Meski Berseteru, Duterte Ucapkan Selamat pada Pemenang Nobel Maria Ressa

12 Oktober 2021 13:37
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Meski Berseteru, Duterte Ucapkan Selamat pada Pemenang Nobel Maria Ressa (28694)
searchPerbesar
Jurnalis Maria Ressa. Foto: JOEL SAGET / AFP
Presiden Filipina Rodrigo Duterte menyampaikan selamat atas hadiah Nobel Perdamaian yang diberikan kepada jurnalis, Maria Ressa. Duterte dan Ressa dikenal berseteru.
ADVERTISEMENT
Ressa bersama jurnalis Rusia Dmitry Muratov, pada pekan lalu dianugerahi Nobel Perdamaian. Mereka dianggap berjasa atas keberanian menjaga kebebasan berekspresi di negara masing-masing.
Salah satu tindakan Ressa yang menjadi sorotan hingga membawanya mendapat Nobel, adalah reportase soal kebijakan tidak manusiawi Duterte terhadap pengedar dan pemakaian narkotika.
Meski Berseteru, Duterte Ucapkan Selamat pada Pemenang Nobel Maria Ressa (28695)
searchPerbesar
Duterte. Foto: REUTERS/Lean Daval Jr
Aksi Ressa membuatnya berhadapan dengan hukum, salah satunya kasus pencemaran nama baik. Ressa bahkan sudah divonis enam tahun penjara namun belum dieksekusi lantaran mengajukan banding.
Walau Ressa kerap mengkritik kebijakan pemerintahannya, Duterte mengatakan senang atas pencapaian Ressa. Dia menyebut, prestasi Ressa sebagai kebanggaan.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
"Ini adalah kemenangan untuk Filipina dan kami senang akan itu," kata jubir Duterte Harry Roque seperti dikutip dari Reuters.
Meski Berseteru, Duterte Ucapkan Selamat pada Pemenang Nobel Maria Ressa (28696)
searchPerbesar
Jurnalis Maria Ressa. Foto: Caitlin Ochs/REUTERS
Sementara itu, setelah menang Nobel Ressa ingin Duterte tidak lagi memakai pendekatan menakutkan yang dapat memecah belah Filipina.
ADVERTISEMENT
"Saya mohon satukan bangsa ini. Jangan pisahkan kami," pesan Ressa terhadap Duterte.
Kemenangan Ressa dan Muratov bukan cuma kebanggaan bagi negara masing-masing. Prestasi itu turut membanggakan dunia jurnalistik.
Sebab, kedua orang itu jadi jurnalis pertama yang dihadiahi Nobel setelah terakhir kali tahun 1935. Ketika itu Nobel diberikan pada Carl von Ossietzky dari Jerman.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020