kumparan
4 Februari 2020 6:02

Fakta-fakta Berpulangnya Sang Ulama Kharismatik Gus Sholah

Gus Sholah-PTR
Gus Sholah. Foto: (ANTARA Jatim
Pengasuh Pondok Pesantren Tebuireng Jombang, KH Salahuddin Wahid atau Gus Sholah, wafat pada Minggu (2/2) pukul 20.55 WIB. Gus Sholah meninggal setelah sempat dirawat di rumah sakit selama dua pekan akibat gangguan ritme jantung.
ADVERTISEMENT
Menurut anak Gus Sholah, Irfan Asy'ari Sudirman Wahid atau akrab disapa Ipang, kondisi ayahnya sudah mulai menurun sejak Jumat (31/1) lalu. Atas saran dokter, Gus Sholah lalu menjalani operasi ablasi atau pemasangan kateter ke dalam ruang jantung.
Gus Sholah
Gus Sholah. Foto: Antara/Asmaul Chusna
Pada Minggu (2/2) pagi, kondisi Gus Sholah semakin kritis. Mantan Wakil Ketua Komnas HAM itu tutup di usia 78 tahun.
Berikut beberapa fakta terkait wafatnya Gus Sholah yang dirangkum kumparan.
Meninggal setelah alami gangguan jantung
Menurut anak Gus Sholah, Irfan Asy'ari Sudirman Wahid, kondisi ayahnya sudah mulai menurun sejak Jumat (31/1) lalu. Atas saran dokter, Gus Sholah lalu menjalani operasi ablasi atau pemasangan kateter ke dalam ruang jantung.
Ingin mempertemukan tokoh-tokoh Islam
Gus Sholah dan Joko Widodo
Presiden Joko Widodo (kanan) berbincang dengan Gus Sholah. Foto: Instagram/ @jokowi
Sebelum wafat, Gus Sholah memiliki sejumlah keinginan. Salah satunya adalah mempertemukan tokoh-tokoh Islam. Ketua Dewan Pertimbangan MUI Din Syamsuddin mengatakan, acap kali Gus Sholah mengajak para tokoh islam untuk bertemu. Supaya, menyelaraskan pikiran dan membicarakan permasalahan bangsa.
ADVERTISEMENT
"Beberapa kali beliau mengajak untuk mempertemukan para tokoh Islam guna menyatukan pikiran terhadap masalah-masalah kebangsaan, dan menghadapi gejala pemecah belahan umat oleh umat sendiri," tutur dia.
Namun, keinginan beliau tidak sempat terlaksana, hingga akhir hayatnya.
"Namun belum menjadi kenyataan hingga beliau dipanggil pulang ke hadirat Ilahi. Semoga niat baik itu ada yang meneruskannya dan arwah almarhum dari balik barzakh ikut berbahagia menyaksikannya," ucapnya.
Memilih makam sejak 2 tahun lalu
PTR- Istri Gus Dur Sinta Nuriyah Gus Sholah
Istri Gus Dur Sinta Nuriyah di rumah duka Gus Sholah, Tendean, Senin (3/2). Foto: Abyan Faisal/kumparan
Penggalian Liang Lahat Gus Sholah
Liang lahat yang disiapkan untuk memakamkan Gus Sholah di Pondok Pesantren Tebuireng, Jombang, Senin (3/2). Foto: kumparan
Ipang Wahid, mengungkapkan jenazah ayahnya akan dimakamkan di kompleks pemakaman yang sama dengan Gus Dur.
"Kan deket-deket situ juga satu area kompleks. Ada makam Pak Gus Dur, Hasyim Asy'ari, Pak Wahid Hasyim sebelahnya," kata Irfan di rumah duka, Jalan Kapten Tendean, Jakarta Selatan, Senin (3/2).
ADVERTISEMENT
Irfan mengungkapkan Gus Sholah sendiri yang memilih makamnya. Tak hanya untuk dirinya, tapi juga untuk istrinya.
