kumparan
11 November 2019 17:16

Kisah Didi Lihat Kaki Saat Temukan Mayat Dalam Koper di Bogor

PTR, lokasi penemuan mayat dalam koper di Bogor
Warga melihat lokasi penemuan mayat dalam koper di Bogor. Foto: kumparan
Mayat dalam koper ditemukan di atas jurang hutan pinus di kawasan Gunung Singa, Kampung Teluk Waru RT 01/13, Desa Curugbitung, Kecamatan Nanggung, Kabupaten Bogor, Minggu (10/11) siang sekitar pukul 13.00 WIB. Mayat dalam koper berjenis kelamin laki-laki tersebut ditemukan dengan kondisi badan dililit lakban, terbungkus selimut, dan dua lapis plastik warna hitam.
ADVERTISEMENT
Salah satu saksi mata, Didi Suswandi (42), bercerita mayat dalam koper itu pertama kali ditemukan sekitar pukul 13.00 WIB oleh Adang. Adang adalah pengemudi ojek pangkalan yang sedang melintas di lokasi.
"Ada tukang ojek namanya Kang Adang, dia samperin saya di sini, saya lagi di kebun. Dia bilang ada nemu koper di bawah pohon, dia bilang kayak ada bangkai di dalam kopernya," kata Didi saat ditemui di rumahnya, Senin (11/11).
Mendengar hal itu, Didi langsung bergegas ke lokasi temuan koper yang berjarak hanya sekitar 500 meter jika berjalan menyusuri tepi jurang di belakang rumahnya. Sepanjang perjalanan, bau menyengat yang keluar dari koper sudah tercium oleh Didi. Terlebih ketika ia mendekati koper travel berwarna biru tua yang tergeletak di pangkal pohon yang kerap disebut pohon Aprika oleh warga sekitar.
ADVERTISEMENT
Sambil menahan bau tidak sedap yang keluar dari dalam koper, Didi mendekat. Di situlah kemudian ia dikagetkan dengan kaki manusia yang keluar dari sela-sela resleting koper.
"Jadi begitu sampai, saya lihat ada kaki manusia itu nongol (menyumbul) dari sela-sela resleting. Makanya saya juga yakin kalau di dalam koper itu bangkai orang karena lihat kaki keluar," terang Didi.
lokasi penemuan mayat dalam koper di Bogor
Warga melihat lokasi penemuan mayat dalam koper di Bogor. Foto: kumparan
Tak lama berselang, istri Didi, Liawati (35), menyusul datang ke lokasi. Mengetahui ada temuan mayat, Lia berinisiatif melaporkan kejadian itu ke Polsek Nanggung. Menggunakan motor, Lia bergegas menuju Polsek Nanggung yang jaraknya sekitar 12 kilometer dari lokasi untuk melaporkan kejadian tersebut.
"Jadi memang istri saya yang lapor ke polisi. Dia sendiri pakai motor ke sana. Saya sama Kang Adang di lokasi. Di lokasi langsung ramai itu," terang Didi.
ADVERTISEMENT
Tak lama kemudian, anggota Polsek Nanggung tiba di lokasi. Sejumlah saksi dimintai keterangan. Sementara mayat dalam koper dievakuasi.
"Mayatnya laki-laki. Badannya dilakban, terus dibungkus selimut warna merah, terus dibungkus plastik warna hitam dua lapis," kata Didi.
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan