Modus Indra Kenz dan Adiknya Sembunyikan Aset Kripto Rp 35 M hingga Rumah

21 April 2022 9:25
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Polisi menunjukkan tersangka kasus penipuan aplikasi Binomo Indra Kenz (tengah) saat konferensi pers di Bareskrim, Mabes Polri Jakarta, Jumat (25/3/2022).
 Foto: Jamal Ramadhan/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Polisi menunjukkan tersangka kasus penipuan aplikasi Binomo Indra Kenz (tengah) saat konferensi pers di Bareskrim, Mabes Polri Jakarta, Jumat (25/3/2022). Foto: Jamal Ramadhan/kumparan
ADVERTISEMENT
Dittipideksus Bareskrim Polri telah menahan adik Indra Kenz, Nathania Kesuma, sebagai tersangka kasus Binomo. Dari hasil pemeriksaan, Nathania bekerja sama dengan kakaknya menyembunyikan hasil kejahatan tersebut.
ADVERTISEMENT
Dirtipideksus Bareskrim Polri Brigjen Pol Whisnu Hermawan mengatakan, Indra Kenz dan adiknya membuat akun di platform Indodax untuk menyembunyikan aset kejahatannya dalam bentuk kripto Rp 35 miliar.
“Tersangka Indra Kesuma membuat akun kripto di Indodax dengan tersangka Nathania Kesuma dan terdapat aset kripto sekitar Rp 35.000.000.000 dari tersangka Indra Kesuma,” kata Whisnu dalam keterangan tertulisnya, Kamis (21/4).
Petugas Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dirtipideksus) Bareskrim Polri saat penyitaan salah satu aset tersangka kasus aplikasi trading Binomo Indra Kenz di Jalan Bilal Ujung, Medan Timur, Kota Medan Kamis (10/3). Foto: Fransisco Carolio/ANTARA FOTO
zoom-in-whitePerbesar
Petugas Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dirtipideksus) Bareskrim Polri saat penyitaan salah satu aset tersangka kasus aplikasi trading Binomo Indra Kenz di Jalan Bilal Ujung, Medan Timur, Kota Medan Kamis (10/3). Foto: Fransisco Carolio/ANTARA FOTO
Whisnu menyebut, Nathania juga menerima aliran dana dari Indra Kenz sebesar Rp 9 miliar. Bahkan, turut disita dokumen terkait pembelian rumah mewah atas nama adik Indra Kenz.
“Tersangka Nathania Kesuma menerima aliran dana dari tersangka Indra kesuma sebesar Rp 9.443.436.055. Tersangka Indra Kesuma membeli sebuah rumah di Medan yang diatasnamakan tersangka Nathania Kesuma,” ujar Whisnu.
ADVERTISEMENT
Nathania saat ini sudah ditahan di Rutan Bareskrim. Akibat perbuatannya tersebut, Nathania dijerat dengan Pasal 5 dan atau Pasal 10 Undang-Undang No. 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang Jo Pasal 55 ayat 1 KUHP.
Nathania akan ditahan selama 20 hari ke depan di rutan Bareskrim Polri untuk keperluan penyidikan sebelum naik ke tahap persidangan.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020