SQR - Cover Collection - Jokowi - Corona - Covid-19

Pedoman Memahami 7 Bantuan Pemerintah Pusat di Masa Pandemi

2 Mei 2020 15:49
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Presiden Jokowi saat meninjau RS Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta. Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
zoom-in-whitePerbesar
Presiden Jokowi saat meninjau RS Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta. Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Pemerintah pusat mengeluarkan beragam bantuan bagi warga di masa pandemi. Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy mengatakan bantuan tersebut terdiri atas tujuh jenis.
“Fokus pada jaring pengaman sosial. Ada tujuh program jaring pengaman sosial yang terdiri dari empat program nonreguler dan tiga reguler,” kata Muhadjir seperti diberitakan Antara, Kamis (30/4).
Masing-masing bantuan punya skema dan peruntukan yang berbeda-beda. Berikut kami dedah satu per satu:

1. Bantuan Langsung Tunai Dana Desa (Program Nonreguler)

Teleconference rapat sosialisasi program BLT Dana Desa. Foto: Humas Kemendes PDTT/Mugi
zoom-in-whitePerbesar
Teleconference rapat sosialisasi program BLT Dana Desa. Foto: Humas Kemendes PDTT/Mugi
Pemerintah merestui penggunaan dana desa sebagai sumber bantuan langsung tunai. Hal tersebut disahkan melalui Peraturan Menteri Desa dan Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Permendes PDTT) Nomor 6 Tahun 2020 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Nomor 11 Tahun 2019 tentang Prioritas Penggunaan Dana Desa Tahun 2020.
Penerima bantuan ini merupakan warga desa yang masuk dalam pendataan RT/RW di desa. Sementara bagi mereka yang terdaftar sebagai peserta Program Keluarga Harapan Kementerian Sosial, Bantuan Pangan Non Tunai, Kartu Prakerja, serta anggota keluarga yang rentan sakit menahun/kronis, tidak bisa mendapatkan bantuan ini.
Besaran bantuan yang diterima mencapai Rp 600 ribu. Bantuan akan diterima selama tiga bulan, terhitung sejak April hingga Juni.
Cara penyaluran dana dapat dilaksanakan dengan dua cara. Bagi mereka yang memiliki rekening bank, uang akan ditransfer ke rekening. Sementara, uang akan dikirim secara door to door bagi calon penerima yang tak memiliki rekening bank.

2. Bansos Sembako untuk Jabodetabek (Program Nonreguler)

Menko PMK Muhadjir Effendy mengecek distribusi sembako di Koja, Jakarta Utara. Foto: Dok. Kemensos
zoom-in-whitePerbesar
Menko PMK Muhadjir Effendy mengecek distribusi sembako di Koja, Jakarta Utara. Foto: Dok. Kemensos
Presiden memberikan bantuan pangan khusus untuk warga di Jabodetabek. Penerima manfaat yakni warga yang tercatat di dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) yang berada di wilayah Jabodetabek.
Rencananya, bantuan yang sudah dikerahkan sejak April ini akan berlangsung sampai Juni 2020. Paket sembako yang diberikan senilai Rp 600 ribu per keluarga.

3. Bansos Sosial Tunai (Program Nonreguler)

Petugas PT Pos Indonesia menyerahkan bantuan sosial tunai tahap pertama kepada salah seorang warga di Kota Bogor, Jawa Barat. Foto: Dok. Kemensos
zoom-in-whitePerbesar
Petugas PT Pos Indonesia menyerahkan bantuan sosial tunai tahap pertama kepada salah seorang warga di Kota Bogor, Jawa Barat. Foto: Dok. Kemensos
Kementerian Sosial mengeluarkan kebijakan pemberian bantuan sosial tunai kepada 9 juta warga di luar Jabodetabek.
Kebijakan ini dilandasi dengan penerbitan Keputusan Mensos No. 54/HUK/2020 tentang Pelaksanaan Bantuan Sosial Sembako dan Bantuan Sosial Tunai Dalam Penanganan Dampak COVID-19.
Pendaftaran penerima dilakukan oleh pemerintah daerah yang menginput data calon penerima kepada Kementerian Sosial. Bantuan senilai Rp 600 ribu akan diterima penerima manfaat selama tiga bulan, terhitung dari April sampai Juni 2020.
Bantuan akan ditransfer ke rekening bank penerima manfaat bagi pemilik rekening bank himbara (himpunan bank milik negara) seperti Mandiri, BNI, BRI dan BTN. Bagi yang tak memiliki rekening bank himbara, bantuan akan dikirim PT Pos Indonesia.

