News
·
1 September 2021 13:55
·
waktu baca 2 menit

Kasus Dana Makam Corona, Polisi Geledah Ruangan Plt Kepala-Kabid II BPBD Jember

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Kasus Dana Makam Corona, Polisi Geledah Ruangan Plt Kepala-Kabid II BPBD Jember (91223)
searchPerbesar
Polisi geledah ruangan kerja Kabid II BPBD Jember Penta Satria. Foto: Dok. Istimewa
Polisi menggeledah ruang kerja Plt Kepala BPBD Jember Moh Djamil dan Kabid II (Kedaruratan Logistik) BPBD Jember Penta Satria. Penggeledahan itu terkait penyelidikan dugaan korupsi anggaran pemakaman COVID-19 di Kabupaten Jember.
ADVERTISEMENT
Sudah lebih dari dua jam polisi menggeledah ruang kerja kedua pejabat BPBD Jember itu. Penggeledahan belum selesai sejak dimulai jam 10.49 hingga jam 13.10 WIB.
Berdasarkan pantauan kumparan, Rabu (1/9), hanya sesekali terlihat penyidik keluar dari dua ruang kerja pejabat BPBD Jember itu dengan membawa berkas dan langsung bergegas menyimpannya ke mobil. Kemudian penyidik masuk lagi ke ruangan tanpa berbicara apa pun.
Kasus Dana Makam Corona, Polisi Geledah Ruangan Plt Kepala-Kabid II BPBD Jember (91224)
searchPerbesar
Polisi geledah ruangan kerja Kabid II BPBD Jember Penta Satria. Foto: Dok. Istimewa. Foto: Dok. Istimewa
Khusus ruang kerja Djamil, digeledah langsung oleh tim penyidik yang dipimpin Kasat Reskrim Polres Jember AKP Komang Yogi Arya Wiguna. Sedangkan, ruang kerja Penta digeledah oleh beberapa anak buah Komang.
Seorang pegawai BPBD terkejut melihat penggeledahan yang secara tiba-tiba.
“Takut rasanya. Ini tangan dan badan masih gemetar. Padahal, yang diperiksa para pimpinan BPBD, bukan saya,” ujar pria yang bertugas sebagai petugas pemadam kebakaran itu sembari meminta identitasnya tidak disebutkan.
Kasus Dana Makam Corona, Polisi Geledah Ruangan Plt Kepala-Kabid II BPBD Jember (91225)
searchPerbesar
Polisi geledah ruangan kerja Plt Kepala BPBD Jember Moh Djamil. Di BPBD Jember, ruangan Djamil diberi nama ruang Kaban. Foto: Dok. Istimewa
Sementara, beberapa pegawai BPBD berseragam oranye dari Tim Reaksi Cepat (TRC) berada di dekat pintu ruangan yang digeledah untuk mengesankan mereka sedang berjaga-jaga.
ADVERTISEMENT
Seperti diketahui, Polres Jember dengan Polda Jatim bersama-sama menggelar penyelidikan atas dugaan korupsi anggaran penanganan COVID-19 oleh BPBD.
Termasuk di antaranya sedang ramai disorot, yakni tentang honor pemakaman korban COVID-19 yang uangnya mengalir ke para pejabat di lingkungan Pemkab Jember, termasuk Bupati Jember Hendy Siswanto.
Polisi dalam kasus ini telah memeriksa sebanyak 7 saksi. Mereka adalah Djamil, Penta dan bendahara BPBD Jember Siti Fatimah. Sisanya adalah petugas pemakaman COVID-19 Jember.
Sementara itu, Bupati Hendy Siswanto dan Sekda Mirfano yang juga dapat duit Rp 70,5 juta dari pemakaman COVID-19, belum diperiksa. Polisi tak menjelaskan apa alasan bupati dan sekda belum diperiksa.
Kasus pejabat terima honor dari pemakaman pasien COVID-19 itu berujung dikembalikannya duit sebesar Rp 282 juta ke kas daerah.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020