Dimakamkan sebelah Gus Dur
pemakaman Gus Sholah
Jenazah almarhum KH Salahuddin Wahid atau Gus Sholah usai dishalatkan dan akan dimakamkan di Pesantren Tebuireng Jombang, Jawa Timur, Senin (3/2). Foto: ANTARA FOTO/Syaiful Arif
pemakaman Gus Sholah
Jenazah almarhum KH Salahuddin Wahid atau Gus Sholah dibawa ke masjid untuk disholati di Pesantren Tebuireng Jombang, Jawa Timur, Senin (3/2). Foto: ANTARA FOTO/Syaiful Arif
Makam Gus Sholah berada di sebelah barat pusara sang kakak, KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur.
Pengurus pesantren Tebuireng H Lukman Hakim mengatakan, lokasi makam tersebut sesuai dengan wasiat Gus Sholah saat masih hidup.
“Wasiat itu beliau sampaikan kepada Bu Nyai Farida,” ujar Lukman saat di temui di lokasi.
Dilayati Jokowi hingga Hotman Paris
Presiden Joko Widodo rumah duka Gus Sholah
Presiden Joko Widodo memberi keterangan kepada wartawan di rumah duka Gus Sholah. Foto: Fanny Kusumawardhani/kumparan
Pengacara kondang Hotman Paris Hutapea menghadiri pemakaman KH Salahuddin Wahid (Gus Sholah), di Ponpes Tebuireng, Jombang, Jawa Timur.
Hotman yang mengaku terbang langsung dari Bali ini tiba di Ponpes Tebuireng sekitar pukul 12.00 WIB. Sedangkan jenazah Gus Sholah diperkirakan akan tiba sekitar pukul 13.00 WIB.
ADVERTISEMENT
Hotman mengaku punya banyak kenangan khusus dengan Gus Sholah. Salah satunya, dia mengaku pernah dipanggil Gus oleh Gus Sholah.
Hotman Paris tunggu kedatangan jenazah Gus Sholah di Jombang
Hotman Paris tunggu kedatangan jenazah Gus Sholah di Jombang. Foto: Dok. kumparan
"Saya sudah kenal beliau puluhan tahun, bahkan nama saya ada Gus Hotman beliau juga yang ngasih, dan selama ini memang hubungan baik juga termasuk ibu dan anak anaknya juga sering komunikasi," katanya di Pondok Pesantren Tebuireng, Jombang, Senin (3/2).
Selain Hotman, saat ini ada sejumlah tokoh lain yang juga telah tiba di Ponpes Tebuireng, salah satunya mantan Mendikbud M Nuh. Presiden Jokowi sudah tentu melayat adik Presiden ke-4 RI, Gus Dur ini.
Presiden Joko Widodo turut mendatangi kediaman rumah duka dari Gus Sholah yang meninggal pada Minggu (2/2) malam.
Wafat di tanggal peluncuran Film 2 Ulama
Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir
Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir saat di UMY, Yogyakarta, Senin (11/2). Foto: Arfiansyah Panji Purnandaru/kumparan
Menurut Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir, pada 2 Februari kemarin direncanakan ia dan Gus Sholah menghadiri film 'Jejak Langkah 2 Ulama', film kolaborasi Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah.
ADVERTISEMENT
Haedar mengaku pertemuan terakhir sekolah pada tanggal 31 Januari yang lalu. Namun, saat itu Gus Sholah masih dalam keadaan belum sadarkan diri karena usai dioperasi. Saat itu dirinya bertemu dengan istri dari Gus Sholah dan juga adik ipar.
"Kami juga pernah bertemu dengan Gus Sholah sebelum sakit untuk launching film jejak dua ulama KH Hasyim Asy'ari dan Kyai Haji Ahmad Dahlan yang memang kita gagas bersama," tambahnya.
Gus Sholah juga pernah mampir ke kediamannya untuk bersilaturahmi. Bahkan tanggal 12 Januari yang lalu juga mengontak dirinya bagaimana agar film ini bisa di-launching dan menghadirkan presiden.
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan