Ledakan di Hotel Saratoga, Kuba: 18 Orang Tewas, 50 Orang Lebih Terluka

7 Mei 2022 8:57
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Kondisi usai ledakan yang menghancurkan Hotel Saratoga, di Havana, Kuba. Foto: Alexandre Meneghini/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Kondisi usai ledakan yang menghancurkan Hotel Saratoga, di Havana, Kuba. Foto: Alexandre Meneghini/REUTERS
ADVERTISEMENT
Korban tewas dalam insiden ledakan dahsyat di sebuah hotel bintang lima di Havana, Kuba, terus meningkat. Terkini, korban tewas mencapai 18 orang dan 50 orang lebih luka-luka.
ADVERTISEMENT
Tim SAR terus menyisir puing-puing di Hotel Saratoga untuk mencari korban selamat. Mereka yang ditemukan kemudian dibawa ke rumah sakit. Sedangkan korban luka ringan dirawat di tempat.
Dikutip dari AFP, belum diketahui jumlah pasti korban luka-luka dalam ledakan tersebut. Kemenkes Kuba dan Kantor Kepresidenan Kuba menyebutkan angka yang berbeda di kisaran 50 hingga 65 orang.
Ledakan dahsyat pada Jumat (6/5) waktu setempat merusak sebagian besar fasad, meledakkan jendela, dan menghancurkan mobil yang diparkir di luar hotel yang dikenal pernah diinapi Madonna, Beyonce, Mick Jagger dan Rihanna. Ledakan itu juga meruntuhkan kubah gereja di dekatnya.
Kondisi usai ledakan yang menghancurkan Hotel Saratoga, di Havana, Kuba. Foto: Alexandre Meneghini/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Kondisi usai ledakan yang menghancurkan Hotel Saratoga, di Havana, Kuba. Foto: Alexandre Meneghini/REUTERS
Direktur RS Hermanos Almejeiras, Miguel Hernan Estevez, menyatakan salah satu korban luka parah yakni seorang anak laki-laki berusia dua tahun. Anak tersebut menjalani operasi tengkorak yang retak.
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sementara itu pemilik hotel, Roberto Calzadilla, menegaskan ledakan bukan berasal dari bom. Ia menyebut ledakan karena kebocoran gas. Tepatnya ketika tangki gas sedang diisi ulang.
"Itu bukan bom atau serangan, itu adalah kecelakaan," kata Presiden Kuba, Diaz-Canel, yang tiba di tempat kejadian satu jam setelah ledakan.
Kondisi usai ledakan yang menghancurkan Hotel Saratoga, di Havana, Kuba. Foto: Alexandre Meneghini/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Kondisi usai ledakan yang menghancurkan Hotel Saratoga, di Havana, Kuba. Foto: Alexandre Meneghini/REUTERS
Menurut situs web Saratoga Hotel, hotel ini merupakan hotel kelas atas dengan 96 kamar, 2 bar, 2 restoran, spa, dan gym. Hotel tersebut dibangun pada 1880 untuk menampung toko-toko dan diubah menjadi hotel pada tahun 1933.
"Amerika Serikat mengirimkan belasungkawa yang tulus kepada semua orang yang terkena dampak ledakan tragis pagi ini," kata juru bicara Kemenlu ASN, Ned Price, di Twitter.
Belasungkawa juga mengalir dari Bolivia, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell, dan Presiden Venezuela Nicolas Maduro.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020