Megawati: Saya Teman Baik Prabowo, Tapi Anak Buahnya Sudutkan Kita

10 Januari 2019 12:25
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Megawati: Saya Teman Baik Prabowo, Tapi Anak Buahnya Sudutkan Kita (57274)
zoom-in-whitePerbesar
Suasana acara HUT Ke- 46 PDI Perjuangan di JIEXPO HALL B3 dan C3 Kemayoran Jakarta, Kamis (10/1) (Foto: Nugroho Sejati/kumparan)
Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri menyerukan pentingnya pemilu damai saat berpidato di peringatan HUT ke-46 partainya di JIExpo, Kemayoran. Megawati juga menyinggung hubungan baiknya dengan Ketum Gerindra Prabowo Subianto.
ADVERTISEMENT
Awalnya, Megawati menjelaskan, sejak pemilu tahun 1955, ia tak pernah menyaksikan begitu banyaknya kebencian dalam pesta demokrasi lima tahunan tersebut.
"Tidak pernah saya melihat bangsa kita sendiri hanya menuju keinginan untuk merebut kekuasaan. Lalu seperti saling membenci, menyanyikan kebencian," ujar Megawati di lokasi, Kamis (10/1).
Ia pun tidak ingin Indonesia menjadi porak poranda hanya karena perbedaan politik di Pilpres 2019.
Megawati kemudian mengaku masih berhubungan baik dengan capres nomor urut 02, Prabowo Subianto. Tapi, ia heran sebab anak buah Prabowo justru banyak yang menyudutkan PDIP.
"Saya berteman baik dengan Pak Prabowo, aneh kan ya justru anak buahnya selalu menampilkan hal yang menyudutkan kita," kata Presiden kelima RI ini.
ADVERTISEMENT
"Padahal orang terdekat Pak Prabowo membisikkan kita, 'Pak Prabowo kangen lho, Bu sama nasi gorengnya ibu. Kan lebih enak ya," lanjut Megawati.
Megawati: Saya Teman Baik Prabowo, Tapi Anak Buahnya Sudutkan Kita (57275)
zoom-in-whitePerbesar
Ketum PDIP Megawati Soekarno Putri, Capres 01 Jokowi, cawapres 01 Ma'ruf Amin di Acara HUT PDIP. (Foto: Rafyq Panjaitan/kumparan)
Selain itu, Megawati mengaku pusing dengan kegaduhan di tahun politik karena dua kubu yang saling bersaing. Ia berharap dua kubu yang bersaing akur layaknya ia dan Prabowo.
"Ini mudah-mudahan terdengar oleh beliau dan anak buahnya. Sebetulnya apa toh yang dicari. Saya sampai suka mumet, Pak. Tahu mumet? apa ayo, mumet itu bukan pusing saja tapi sampai muter," jelasnya.
Lebih lanjut, Megawati juga mengajak seluruh pihak untuk terus menggemakan optimisme dalam membangun negeri. Menurut dia, bangsa Indonesia adalah bangsa yang berani menerima kenyataan dan kemudian berjuang demi kepentingan Indonesia.
ADVERTISEMENT
"Saya yakin, haqqul yakin, Indonesia akan mampu berdiri kokoh. Saya yakin seyakin-yakinnya bangsa Indonesia mampu menjadi satu bangsa besar. Bangsa yang berdaulat yang gemah ripah loh jinawi," tutup Megawati.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020