4. Pembebasan Biaya Listrik (Program Nonreguler)

Warga memasukkan pulsa token listrik di tempat tinggalnya, Jakarta. Foto: ANTARA/Nova Wahyudi
zoom-in-whitePerbesar
Warga memasukkan pulsa token listrik di tempat tinggalnya, Jakarta. Foto: ANTARA/Nova Wahyudi
Pemerintah membebaskan biaya listrik bagi 24 juta pengguna listrik berkapasitas 450 KV. Pembebasan ini dimandatkan melalui Perppu 1 Tahun 2020 tentang Kebijakan Keuangan Negara dan Stabilitas Sistem Keuangan untuk Penanganan Pandemi Corona.
Listrik gratis ini berlangsung selama tiga bulan, terhitung sejak April sampai Juni 2020 lalu.
Perusahaan Listrik Negara menjelaskan bahwa para pengguna pascabayar dapat menikmati pembebasan biaya secara langsung. Sementara itu, bagi pengguna prabayar, atau para pengguna token, dapat memperoleh keringanan dengan mengirimkan nomor ID pelanggan ke nomor WhatsApp 08122123123.
Mereka bisa juga mengakses melalui website PLN www.pln.co.id menggunakan ID pelanggan. Setelah registrasi dilakukan, pengguna listrik dapat menikmati pembebasan biaya langsung selama tiga bulan.
Keringanan biaya penggunaan di masa pandemi COVID-19 tidak hanya berlaku bagi para pengguna pengguna 450 KV. Pemerintah melalui Perppu 1 Tahun 2020 juga memberikan keringanan berupa potongan tarif sebesar 50 persen bagi pengguna listrik berkapasitas 900 VA. Untuk mendapatkan keringanan ini, para pelanggan pascabayar hanya perlu membayar 50 persen dari biaya tagihan biasa.
Sementara bagi pengguna token cukup mengakses melalui www.pln.co.id atau nomor WhatsApp 08122123123. Potongan diberikan terhitung dari pemakaian bulanan tertinggi dalam tiga bulan terakhir.

5. Kartu Prakerja (Program Reguler)

Warga mencari informasi tentang pendaftaran program Kartu Prakerja. Foto: ANTARA/Aditya Pradana Putra
zoom-in-whitePerbesar
Warga mencari informasi tentang pendaftaran program Kartu Prakerja. Foto: ANTARA/Aditya Pradana Putra
Lewat Peraturan Presiden Nomor 36 Tahun 2020 tentang Pengembangan Kompetensi Kerja Melalui Program Kartu Prakerja, pemerintah memberikan pelatihan kerja serta insentif bagi mereka pekerja yang terdampak pandemi COVID-19.
Pemerintah membuka kesempatan bagi 5,6 juta pendaftar. Kriteria pelamar program adalah WNI berusia di atas 18 tahun dan tidak sedang menempuh program pendidikan. Jika syarat tersebut dipenuhi pelamar, proses pendaftaran dapat diakses melalui situs prakerja.go.id.
Jika berhasil mendaftarkan diri, pelamar akan mendapatkan kode yang terdiri atas 16 digit angka. Angka itu yang menjadi identitas akun peserta. Peserta juga bakal mendapat saldo sebesar Rp 1 juta yang tersedia di dashboard akun.
Saldo tersebut dapat digunakan peserta untuk mengikuti pelatihan kerja yang disediakan delapan platform pemerintah, yakni Skill Academy, Pintaria, Tokopedia, Bukalapak, Sekolahmu, Mau Belajar Apa, Pijar Mahir, dan Sisnaker.
Setelah mengikuti pelatihan kerja, para peserta berhak mendapatkan dana insentif sebesar Rp 600 ribu. Dana itu akan cair setelah lima hari peserta menghabiskan masa pelatihan. Dana ditransfer langsung ke rekening perta selama empat bulan. Insentif tambahan bernama survei keberkerjaan sebesar Rp 150 ribu juga akan diberikan kepada peserta.

