Ngakunya karena Gaib, Ibu Ini Aniaya Anak: Cabut Gigi Pakai Tang-Siram Air Panas

22 Januari 2024 19:59 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Polrestabes Surabaya menangkap seorang ibu berinisial ACA (29) yang menganiaya putri kandungnya. Foto: Farusma Okta Verdian/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Polrestabes Surabaya menangkap seorang ibu berinisial ACA (29) yang menganiaya putri kandungnya. Foto: Farusma Okta Verdian/kumparan
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Seorang ibu berusia 26 tahun di Surabaya menganiaya anak kandungnya yang masih berusia 9 tahun. Alasan pelaku menganiaya korban karena, menurut polisi, ada hal gaib.
ADVERTISEMENT
Penganiayaan dilakukan di rumahnya di Jalan Manyar Tirtoyoso Selatan, Surabaya.
"Jawaban (pelaku) sementara termotivasi oleh perihal mistis atau hal-hal gaib," ujar Kasat Reskrim Polrestabes Surabaya, AKBP Hendro Sukmono, di Polrestabes Surabaya, Senin (22/1).
Hendro menjelaskan, korban dianiaya oleh ibunya sejak usia 7 tahun. Kemudian korban dititipkan ke Dinas Sosial Surabaya.
"Usia korban 9 tahun yang mana sebelumnya korban ini telah dititipkan selama 6 bulan di Dinas Sosial," ujarnya.
Dinsos Surabaya lantas mengembalikan sang anak kepada orang tuanya. Namun, korban masih mendapat kekerasan dari ibunya.
Penganiayaan yang dilakukan ibu muda ini kepada anaknya bermacam-macam. Salah satunya disuruh minum air yang masih mendidih.
"Putrinya ini dididik sangat keras seakan-akan apabila putrinya melakukan kesalahan maka putri diberikan sanksi hukuman. Cabut gigi menggunakan tang kemudian disuruh minum air mendidih kemudian diikat," ujarnya.
ADVERTISEMENT
Dinsos Semarang kembali mendapati penganiayaan terhadap sang anak dengan disiram menggunakan air panas oleh ibunya pada Selasa (16/1).
"Dinsos mengambil anak tersebut dan pada hari Selasa tanggal 17 Januari 2024 petugas dinsos membawa korban ke Polrestabes Surabaya untuk membuat laporan polisi," ucapnya.
Setelah itu, polisi melakukan gelar perkara dan kemudian menangkap ACA di rumahnya serta mengamankan sejumlah barang bukti.
Atas perbuatannya itu, sang ibu ditetapkan tersangka dan dijerat Pasal 44 ayat (2) UU RI Nomor 23 tahun 2004 tentang PKDRT dan atau Pasal 80 ayat (2) dan (4) UU RI Nomor 35 tahun 2014 tentang perubahan ke dua atas UU RI Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan anak.
"Ancaman hukuman 10 tahun," ujarnya.
ADVERTISEMENT

Dapat Bisikan Gaib

ACA (29) yang menganiaya putri kandungnya. Foto: Farusma Okta Verdian/kumparan
Sementara, dari pengakuan tersangka, ia melakukan penganiayaan itu karena ada hal-hal gaib dan gelap mata.
"Ada amalan-amalan (gaib)," ujar pelaku.
Saat ditanya apakah amalan-amalan gaib yang dimaksudkan tersebut disuruh menganiaya, ia mengaku tidak ada.
"Enggak ada (amalan-amalan ilmu gaib untuk menganiaya anaknya). Cuma kalau saya marah itu gelap mata," ujarnya.
Selain itu, ia mengaku kesal dengan jawaban anaknya tersebut.
"Karenanya makannya lama sampai 4 jam. Karena kemarin dia menantang saya katanya kalau ditunjukin siksa kubur itu waktu dia mati, kalau sekarang nakal sama orang tua enggak apa-apa itu jawaban dia," ujarnya.
"Terus saya bilang ya sudah kalau begitu kamu nantang mami, nanti ada neraka yang sebenarnya buat kamu. Tak iket tapi enggak disekap, saya cipratin (air panas)," katanya.
ADVERTISEMENT