan bagian dari menyambut Asian Games. Ketika waktu itu sambut Asian Games menurut saya karena bertahan lama jadi sekarang seakan-akan diskusinya soal bambu saja. Menurut saya ini terlalu sosmed. Sesuatu yang ramai di sosmed aja,” ujarnya.
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
sosmed-whatsapp-white
sosmed-facebook-white
sosmed-twitter-white
sosmed-line-white