Dubes Ukraina Jelaskan soal Pesan Jokowi kepada Putin

5 Juli 2022 11:08
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Duta Besar Ukraina untuk Indonesia, Vasyl Hamianin. Foto: Iqbal Firdaus/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Duta Besar Ukraina untuk Indonesia, Vasyl Hamianin. Foto: Iqbal Firdaus/kumparan
ADVERTISEMENT
Duta Besar Ukraina untuk Indonesia, Vasyl Hamianin, menerangkan pesan yang dibawa Presiden Jokowi untuk Presiden Rusia Vladimir Putin setelah ia meninggalkan Kiev pekan lalu.
ADVERTISEMENT
Sebelumnya, Jokowi dalam kunjungannya ke Moskow pada Kamis (30/6/2022) mengatakan ia sudah menyampaikan pesan dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky ke Putin.
"Saya telah sampaikan pesan Presiden Zelensky untuk Presiden Putin dan saya sampaikan kesiapan saya untuk menjadi jembatan komunikasi antara dua pemimpin tersebut,” ucap Jokowi dalam keterangan Biro Pers dan Media Sekretariat Presiden RI.
Presiden Jokowi saat bertemu Presiden Vladimir Putin di Istana Kremlin, Moskow, Rusia, Kamis (30/6/2022). Foto: Laily Rachev/Biro Pers Sekretariat Presiden
zoom-in-whitePerbesar
Presiden Jokowi saat bertemu Presiden Vladimir Putin di Istana Kremlin, Moskow, Rusia, Kamis (30/6/2022). Foto: Laily Rachev/Biro Pers Sekretariat Presiden
Namun, pernyataan ini langsung dibantah oleh Ukraina, yang mengatakan Zelensky tidak pernah menitipkan pesan apapun ke Jokowi saat ia berada di Kiev. Mereka memastikan, jika Zelensky ingin menyampaikan pesan ke Putin, maka akan dilakukan dalam pidato terbuka bukan melalui perantara.
Dubes Hamianin pun mengklarifikasi hal ini dalam press briefing yang diadakan secara virtual pada Selasa (5/7/2022). Hamianin menjelaskan pesan dapat berarti berbagai makna.
ADVERTISEMENT
“Jadi pesan bisa memiliki 3 arti; salah satu artinya adalah sesuatu yang tertulis di atas kertas, seperti pesan tertulis dan dibawa ke suatu tempat; kedua, jika sesuatu diucapkan, seperti dibentuk secara verbal dan disampaikan ke pihak lain,” paparnya.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
“Dan pemahaman ketiga adalah, setelah pertemuan tete-a-tete antara presiden, setelah bertukar pandangan, dan setelah kedua belah pihak saling memahami, pesannya diterima oleh presiden Indonesia. Artinya, apa posisi Ukraina dalam masalah itu dipahami dengan baik dan kemudian disampaikan kepada Presiden Putin,” sambung Hamianin.
Dalam pertemuan antara Jokowi dan Zelensky, tidak ada pesan yang disampaikan secara langsung. Pesan yang dibawa Jokowi ke Rusia adalah semata-mata hasil pemahaman Jokowi dari pembicaraan bersama Zelensky dan situasi yang ia lihat langsung di Ukraina.
ADVERTISEMENT
“Jadi tidak ada pesan tertulis, dan tidak ada pesan langsung yang (berkata) ‘tolong katakan ini dan ini dan ini kepada Putin’ atau apa pun. Jadi pesan itu adalah persepsi dan pemahaman pihak Indonesia yang disampaikan kepada Vladimir Putin,” terangnya.
Hamianin mengatakan, kesediaan Presiden Jokowi untuk membawa pesan ke Rusia adalah hal yang menggembirakan. Karena ia yakin pesan yang dibawa Jokowi pasti sudah jelas menggambarkan posisi dan kondisi Ukraina.
“Saya pikir ada pesan yang sangat jelas dan tidak ada salah tafsir, itu sebabnya saya senang tentang itu. Karena posisi Ukraina begitu adil dan jelas sehingga tidak bisa disalahpahami atau disalahartikan,” ungkap Hamianin.
“Entah apa pesan yang disampaikan oleh Pak Joko Widodo, tapi saya yakin pesan itu jelas dan tanpa ada ambiguitas, pesan yang tidak bisa disalahpahami dan disalahartikan oleh Vladimir Putin,” tambahnya.
ADVERTISEMENT
Penulis: Airin Sukono.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020