MUI: Vaksin Corona Zifivax Anhui Asal China Halal Digunakan

9 Oktober 2021 14:04
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Ketua Bidang Fatwa MUI, Asrorun Niam Sholeh dalam konferensi pers terkait vaksin Zifivax di Kantor MUI di Jakarta, Sabtu (9/10/). Foto: Aditia Noviansyah/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Ketua Bidang Fatwa MUI, Asrorun Niam Sholeh dalam konferensi pers terkait vaksin Zifivax di Kantor MUI di Jakarta, Sabtu (9/10/). Foto: Aditia Noviansyah/kumparan
ADVERTISEMENT
Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) mengeluarkan fatwa terkait vaksin corona buatan Anhui Zhifei Longcom Biopharmaceutical, Zifivax, yakni dinyatakan halal untuk digunakan.
ADVERTISEMENT
"Vaksin buatan Anhui Zhifei hukumnya suci dan halal, karena di dalam proses produksi memenuhi standar halal dan tidak ditemukan material yang haram atau najis," kata Ketua Bidang Fatwa MUI Asrorun Niam Sholeh dalam jumpa pers virtual, Sabtu (9/10).
Niam menuturkan, lewat pemeriksaan lapangan di China yang dilakukan timnya, pihaknya tidak menemukan ada bahan-bahan yang dalam pemanfaatannya dikatakan haram atau najis.
"Biasanya ada titik-titik kritis di dalam proses produksi vaksin dan di dalam telaah yang dilakukan oleh tim auditor, tidak ditemukan pemanfaatan barang haram dan/atau najis di dalam ingredients dan juga di dalam proses produksinya," tutur dia.
Vaksin corona buatan Anhui Zhifei Longcom Pharmaceutical, China, telah mendapat EUA BPOM dengan merek Zifivax. Foto: dok Kemlu.go.id
zoom-in-whitePerbesar
Vaksin corona buatan Anhui Zhifei Longcom Pharmaceutical, China, telah mendapat EUA BPOM dengan merek Zifivax. Foto: dok Kemlu.go.id
Dengan hasil pemeriksaan itulah, MUI menyatakan vaksin Zifivax ini boleh digunakan.
"Vaksin COVID produksi Anhui ini boleh digunakan dengan syarat terjamin keamanannya menurut ahli atau lembaga yang kredibel," tutup Niam.
ADVERTISEMENT
Vaksin Zifivax ini pada Kamis (7/10) kemarin sebelumnya telah mendapatkan izin penggunaan darurat (emergency use authorization/EUA) dari BPOM.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Dalam konferensi persnya, Ketua BPOM Penny K Lukito menyebut vaksin ini berpotensi telah memenuhi seluruh aspek yang dapat menyatakan kehalalannya. Namun, Penny menyerahkan penjelasan rincinya kepada MUI.
Kepala BPOM Penny K. Lukito resmi memberikan izin penggunaan darurat (EUA) vaksin COVID-19 merek Zifivax, Kamis (7/10). Foto: YouTube/BPOM RI
zoom-in-whitePerbesar
Kepala BPOM Penny K. Lukito resmi memberikan izin penggunaan darurat (EUA) vaksin COVID-19 merek Zifivax, Kamis (7/10). Foto: YouTube/BPOM RI
"Vaksin ini sudah memenuhi aspek kehalalan, tapi MUI yang akan menyampaikan secara lengkap hasil analisanya," kata Penny dalam konferensi pers virtual.
Selain itu, juru bicara vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan, dr. Siti Nadia Tarmizi, turut menyebutkan pemerintah belum ada rencana menggunakan vaksin Zifivax dalam waktu dekat.
"Belum [digunakan] kalau digunakan program pemerintah," kata Nadia kepada kumparan, Jumat (8/10).
Dari hasil uji klinis, efikasi vaksin dengan platform protein subunit ini mencapai 81,71%. Selain itu, Zifivax disuntikkan sebanyak 3 dosis dengan interval 1 bulan.
ADVERTISEMENT
Vaksin Zifivax ini merupakan vaksin yang dikembangkan Anhui Zhifei Longcom Biopharmaceutical asal China, yang kemudian dikembangkan di Indonesia bekerja sama dengan PT Jakarta Biopharmaceutical Industry (JBio).
Infografik Satgas Vaksin Zifivax Dapat Izin Darurat BPOM.
 Foto: kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Infografik Satgas Vaksin Zifivax Dapat Izin Darurat BPOM. Foto: kumparan
==========
Ikuti survei kumparan dan menangi e-voucher senilai total Rp3 juta. Isi surveinya sekarang di kum.pr/surveinews
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020