Melacak Asal-usul Kebaya, Sebenarnya Milik Siapa?

25 November 2022 19:54
·
waktu baca 4 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Perkumpulan Perempuan Berkebaya Indonesia dan Indonesia Menari melakukan acara jalan sehat di area Car Free Day (CFD) Senayan, Jakarta pada Minggu (18/9). Foto: Iqbal Firdaus/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Perkumpulan Perempuan Berkebaya Indonesia dan Indonesia Menari melakukan acara jalan sehat di area Car Free Day (CFD) Senayan, Jakarta pada Minggu (18/9). Foto: Iqbal Firdaus/kumparan
ADVERTISEMENT
Kebaya diajukan oleh empat negara Asia Tenggara: Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, dan Thailand, sebagai warisan budaya tak benda ke Organisasi Pendidikan Keilmuan dan Kebudayaan PBB (UNESCO). Rencananya empat negara ini akan mengajukannya pada Maret 2023 dengan skema multi-nomination.
ADVERTISEMENT
Di sisi lain, masyarakat Indonesia sendiri sudah lama mengenal kebaya sebagai budaya bangsa. Praktis, sebagian besar masyarakat bertanya: kebaya sebenarnya milik siapa?
Kepada kumparan, doktor bidang sejarah dan editor pelaksana Jurnal Sejarah yang diterbitkan oleh Masyarakat Sejarawan Indonesia, Andi Achdian bercerita soal sejarah kebaya tersebut.
Ilustrasi Kebaya Singapura. Foto: National Heritage Board Singapore
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Kebaya Singapura. Foto: National Heritage Board Singapore
Menurut Andi, kebaya muncul pada abad ke-16 akibat persinggungan budaya yang dibawa warga peranakan Tionghoa ke Nusantara.
"Pergerakan migrasi dari perempuan Tionghoa itu menyebar di berbagai wilayah di Asia Tenggara dan Nusantara. Abad 15 16 Asia Tenggara adalah wilayah yang saling terhubung. Ada perdagangan maritim sehingga kontak budaya di antara masyarakat yang sekarang disebut negara bangsa, itu kerap terjadi pertukaran budaya," ujar Andi kepada kumparan, Jumat (25/11).
ADVERTISEMENT
Nusantara yang pernah dikenal mencakup hampir seluruh Asia Tenggara, sebenarnya menunjukkan bahwa kebaya tersebar di semua bekas wilayah Nusantara.
"Kalau ke Singapura itu turun temurun para perempuan pakai apa yang kita kenal kebaya. Di Thailand juga seperti itu. Jadi dia khas regional bukan nasional," katanya.
Seorang pramudi bus tingkat pariwisata City Tour Jakarta mengenakan kebaya saat bertugas di Jakarta, 21 April 2014.  Foto: Zabur Karuru/ANTARA FOTO
zoom-in-whitePerbesar
Seorang pramudi bus tingkat pariwisata City Tour Jakarta mengenakan kebaya saat bertugas di Jakarta, 21 April 2014. Foto: Zabur Karuru/ANTARA FOTO
"Di Indonesia kita melihat jejaknya di abad ke-16 itu dan saya kira perkembangannya lebih spesifik, dan di setiap wilayah tertentu punya kebaya tertentu. Seperti Jawa Timuran, Jawa Tengah, kainnya beda, bordirnya beda," kata Andi.
Ahli sejarah dan kebudayaan sekaligus Kepala Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB) Daerah Istimewa Yogyakarta, Dwi Ratna Nurhajarini menjelaskan bahwa tak hanya dipakai oleh orang Nusantara saat itu. Orang Eropa yang saat itu mengeklaim memiliki kasta dan kelas lebih tinggi, juga menggunakan kebaya.
ADVERTISEMENT
"Saat masih di dalam masa penjajahan, kebaya pernah menjadi pakaian kelas mana pun, untuk warga mana pun, termasuk orang Eropa, peranakan yang ada di sini (Indonesia)," ujar Dwi Ratna kepada kumparan, Jumat (25/11).
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Analis Sumber Sejarah di Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) Usman Manor, menguatkan penjelasan sejarah bahwa kebaya dimiliki oleh Asia Tenggara.
