News
·
12 Agustus 2021 19:06
·
waktu baca 2 menit

Pelat Kendaraan Pribadi Berganti Warna Putih Tulisan Hitam, Kapan Mulai Berlaku?

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Pelat Kendaraan Pribadi Berganti Warna Putih Tulisan Hitam, Kapan Mulai Berlaku? (139790)
searchPerbesar
Petugas NTMC Korlantas Polri mengamati pergerakan arus lalu lintas pada layar di Gedung National Traffic Managemen Center (NTMC) Korlantas Polri, Jakarta. Foto: Aprillio Akbar/Antara Foto
Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri mengeluarkan aturan baru terkait Peraturan Kepolisian Nomor 7 Tahun 2021 tentang Registrasi dan Identifikasi Kendaraan Bermotor.
ADVERTISEMENT
Dalam aturan baru tersebut, warna pelat nomor kendaraan pribadi berubah menjadi dasar putih bertuliskan hitam. Warna ini, kini dipakai kendaraan dinas kedutaan besar.
Lalu kapan aturan itu akan diterapkan?
Kasubdit STNK Korlantas Polri Kombes Pol M. Taslim Chairuddin mengatakan, penerapannya perlu dilakukan secara bertahap. Tahap awal dengan mengatur regulasinya yang selama ini mengacu Perkap Kapolri No 5 Tahun 2012 tentang Regident diubah jadi Perpol No 7 tahun 2021.
Pelat Kendaraan Pribadi Berganti Warna Putih Tulisan Hitam, Kapan Mulai Berlaku? (139791)
searchPerbesar
Ilustrasi aplikasi Samsat Online Nasional (Samolnas). Foto: Bangkit Jaya Putra/kumparan
“Tentu juga harus bertahap, langkah pertama adalah mengubah regulasinya, yang semula kita mengacu ke perkap Kapolri nomor 5 tahun 2012 tentang regident ranmor [kendaraan bermotor], sekarang diubah menjadi Perpol nomor 7 tahun 2021,” kata Taslim lewat keterangannya, Kamis (12/8).
“Jika perkap hanya bersifat juknis (petunjuk teknis) bagi anggota regident, maka Perpol lebih luas dan bisa mengikat ke masyarakat luas,” jelasnya.
ADVERTISEMENT
Taslim menuturkan, setelah regulasi keluar, tahap selanjutnya yakni implementasinya. Hal itu perlu dilakukan secara bertahap mengikut manajemen anggaran pemerintah.
Anggaran yang dimaksud yakni biaya pengadaan material TNKB uang nantinya dipasang di kendaraan masyarakat.
“Untuk mengimplementasinya kita juga bertahap mengikuti manajemen anggaran pemerintah, dianggarkan terlebih dahulu tahun ini dan tahun depan baru pengadaan material TNKB-nya. Setelah TNKB-nya ada baru kita bisa pasang di kendaraan bermotor milik masyarakat,” ujar Taslim.
Menurut Taslim, pergantian TNKB tak bisa langsung serentak. Pihaknya tak ingin masyarakat dibebankan dengan pembiayaan tersebut.
“Ini disebabkan TNKB ada PNBP-nya atau dipungut biaya Penerimaan Negara Bukan Pajak, sehingga TNKB pada dasarnya adalah milik masyarakat ketika kita akan gantikan jangan merugikan masyarakat. Kalau diganti secara serentak, siapa yang mesti bayar PNBP-nya,” ucapnya.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020