Kemlu Buka Suara soal Usulan Malaysia Jadikan Melayu Bahasa Kedua di ASEAN

31 Maret 2022 18:22
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Kemlu Buka Suara soal Usulan Malaysia Jadikan Melayu Bahasa Kedua di ASEAN (73575)
zoom-in-whitePerbesar
Jubir Kementerian Luar Negeri, Teuku Faizasyah. Foto: Irfan Adi Saputra/kumparan
ADVERTISEMENT
Indonesia buka suara soal usulan Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob untuk menjadikan bahasa Melayu sebagai bahasa kedua Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Usulan tersebut dinilai Kemlu perlu mendapatkan konsensus anggota-anggota ASEAN lainnya.
ADVERTISEMENT
"Dari sisi pemerintah, apabila hal itu disetujui anggota ASEAN, maka pihak Indonesia akan mendukungnya sebagai suatu konsensus sesama anggota ASEAN," tutur jubir Kemlu Teuku Faizasyah dalam konferensi pers virtual, Kamis (31/3/2022).
Kemlu Buka Suara soal Usulan Malaysia Jadikan Melayu Bahasa Kedua di ASEAN (73576)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Bahasa-bahasa di Dunia Foto: Getty Images
Saat ini, bahasa resmi untuk persekutuan ASEAN adalah bahasa Inggris. Bahasa Inggris dipilih karena penggunaannya dianggap luas baik di beberapa negara Asia Tenggara, seperti Singapura dan Filipina, dan di luar negeri.
Alhasil, bahasa Inggris dipakai setiap pertemuan regional, agenda pengambilan keputusan, serta perjanjian piagam.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Perdana Menteri Malaysia Yaakob menyatakan, bahasa Melayu patut dijadikan salah satu bahasa resmi ASEAN karena dipakai di beberapa negara ASEAN.
Kemlu Buka Suara soal Usulan Malaysia Jadikan Melayu Bahasa Kedua di ASEAN (73577)
zoom-in-whitePerbesar
Menteri Pertahanan Malaysia Ismail Sabri Yaakob. Foto: Facebook/Ismail Sabri Yaakob
Bahasa Melayu tidak hanya digunakan di Malaysia saja. Masyarakat di Indonesia, Brunei Darussalam, Singapura, Thailand Selatan, Filipina Selatan, dan sebagian dari Kamboja turut menggunakan bahasa Melayu dalam kehidupan sehari-hari.
ADVERTISEMENT
Menurut Yaakob, tak ada salahnya menggunakan bahasa Melayu untuk kepentingan-kepentingan resmi tingkat internasional seperti ASEAN. Kepada Channel News Asia pada Jumat lalu (25/3/2022), Yaakob menyuarakan niatnya.
"Saya akan berdiskusi dengan para pemimpin negara ASEAN lainnya, terutama di negara-negara yang sudah menggunakan bahasa Melayu. Saya akan berdiskusi dengan mereka tentang menjadikan bahasa Melayu sebagai bahasa kedua di ASEAN," tuturnya.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020