Moderna Gugat Pfizer-BioNTech, Tuding Langgar Paten Vaksin COVID-19

27 Agustus 2022 7:08
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Ilustrasi vaksin corona Moderna. Foto: Cooper Neil/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi vaksin corona Moderna. Foto: Cooper Neil/REUTERS
ADVERTISEMENT
Moderna menggugat produsen vaksin saingannya, Pfizer dan BioNTech. perusahaan farmasi dan bioteknologi yang berpusat di Cambridge, Massachusetts, Amerika Serikat ini menuding Pfizer-BioNTech melanggar paten dalam mengembangkan vaksin COVID-19.
ADVERTISEMENT
Tuntutan hukum itu dinilai bisa menimbulkan pertikaian berisiko tinggi antara produsen terkemuka vaksin COVID-19 dalam melawan penyakit itu.
"Moderna percaya bahwa vaksin COVID-19 Pfizer dan BioNTech Comirnaty melanggar paten yang diajukan Moderna antara 2010 dan 2016 yang mencakup teknologi mRNA dasar Moderna," kata Moderna dalam sebuah pernyataan, dikutip dari AFP, Sabtu (27/8).
"Pfizer dan BioNTech menyalin teknologi ini, tanpa izin Moderna, untuk membuat Comirnaty," tuding Moderna.
Ilustrasi vaksin corona Pfizer-BioNTech. Foto: Dado Ruvic/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi vaksin corona Pfizer-BioNTech. Foto: Dado Ruvic/REUTERS
Sementara itu, pihak Pfizer dan BioNTech mengetahui proses pengadilan tersebut, dan masing-masing mengeluarkan pernyataan yang menyangkal melakukan kesalahan.
"Karya BioNTech adalah asli, dan kami akan membela diri dengan penuh semangat terhadap semua tuduhan pelanggaran paten," kata perusahaan itu, seraya menambahkan bahwa "menghormati hak kekayaan intelektual orang lain yang sah dan dapat ditegakkan."
ADVERTISEMENT
Pfizer berjanji untuk "membela dengan kuat terhadap tuduhan gugatan."
Teknologi mRNA yang digunakan dalam vaksin Moderna dan Pfizer-BioNTech berbeda dari vaksin tradisional, yang mengandalkan vaksin bentuk virus yang lemah atau mati untuk memungkinkan sistem kekebalan mengenalinya dan membangun antibodi.
Sebaliknya, vaksin mRNA memberikan instruksi ke sel untuk membangun bagian protein lonjakan yang tidak berbahaya, yang ditemukan di permukaan virus penyebab COVID-19.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Ilustrasi vaksin corona Moderna.
 Foto: Mike Segar/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi vaksin corona Moderna. Foto: Mike Segar/REUTERS
Setelah membuat protein ini, sel dapat mengenali dan melawan virus asli, yang dipuji sebagai kemajuan besar dalam pengembangan vaksin.
Moderna mengatakan, telah mulai membangun teknologi pengembangan vaksin pada 2010 dan mematenkan virus corona pada 2015 dan 2016, yang memungkinkan peluncuran bidikannya dalam "waktu singkat" setelah pandemi melanda.
Virus ini telah membunuh setidaknya 6,48 juta orang di seluruh dunia sejak 2020 dan membuat hampir 600 juta orang sakit, menurut data Universitas Johns Hopkins.
ADVERTISEMENT
Selain kematian dan penderitaan, penyakit ini telah menyebabkan pembentukan kehidupan new normal dari perubahan bekerja dari rumah hingga persoalan tenaga kerja yang teralihkan berkat teknologi.
Seorang anak perempuan menerima vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech di Skippack Pharmacy di Schwenksville, Pennsylvania, Amerika Serikat, Kamis (19/5/2022). Foto: Hannah Beier/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Seorang anak perempuan menerima vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech di Skippack Pharmacy di Schwenksville, Pennsylvania, Amerika Serikat, Kamis (19/5/2022). Foto: Hannah Beier/REUTERS
Moderna berjanji pada Oktober 2020 untuk tidak menegakkan paten terkait COVID-19 sementara pandemi berlanjut. Tetapi kurang dari dua tahun kemudian, Moderna mengubah sikap itu ketika pertarungan sesama produsen vaksin meningkat.
"Moderna mengharapkan perusahaan seperti Pfizer dan BioNTech untuk menghormati hak kekayaan intelektual dan akan mempertimbangkan lisensi yang wajar secara komersial jika mereka memintanya untuk pasar lain," kata Moderna.
"Pfizer dan BioNTech telah gagal melakukannya," tambah perusahaan itu.
Jenis tuntutan hukum ini tidak pernah terdengar di industri farmasi, bahwa paten dapat bernilai miliaran dolar dan dapat memakan waktu bertahun-tahun untuk diselesaikan.
ADVERTISEMENT
"Ini adalah kejadian yang tidak menguntungkan, tetapi kejadian biasa bahwa perusahaan lain membuat tuduhan bahwa produk yang sukses berpotensi melanggar hak kekayaan intelektual mereka," kata BioNTech dalam sebuah pernyataan.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·