NasDem Harap PBNU Tak Berpolitik: Perpanjangan Jabatan Presiden Urusan Politisi

4 Maret 2022 1:13
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Wakil Ketua Komisi III DPR Ahmad Sahroni. Foto: DPR RI
zoom-in-whitePerbesar
Wakil Ketua Komisi III DPR Ahmad Sahroni. Foto: DPR RI
ADVERTISEMENT
Wacana memperpanjang masa jabatan Presiden Jokowi tengah menjadi perhatian publik. Bendahara Umum NasDem Ahmad Sahroni menyoroti pernyataan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf (Gus Yahya) menilai usulan itu masuk akal.
ADVERTISEMENT
Sahroni mengatakan selama ini PBNU dikenal masyarakat sebagai organisasi yang mewadahi umat dan tidak terjun dalam politik praktis. Dia pun berharap agar NU di bawah kepemimpinan Gus Yahya konsisten untuk tidak terlibat politik praktis.
“Saya melihat sejak awal PBNU ini tidak terjun dalam politik praktis, begitu juga dengan kepemimpinan Gus Yahya yang sejak awal meminta kadernya agar berkomitmen untuk tidak berpolitik praktis, dan saya sangat mendukung semangat ini," kata Sahroni, Kamis (3/3).
"Karenanya, kita harapkan hal ini konsisten diikuti oleh Gus Yahya dan seluruh kader NU di tanah air,” lanjutnya.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sahroni meminta agar PBNU sebagai organisasi Islam terbesar di Indonesia fokus pada pemberdayaan umat dan menjaga keutuhan bangsa. Ia berpandangan sebaiknya wacana politik diserahkan kepada para politisi untuk menanggapi.
Ilustrasi Surat Suara Pemilu 2019. Foto: ANTARA FOTO/M Agung Rajasa
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Surat Suara Pemilu 2019. Foto: ANTARA FOTO/M Agung Rajasa
“NU pada dasarnya kan memang organisasi yang fokus terhadap pemberdayaan umat dan menjaga keutuhan bangsa, sehingga seharusnya memang PBNU tetap fokus pada hal-hal tersebut, biarlah urusan wacana-wacana politik seperti ini diurus oleh pihak-pihak yang sudah merupakan domainnya, seperti para politisi,” tandas Wakil Ketua Komisi III ini.
ADVERTISEMENT
Sebelumnya, Gus Yahya mengatakan usul penundaan pemilu masuk akal karena berbagai persoalan yang kini tengah dihadapi bangsa. Menurut dia, usulan penundaan pemilu dapat dibahas bersama oleh seluruh pihak untuk mencari solusi terbaik bagi bangsa ini.
"Ada usulan penundaan pemilu dan saya rasa ini masuk akal mengingat berbagai persoalan yang muncul dan dihadapi bangsa ini," kata Gus Yahya, Minggu (27/2).
"Nanti kita lihat apa saja yang perlu dilakukan untuk mengurangi beban bangsa ini," lanjut dia.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020