News
·
11 Juli 2021 10:02
·
waktu baca 2 menit

Komisi IX Minta Penjelasan Pemerintah soal Vaksin Corona Dijual di Kimia Farma

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Komisi IX Minta Penjelasan Pemerintah soal Vaksin Corona Dijual di Kimia Farma (439864)
searchPerbesar
Ilustrasi vaksin corona Sinopharm. Foto: Leonardo Fernandez Viloria/REUTERS
Vaksin corona akan tersedia di Kimia Farma untuk diperjualbelikan pada Senin besok (12/7). Program tersebut masuk dalam Vaksin Gotong Royong dengan jenis Sinopharm. Harga vaksin sekitar Rp 879.140.
ADVERTISEMENT
Bagaimana tanggapan Komisi Kesehatan DPR dalam menyikapi adanya vaksin yang diperjualbelikan?
Anggota Komisi Saleh Partaonan Daulay menyebut pihaknya akan meminta penjelasan pada pemerintah dan juga pihak-pihak terkait.
"Pertama begini, kita meminta pemerintah untuk menjelaskan kembali soal program Vaksin Gotong Royong karena awal ketika Vaksin Gotong Royong itu digulirkan pemerintah, yang disampaikan pada kita bahwa Vaksin Gotong Royong itu akan disponsori oleh pihak perusahaan lalu diberikan pada pekerjanya tanpa dipungut biaya," kata Saleh kepada wartawan, Minggu (11/7).
Jadi Vaksin Gotong Royong adalah bentuk tanggung jawab sosial dari para pengusaha kepada karyawannya. Tidak diperjualbelikan.
"Nah, oleh karena itu jika ada Vaksin Gotong Royong yang diperjualbelikan seperti itu maka tentu kita akan bertanya pertama pertanyaannya bagaimana sistem atau pola jual beli seperti ini?" tanyanya.
ADVERTISEMENT
"Apakah nanti dijualnya hanya pada para pengusaha saja yang di mana karyawannya dengan jumlah tertentu. Ada enggak batasnya? Kedua apakah vaksin itu boleh dijual sendiri gitu? Bagaimana mekanismenya?" tambahnya.
Tak hanya itu saja, Ketua Fraksi PAN di DPR ini juga mempertanyakan apakah dengan adanya kebijakan tersebut tidak akan mencederai program pemerintah yang mengatakan bahwa vaksin itu gratis.
"Kan hakikatnya vaksin itu gratis lalu karena ada pengusaha yang ingin ikut mengambil bagian tanggung jawab sosial maka diperbolehkan Vaksin Gotong Royong. Saya khawatir malah justru dijual di apotek seperti itu malah risk dan rawan untuk diperjualbelikan," ujarnya.
Berikut lokasi gerai Kimia Farma yang melayani pembelian vaksin corona dan pelaksanaan vaksinasi, termasuk kapasitas per harinya:
ADVERTISEMENT
1. Kimia Farma Senen (Jakarta), kapasitas 200 orang per hari
2. Kimia Farma Pulogadung (Jakarta), kapasitas 200 orang per hari
3. Kimia Farma Blok M (Jakarta), kapasitas 100-200 orang per hari
4. Kimia Farma Supratman (Bandung, Drive Thru), kapasitas 200 orang per hari
5. Kimia Farma Citarum (Semarang), kapasitas 100 orang per hari
6. Kimia Farma Sukoharjo, kapasitas 500 orang per hari
7. Kimia Farma Sedati (Surabaya), kapasitas 200 orang per hari
8. Kimia Farma Batubulan (Bali), kapasitas 100 orang per hari