AS Bantah Bantu Ukraina Serang Wilayah Rusia

7 Desember 2022 11:58
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Prajurit "Ghost" dari Brigade Infanteri Bermotor Independen ke-58 Angkatan Darat Ukraina menerbangkan drone di kawasan Bakhmut, Ukraina, Jumat (25/11/2022). Foto: Leah Millis/Reuters
zoom-in-whitePerbesar
Prajurit "Ghost" dari Brigade Infanteri Bermotor Independen ke-58 Angkatan Darat Ukraina menerbangkan drone di kawasan Bakhmut, Ukraina, Jumat (25/11/2022). Foto: Leah Millis/Reuters
ADVERTISEMENT
Amerika Serikat (AS) mengaku tidak membantu Ukraina melancarkan serangan ke wilayah Rusia pada Selasa (6/12).
ADVERTISEMENT
Pernyataan ini muncul setelah rentetan serangan pesawat nirawak (drone) menargetkan fasilitas militer jauh di dalam wilayah Rusia.
"Kami tidak mendorong atau memungkinkan Ukraina untuk menyerang di dalam Rusia," jelas Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, dikutip dari AFP, Rabu (7/12).
"AS bertekad memastikan bahwa mereka [Ukraina] memiliki—bersama dengan banyak mitra lain di seluruh dunia—peralatan yang mereka butuhkan untuk mempertahankan diri, mempertahankan wilayah mereka, mempertahankan kebebasan mereka," lanjut dia.
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bertemu dengan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba di sela-sela KTT ASEAN yang diadakan di Phnom Penh, Kamboja, Sabtu (12/11/2022). Foto: Cindy Liu/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bertemu dengan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba di sela-sela KTT ASEAN yang diadakan di Phnom Penh, Kamboja, Sabtu (12/11/2022). Foto: Cindy Liu/REUTERS
Washington telah menahan diri agar tidak memasok rudal ATACMS jarak jauh yang dapat menyerang wilayah Rusia kepada pasukan Ukraina. Sebab, serangan semacam itu dapat menyebabkan konfrontasi langsung antara pasukan Rusia, AS, dan NATO.
Kendati demikian, para ahli meyakini, Ukraina mampu memodifikasi drone pengintai jarak jauh era Uni Soviet untuk menyerang Rusia. Blinken pun tidak mengkritik serangan baru-baru ini.
ADVERTISEMENT
Sejauh ini, serangan drone telah menyasar tiga lapangan terbang berbeda di Rusia. Salah satunya membakar tangki penyimpanan minyak di wilayah Kursk yang berbatasan dengan Ukraina pada Selasa (6/12). Serangan itu tidak menyebabkan korban jiwa.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sehari sebelumnya, Ukraina dituduh menerbangkan sejumlah drone buatan Uni Soviet untuk menghantam lapangan terbang Dyagilevo di wilayah Ryazan dan lapangan terbang Engels di wilayah Saratov.
Empat tentara terluka dan tiga lainnya tewas akibat serangan ini.
Citra satelit menunjukkan pesawat pengebom di Pangkalan Udara Engels di Saratov, Rusia. Foto: Maxar Technologies/via REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Citra satelit menunjukkan pesawat pengebom di Pangkalan Udara Engels di Saratov, Rusia. Foto: Maxar Technologies/via REUTERS
Lapangan Ryazan berada sekitar 185 km di tenggara Moskow, sedangkan lapangan Saratov setidaknya berjarak 600 km dari Ukraina.
Ukraina tidak mengeklaim bertanggung jawab atas serangan-serangan ini. Jika benar serangan tersebut berasal dari pihaknya, maka insiden itu menjadi serangan Ukraina yang paling jauh menjangkau wilayah Rusia sejak awal invasi pada 24 Februari.
ADVERTISEMENT
Pertempuran di medan perang pun semakin berkecamuk di Ukraina. Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, mengunjungi Sloviansk dekat garis depan pada Selasa (6/12). Dia menyebut pertempuran berlangsung sulit seiring Rusia berusaha merebut Kota Bakhmut.
Pasukan Rusia telah menggencarkan serangan menuju Bakhmut sejak Agustus. Menurut para analis militer, pertempuran tersebut telah memakan banyak korban jiwa. Suara tembakan dari kedua sisi menjadi peristiwa harian di sepanjang garis depan area itu.
"Timur Ukraina hari ini adalah garis depan yang paling sulit. Dan saya merasa terhormat berada di sini sekarang dengan pasukan pertahanan di Donbass. Saya yakin lain kali kita akan bertemu di Donetsk dan Luhansk dan juga di Krimea," ungkap Zelensky.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020