"Sebenarnya dari segi budaya kita memiliki kesamaan budaya itu justru yang mempererat kita. Tapi dengan adanya kolonialisasi penetrasi barat, budaya itu menjadi mengecil, ada sekat-sekat dari geografi. Itu dianggap membatasi adanya kebudayaan. Makanya tadi saya bilang di awal kebudayaan itu tidak terikat oleh geografi," ujar Usman, Jumat (25/11).
Sejumlah perempuan mengikuti parade kebaya dalam kampanye Gerakan Kebaya Goes to UNESCO saat hari bebas berkendaraan bermotor atau Car Free Day, di kawasan Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Minggu (6/11/2022).  Foto: Galih Pradipta/ANTARA FOTO
zoom-in-whitePerbesar
Sejumlah perempuan mengikuti parade kebaya dalam kampanye Gerakan Kebaya Goes to UNESCO saat hari bebas berkendaraan bermotor atau Car Free Day, di kawasan Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Minggu (6/11/2022). Foto: Galih Pradipta/ANTARA FOTO
Sementara itu, Jurnal Arkeologi Malaysia dalam artikel berjudul Evolusi dan Tipologi Pakaian Wanita Melayu di Semenanjung Malaysia (2013), tiga peneliti asal Malaysia: Haziyah Hussin, Norwani MD Nawawi, dan Aishah, mengungkapkan bahwa kebaya dipercaya muncul kali pertama di Malaka.
ADVERTISEMENT
“Mengikut sumber lain yang tidak mempunyai catatan, kebaya dipercayai diperkenalkan oleh orang Portugis yang datang ke Melaka pada abad ke-16. Semasa itu baju ini merupakan baju yang dipakai oleh wanita Portugis. Ada setengah sumber pula menyatakan baju Kebaya ini merupakan baju wanita Melayu yang menjadi kegemaran wanita Portugis dan menjadikan baju ini sebagai pakaian mereka,” tulis artikel itu dalam bahasa Melayu.
Menurut penelitian ini, baju kebaya tersebar secara merata di semenanjung Malaysia, termasuk daerah bekas Nusantara: Indonesia dan Brunei Darussalam saat ini.
“Baju kebaya labuh dipakai di seluruh Malaysia, terutamanya di beberapa negeri pantai barat iaitu Selangor, Negeri Sembilan, Perak, Kedah dan Perlis. Di Melaka cum Pulau Pinang pula kebaya Libuh turut dipakai oleh wanita yang berketurunan Cina Peranakan dan India lahan ia turut dipakai di Brunei Darussalam, Singapura dan Sumatera,” sambungnya.
Potret para perempuan berbusana sarung dan kebaya diperkirakan di Jawa, sekitar 1910.  Foto: Shelfmark KITLV 118942
zoom-in-whitePerbesar
Potret para perempuan berbusana sarung dan kebaya diperkirakan di Jawa, sekitar 1910. Foto: Shelfmark KITLV 118942
Dalam artikel jurnal yang berjudul Baju Kurung or Baju Kebaya? Framing the History of the Brunei Women’s Fashion (2022) yang ditulis oleh peneliti Universiti Brunei Darussalam, Kamaliah Kamaluddin dan Asiyah Kumpoh, menyebut sejarah kebaya Brunei tak jauh berbeda dengan sejarah kebaya di tanah Melayu. Di Brunei, kebaya dikenal juga sebagai baju kurung.
ADVERTISEMENT
“Dalam diskursus terkait pakaian perempuan di wilayah Asia Tenggara, khususnya Brunei dan Malaysia, studi terdahulu mengidentifikasi bahwa kedatangan pedagang Arab, India dan Tionghoa, sangat mempengaruhi pakaian perempuan lokal.” tulis artikel itu.
Ilustrasi baju kurung. Foto: hasrullnizam/Shutterstock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi baju kurung. Foto: hasrullnizam/Shutterstock
Penelitian itu juga mengakui bahwa asal usul kata kebaya berasal dari Arab.
“Pakaian tradisional Melayu lainnya, baju kebaya, juga diyakini berasal dari bahasa Arab 'habaya' Arab, yang merupakan ‘tunik panjang dengan bukaan depan,’” sambungnya.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·