News
·
22 Agustus 2020 10:09

Gempa 5,7 M di Bengkulu Masih Serangkaian dengan Gempa Kembar Rabu 19 Agustus

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Gempa 5,7 M di Bengkulu Masih Serangkaian dengan Gempa Kembar Rabu 19 Agustus (126528)
searchPerbesar
Ilustrasi gempa bumi. Foto: Getty Images
Bengkulu kembali diguncang gempa dengan intensitas yang lebih kecil, yakni 5,7 magnitudo, pada Sabtu (22/8) pukul 07.39 WIB.
ADVERTISEMENT
Gempa bumi ini hanya berselang tiga hari usai gempa kembar berkekuatan 6,6 magnitudo dan 6,7 magnitudo pada Rabu (19/8) kemarin.
Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono, menjelaskan gempa yang terjadi pagi ini masih satu rangkaian dengan gempa Rabu kemarin.
"Gempa ini merupakan salah satu dari rangkaian gempa kembar yang terjadi di Bengkulu pada hari Rabu (19/8/2020), dengan magnitudo update M 6,6 dan M 6,7," jelas Daryono dalam keterangannya, Sabtu (22/8).
Gempa 5,7 M di Bengkulu Masih Serangkaian dengan Gempa Kembar Rabu 19 Agustus (126529)
searchPerbesar
Daryono, Kabid Informasi Gempa Bumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG Foto: Utomo P/kumparan
Daryono menuturkan, gempa yang berepisenter di laut dengan kedalaman 21 km ini merupakan jenis gempa dangkal. Getaran gempa diakibatkan aktivitas subduksi lempeng di zona megathrust, dengan mekanisme pergerakan naik (thrust fault).
"Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa ini tidak berpotensi tsunami," ucap Daryono.
ADVERTISEMENT
Getaran gempa ini dirasakan cukup kuat dengan skala II-III MMI di Bengkulu, dan gempa dirasakan cukup ringan di Kepahiang dengan skala II MMI. Pihaknya pun juga belum menerima laporan terkait dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempa.

Penyebab Gempa Kembar di Bengkulu

Gempa 5,7 M di Bengkulu Masih Serangkaian dengan Gempa Kembar Rabu 19 Agustus (126530)
searchPerbesar
Ilustrasi gempa bumi. Foto: Getty Images
Dua gempa berkekuatan 6,6 magnitudo dan 6,7 magnitudo di Bengkulu pada Rabu lalu disebut gempa kembar karena karena kekuatan, waktu, dan lokasi yang hampir sama.
"Gempa Kembar atau Doublet Earthquake adalah peristiwa 2 gempa yang magnitudo atau kekuatannya hampir sama, dan terjadi dalam waktu dan lokasi yang relatif berdekatan," ujar Daryono.
Gempa kembar ini terjadi akibat dipicu aktivitas subduksi Lempeng Indo-Australia ke bawah Lempeng Eurasia, dengan dislokasi atau patahan batuan yang terjadi pada bidang kontak antar lempeng.
ADVERTISEMENT
"Tepatnya pada Segmen Megathrust Mentawai-Pagai dengan mekanisme sumber sesar naik (thrust fault),"ungkap Daryono.
=====
Simak panduan lengkap corona di Pusat Informasi Corona