Israel Putus Jalur Komunikasi Gaza, MER-C Indonesia Hilang Kontak dengan Relawan

29 Oktober 2023 7:05 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Rumah Sakit Indonesia di Jalur Gaza gelap gulita karena bahan bakar habis, Senin (23/10/2023) malam. Foto: X/@WAFANewsEnglish
zoom-in-whitePerbesar
Rumah Sakit Indonesia di Jalur Gaza gelap gulita karena bahan bakar habis, Senin (23/10/2023) malam. Foto: X/@WAFANewsEnglish
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Israel memutus jalur komunikasi dan sebagian besar internet di Jalur Gaza menyusul serangan udara besar-besaran pada Kamis malam hingga Jumat (26-27/10). Hal ini membuat Gaza terputus dari dunia luar.
ADVERTISEMENT
MER-C Indonesia, lembaga kemanusiaan dan kegawatdaruratan medis yang turut mengelola Rumah Sakit Indonesia (RSI) di Gaza bagian utara, juga kena dampaknya. Lembaga swadaya masyarakat yang berkantor pusat di Jakarta Pusat ini hilang kontak dengan relawannya.
“MER-C Indonesia hilang kontak dengan relawan MER-C dan staf lokal di Gaza sejak pukul 14.00 WIB, 27 Oktober 2023,” ungkap MER-C dalam pernyataan tertulis, dikutip Minggu (29/10).
Pada awal Oktober, MER-C mengumumkan bahwa relawannya yang berada di Gaza ada 5 orang, terdiri dari 3 dokter dan dua engineer.
Tiga dari relawan MER-C di Gaza, Farid Zanzabil, Reza Aldila, dan Fikri, selalu rutin memberi update kondisi di Gaza lewat medsos. Namun, karena komunikasi terputus per 27 Oktober, belum ada kabar terkini dari Gaza yang disampaikan.
ADVERTISEMENT
Adapun Rumah Sakit Indonesia yang turut dikelola MER-C dibangun murni atas sumbangan masyarakat Indonesia. Pembanguan rumah sakit dimulai pada 2011.
"Relawan kita tetap stay di Gaza. Ini adalah wakil dari rakyat Indonesia, mata telinga rakyat Indonesia," kata Head of Presidium MER-C, dr. Sarbini Abdul Murad pada 10 Oktober silam.
Pemandangan Rumah Sakit Indonesia (RSI) pada 13 Januari 2016. Foto: Mohammed Abed/AFP
"Bahwa hadiah dari masyarakat Indonesia begitu luar biasa, yaitu RS Indonesia di Gaza yang sangat bermanfaat bagi mereka," lanjutnya.
Rumah Sakit Indonesia pernah kena rudal Israel pada awal Oktober lalu, menewaskan seorang staf lokalnya.
Setelah itu, serangan sering terjadi di sekitar rumah sakit, termasuk dalam serangan udara besar-besaran yang terjadi Kamis malam hingga Jumat (26-27/10).
Rumah Sakit Indonesia beroperasi dengan kondisi seadanya. Ketiadaan bahan bakar untuk membangkitkan listrik membuat rumah sakit gelap gulita pada malam hari. Penerangan dilakukan dengan senter atau dari ponsel.
ADVERTISEMENT