6. Penambahan Peserta Program Keluarga Harapan (Program Reguler)

Menteri Sosial Juliari Batubara (batik cokelat) pada Penyaluran Bansos Non Tunai Nasional Program Keluarga Harapan di Surabaya. Foto: Dok. Kemensos
zoom-in-whitePerbesar
Menteri Sosial Juliari Batubara (batik cokelat) pada Penyaluran Bansos Non Tunai Nasional Program Keluarga Harapan di Surabaya. Foto: Dok. Kemensos
Program Keluarga Harapan merupakan program rutin Kementerian Sosial yang sudah diselenggarakan sejak 2007. Program ini didasari pada Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional.
Di masa pandemi ini, pemerintah menambah jumlah peserta Program Keluarga Harapan, dari yang tadinya 9,2 juta keluarga penerima manfaat (KPM), menjadi 10 juta KPM. Penambahan ini didasari pada data Data Terpadu Kesejahteraan Sosial dan pemutakhiran data KPM yang dilakukan pemerintah daerah.
Bantuan yang diberikan sebesar Rp 250 ribu per bulan bagi ibu hamil dan anak usia 0-6 tahun, Rp 75 ribu per bulan bagi siswa-siswi SD, Rp 125 ribu bagi siswa-siswi SMP, dan Rp 125 ribu per bulan bagi siswa-siswi SMA. Sementara bagi penyandang disabilitas berat dan peserta program berusia 70 tahun ke atas mendapat Rp 200 ribu per bulan.
Ada perbedaan frekuensi pemberian KPH di masa pandemi COVID-19 ini. Jika biasanya bantuan diberikan empat bulan yang berbeda yakni Januari, April, Juli dan Oktober, kali ini pemberian diberikan setiap bulan dari April sampai Desember 2020.
Bantuan akan ditransfer kepada bank-bank himbara. Para peserta akan dibantu para pendamping PKH untuk mencairkan uang tersebut.

7. Kartu Sembako (Program Reguler)

Mensos Juliari Batubara (kiri) meninjau pelaksanaan e-Warong sebagai tempat pengambilan kartu sembako di Bogor. Foto: ANTARA/Humas Kemensos
zoom-in-whitePerbesar
Mensos Juliari Batubara (kiri) meninjau pelaksanaan e-Warong sebagai tempat pengambilan kartu sembako di Bogor. Foto: ANTARA/Humas Kemensos
Program ini dulunya disebut Bantuan Pangan Non Tunai dan sudah dilaksanakan sejak 2017. Program ini dilandaskan pada Presiden Nomor 63 Tahun 2017 tentang Penyaluran Bantuan Sosial Secara Non Tunai. Namun, sejak Februari 2020 ini program tersebut berganti nama mejadi Kartu Sembako Murah.
Pada masa pandemi ini, pemerintah menambah jumlah penerima manfaat menjadi 20 juta orang dari semula 15 juta.
Untuk bisa menjadi penerima manfaat, warga perlu melapor kepada RT/RW atau aparatur kelurahan. Calon penerima manfaat akan mendapat nomor registrasi. Setelah itu, penerima manfaat akan didaftarkan untuk mendapat rekening bank himbara.
Setelah proses verifikasi data dan registrasi di bank himbara, peserta akan mendapat kartu berisi saldo. Di masa pandemi ini, pemerintah menambah nilai saldo penerima manfaat. Dari yang awalnya Rp 150 ribu per bulan menjadi Rp 200 ribu per bulan. Tambahan nilai saldo ini berlaku mulai April sampai September 2020.
Penerima manfaat bisa membelanjakan uang bantuan tersebut di e-Warong yang telah bekerja sama dengan pihak bank penyalur.
***
Simak panduan lengkap corona di Pusat Informasi Corona
Yuk, bantu donasi atasi dampak corona.
Sedang memuat...0 Konten
Sedang memuat...0 Konten
Sedang memuat...0 Konten
Sedang memuat...0 Konten
Sedang memuat...0 Konten
Sedang memuat...0 Konten
Sedang memuat...0 Konten
Sedang memuat...0 Konten
Sedang memuat...0 Konten
Sedang memuat...0 Konten