kumparan
15 November 2019 13:28

Evo Morales Dilarang Ikut Pemilu Bolivia Lagi

Mantan Presiden Bolivia Evo Morales (PTR)
Mantan Presiden Bolivia Evo Morales. Foto: AFP
Mantan Presiden Bolivia Evo Morales yang telah kabur ke Meksiko dilarang ikut dalam pemilu mendatang. Larangan ini disampaikan oleh presiden sementara Bolivia, Jeanine Anez.
ADVERTISEMENT
Anez, mantan Senator yang ditunjuk jadi presiden sementara Selasa lalu, mengatakan Morales telah menjadi pemimpin selama empat periode. Menurut Anez, selama ini Morales telah melanggar batas periode kepemimpinan di Bolivia yaitu 2 periode.
"Kami telah mengalami kekacauan politik, dan karena hal ini banyak rakyat Bolivia yang demo di jalanan," kata Anez.
Presiden Bolivia, Evo Morales
Presiden Bolivia, Evo Morales meninggalkan ruangan konferensi pers di presidential palace La Casa Grande del Pueblo in La Paz, Bolivia, (23/10/2019). Foto: REUTERS/Manuel Claure
Morales telah memimpin sejak 2006 dan mencoba mengubah konstitusi soal periode masa jabatan presiden. Dia mengundurkan diri Minggu lalu setelah ditemukan adanya kecurangan pada pemilu yang memenangkannya Oktober lalu.
Tuduhan kecurangan itu memicu aksi protes besar di Bolivia. Saat ini, Morales dan para pejabatnya, termasuk Wakil Presiden Alvaro Garcia Linera mendapatkan suaka dari Meksiko.
Belum diketahui kapan pemilu Bolivia berikutnya akan digelar. Namun berdasarkan konstitusi, Anez harus mengadakan pemilu 90 hari setelah dia dinyatakan presiden sementara.
Senator Bolivia Jeanine Anez
Senator Bolivia Jeanine Anez melambaikan tangan usai ditunjuk Presiden Sementara Bolivia di balkon Istana Presiden, di La Paz, Bolivia. Foto: REUTERS / Marco Bello
Anez juga tengah mengupayakan rekonsiliasi dengan partai Morales, Gerakan Sosialisma (MAS), yang memiliki suara mayoritas di Kongres. Menurut Anez, MAS menyambut baik rencana pemilu mendatang.
ADVERTISEMENT
"Mereka harus mulai mencari kandidat," kata pemimpin berusia 52 tahun itu.
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan