KPK Mulai Beda Sikap soal Buka Penyelidikan Formula E ke Publik

6 Oktober 2022 10:51
·
waktu baca 5 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Wakil Ketua KPK Alexander Marwata (kanan) dan Deputi Bidang Penindakan dan Eksekusi Karyoto (kedua kiri) bersiap menyampaikan keterangan pers terkait penahanan empat tersangka baru kasus korupsi pemeriksaan laporan keuangan pada Dinas PUTR Sulsel. Foto: Indrianto Eko Suwarso/Antara Foto
zoom-in-whitePerbesar
Wakil Ketua KPK Alexander Marwata (kanan) dan Deputi Bidang Penindakan dan Eksekusi Karyoto (kedua kiri) bersiap menyampaikan keterangan pers terkait penahanan empat tersangka baru kasus korupsi pemeriksaan laporan keuangan pada Dinas PUTR Sulsel. Foto: Indrianto Eko Suwarso/Antara Foto
ADVERTISEMENT
KPK mulai berbeda sikap soal Formula E. Hal ini terkait dengan penyelidikan terkait Formula E yang sedang dilakukan.
ADVERTISEMENT
Pada Senin (3/10), Wakil Ketua KPK Alexander Marwata mengungkapkan bahwa KPK tengah mempertimbangkan membuka penyelidikan Formula E ke publik.
Pimpinan KPK yang membidangi penindakan ini menilai upaya itu dinilai agar tak ada lagi prasangka di tengah masyarakat terkait kriminalisasi terhadap pihak tertentu atas penyelidikan perkara tersebut.
Sebab, saat ini tengah ramai dugaan pengusutan perkara Formula E ini sebagai upaya menjegal Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Pilpres 2024.
Berikut penyataan Alex:
Kami sedang mempertimbangkan juga bagaimana kalau proses lidik itu kita buka. Supaya masyarakat, teman-teman wartawan, mengetahui apa sih yang sudah diperoleh KPK, dari keterangan para saksi yang sudah dipanggil, apa yang mereka terangkan. Supaya apa? supaya masyarakat tidak lagi curiga, seolah-olah kami mengkriminalisasi seseorang.
ADVERTISEMENT
Hal ini disampaikan Alex dalam sesi tanya jawab dengan wartawan usai konferensi pers pada Senin (3/10). Pada konferensi pers penahanan kasus suap di MA itu, Alex didampingi Deputi Penindakan dan Eksekusi KPK Irjen Karyoto serta Plt juru bicara KPK, Ali Fikri.
Pernyataan itu disampaikan menanggapi adanya sorotan kepada KPK usai muncul isu adanya upaya penjegalan terhadap Anies Baswedan di Pilpres 2024.
Dalam salah satu laporan kumparanPLUS 'Patgulipat Pilpres 2024' disinggung juga soal adanya dugaan upaya menjegal Anies di Pilpres 2024. Salah satunya diduga dari sisi hukum dengan “menyandera” Anies lewat kasus Formula E. Saat ini, Anies sudah dideklarasikan sebagai calon presiden 2024 oleh Partai NasDem.
Meski demikian, Alex membantah isu tersebut. Dia mengungkap bahwa kinerja KPK tidak menargetkan pihak tertentu. Dia pun mengungkap pertimbangan untuk membuka hasil penyelidikan ke publik pun untuk menegaskan hal itu.
ADVERTISEMENT
"Sekali lagi saya sampaikan, KPK tidak pernah menargetkan orang," kata mantan Hakim Ad Hoc Tipikor itu.
Dalam sesi tanya jawab itu, Karyoto tak banyak bicara soal penyelidikan Formula E. Karyoto menegaskan bahwa untuk setiap perkara yang masih dalam penyelidikan, ia tidak akan membuka materinya.
"Saya tidak bicara materi tapi saya bicara cara case building ini ya. Kami penyelidik sebenarnya ini, saya tidak akan bicara materi, memang dari awal saya tetap konsisten dalam penyelidikan tidak ada materi yang keluar dari saya," kata Karyoto.
Ia hanya mengakui bahwa perkara Formula E termasuk dalam case building dari laporan masyarakat. Dalam prosesnya, kemudian meminta bantuan BPK atau BPKP bila terkait kerugian negara.
"Kemarin yang kami datang ke BPK itu semua tim lengkap, ada penyelidik, ada penyidik, ada jaksa penuntut umum. Strukturalnya ada, direktur-direktur semua dan karena Pak Alex sebagai penanggung jawab penindakan maka Beliau lah yang bertanggung jawab," kata Karyoto.
Ilustrasi KPK. Foto: Fanny Kusumawardhani/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi KPK. Foto: Fanny Kusumawardhani/kumparan

Deputi KPK Tidak Sepakat

Sehari kemudian, KPK kembali menggelar konferensi pers terkait kasus suap di MA. Kali ini hanya dihadiri Karyoto dan Ali Fikri.
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Dalam sesi tanya jawab, KPK kembali mendapat pertanyaan mengenai Formula E. Kali ini, Karyoto mengutarakan pendapatnya soal kemungkinan membuka penyelidikan perkara Formula E ke publik. Dia tak sependapat soal membuka hasil penyelidikan yang tengah dilakukan KPK.
Berikut pernyataan Karyoto:
Ya seperti kemarin saya tidak mau berpolemik tentang Formula E. Ini sampai saat ini belum ada penetapan tersangka, masih proses lidik. Proses lidik itu kita harus kategorikan bahwa orang-orang yang memberikan keterangan belum bisa dikatakan sebagai keterangan saksi. Karena sifatnya masih keterangan-keterangan yang konfirmasi atau klarifikasi terhadap apa yang sedang dilakukan, ingin dibuat terang oleh para penyelidik di KPK.
Jadi kalau kami membuka-buka ya itu tidak tepat juga. Nanti orang yang ini, ini ini kemarin ini. Padahal ini dia sebagai... Kadang-kadang ada yang diminta datang juga karena dia tidak paham tentang itu ya, kita engga ini, ya kita kembali lagi mungkin dia punya data, mungkin punya apa informasi apa, dikaitkan dengan hal-hal yang sedang dicari.
ADVERTISEMENT
Dalam kesempatan tersebut, dia juga menegaskan bahwa penyelidikan tidak bisa dibuka untuk melindungi privasi.
"Saya akan luruskan juga masalah kita harus membuka lidik. Saya rasa kita akan lebih mudah melindungi privasi, hak-hak seseorang untuk apa, sebelum adanya proses peradilan dan dalam penyidikan pun sebenarnya masih internal, di internal APH, yang ada dalam setiap ekspose adalah apa yang terjadi, bagaimana terjadi, caranya bagimana itu yang disampaikan ke publik. Tapi BAP tidak pernah disampaikan yang sampai keluar," kata Karyoto.
Dia menegaskan hal tersebut seluruhnya baru akan dibuka di persidangan. Masyarakat pun bisa mengawasi proses persidangan yang berjalan transparan dan terbuka.
Belum ada keputusan dari KPK mengenai pertimbangan membuka penyelidikan Formula E kepada publik tersebut.
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan usai memenuhi panggilan KPK, Jakarta, Rabu (7/9/2022). Foto: Jamal Ramadhan/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan usai memenuhi panggilan KPK, Jakarta, Rabu (7/9/2022). Foto: Jamal Ramadhan/kumparan

Laporan Formula E

Formula E merupakan ajang balap mobil listrik internasional yang baru pertama kali di gelar di Indonesia. Balapan ini terselenggara pada 4 Juni 2022 lalu.
ADVERTISEMENT
Presiden Jokowi dan sederet pejabat negara lainnya hadir dalam gelaran Formula E. Jokowi menyerahkan langsung trofi kepada juara 1 race 9 itu, yakni Mitch Evans.
Usai acara, Jokowi menyebut, Formula E berlangsung baik dan lancar. Dia menyebut pemerintah akan mendukung kegiatan positif ini.
Penyelidikan Formula E ini pertama kali diumumkan pada November 2021. Belum ada penjelasan lebih lanjut dari KPK, karena masih penyelidikan.
Alexander Marwata sempat menyatakan sejumlah hal yang mungkin didalami dalam proses penyelidikan.
Salah satunya kemungkinan kemahalan bayar commitment fee dari Jakpro dibandingkan dengan negara lain. Namun demikian, Alex tak menjelaskan secara pasti penyelidikan terkait dugaan korupsi apa yang tengah dilakukan oleh KPK.
Adapun dalam penyelidik KPK ini, sudah meminta keterangan sejumlah pihak. Termasuk Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi; mantan Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga, Gatot S Dewa Broto; hingga Dino Patti Djalal.
ADVERTISEMENT
Pada 7 September, Anies sempat diperiksa KPK selama 11 jam untuk dimintai keterangan ihwal hajatan internasional DKI Jakarta itu. Anies pun tidak banyak berkomentar usai diminta keterangan.
"Insyaallah dengan keterangan yang tadi kami sampaikan akan bisa membuat menjadi terang sehingga isu yang sedang didalami akan bisa terang benderang dan memudahkan dalam KPK menjalankan tugas," kata Anies di Gedung KPK, Rabu (7/9).
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020