Eks Pimpinan Heran KPK Tak Patuhi Ombudsman soal TWK: Bubarkan Saja Ombudsman

29 Agustus 2021 19:15
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Eks Pimpinan Heran KPK Tak Patuhi Ombudsman soal TWK: Bubarkan Saja Ombudsman (143198)
zoom-in-whitePerbesar
Eks Wakil Ketua KPK Saut Situmorang saat konfrensi pers terkait pengembangan kasus OTT Bupati Cirebon. Foto: Helmi Afandi Abdullah/kumparan
ADVERTISEMENT
Mantan Wakil Ketua KPK, Saut Situmorang, menanggapi sikap lima pimpinan KPK yang menolak rekomendasi Ombudsman RI.
ADVERTISEMENT
Dalam tindakan korektif, Ombudsman menyebut telah terjadi malaadministrasi terkait penyelenggaraan Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) alih status pegawai KPK menjadi ASN.
Akibatnya, 75 pegawai KPK dinyatakan Tidak Memenuhi Syarat (TMS). Bahkan 51 di antaranya akan dipecat per 1 November karena dinilai sudah tidak bisa dibina.
Saut mengatakan, Ombudsman menyusun tindakan korektif tersebut berdasarkan dugaan malaadministrasi dalam TWK. Namun, jika pada akhirnya KPK tidak mau menjalankan tindakan korektif itu, Saut mengatakan sebaiknya Ombudsman dibubarkan.
"Ombudsman itu ada undang-undang mereka bisa menentukan ada malaadministrasi atau tidak. Jadi harus dipatuhi saja. Jangan dibantah bantah lagi. Kalau nggak, bubarin aja Ombudsmannya," ujar Saut dalam diskusi bertajuk 'Menyoal Masa Depan KPK Pasca Temuan Ombudsman dan Komnas HAM' yang digelar ICW melalui kanal YouTube, Minggu (29/8).
Eks Pimpinan Heran KPK Tak Patuhi Ombudsman soal TWK: Bubarkan Saja Ombudsman (143199)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Ombudsman. Foto: Helmi Afandi Abdullah/kumparan
Saut menjelaskan, melihat posisi Ombudsman sebagai salah satu lembaga negara yang diatur kerjanya oleh Undang-undang, seharusnya KPK mematuhi tindakan korektif itu.
ADVERTISEMENT
"Karena mereka bekerja atas nama undang-undang dan itu produk-produk reformasi," kata Saut.
Sebelumnya, anggota Ombudsman RI, Robert Na Endi Jaweng, memastikan mereka tengah menyusun sejumlah rekomendasi yang nantinya akan disampaikan kepada Presiden Jokowi.
Eks Pimpinan Heran KPK Tak Patuhi Ombudsman soal TWK: Bubarkan Saja Ombudsman (143200)
zoom-in-whitePerbesar
Pimpinan KPK saat terpilih menghadiri rapat paripurna DPR RI terkait pengesahan hasil pemilihan pimpinan KPK di Gedung DPR, Jakarta, Senin (16/9/2019). Foto: Irfan Adi Saputra/kumparan
Rekomendasi itu terkait KPK dan BKN yang tak kunjung melaksanakan tindakan korektif yang diminta terkait TWK hingga batas waktu 30 hari sebagaimana diatur UU.
Sikap tersebut diyakini Robert telah sejalan dengan Undang-Undang Nomor 37 Tahun 2008 tentang ORI. Aturan itu menyebutkan bahwa Ombudsman dapat mengeluarkan rekomendasi kepada Presiden jika sampai batas waktu 30 hari, tindakan korektif yang diminta ORI tak juga dijalankan terlapor.
"Iya (saat ini rekomendasi) sedang disusun," ujar Robert.
Berikut rekomendasi Ombudsman kepada Jokowi terkait TWK:
ADVERTISEMENT
  • Presiden selaku pemegang kekuasaan tertinggi dalam kebijakan, pembinaan profesi dan manajemen ASN, perlu mengambil alih kewenangan yang didelegasikan kepada Pejabat Pembina Kepegawaian (PPPK) KPK terkait pengalih status 75 pegawai KPK menjadi ASN.
  • Presiden perlu melakukan pembinaan terhadap Ketua KPK, Kepala BKN, Kepala LAN, Menteri Hukum dan HAM, serta Menteri PAN RB bagi perbaikan kebijakan dan administrasi kepegawaian yang berorientasi pada asas-asa tata kelola pemerintahan yang baik.
  • Presiden melakukan monitoring terhadap tindakan korektif yang disampaikan Ombudsman kepada BKN untuk menyusun peta jalan atau roadmap manajemen kepegawaian khususnya ihwal mekanisme, instrumen, dan penyiapan asesor, peralihan status pegawai menjadi pegawai ASN di masa depan.
  • Dalam rangka mewujudkan tata kelola SDM aparatur sipil negara yang unggul, Presiden perlu memastikan bahwa pelaksanaan TWK dalam setiap proses manajemen ASN dilaksanakan sesuai dengan standar yang berlaku.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020