News
·
13 Juli 2020 11:39

Pemakaman Wali Kota Seoul yang Tersandung Pelecehan Seksual Picu Kontroversi

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Pemakaman Wali Kota Seoul yang Tersandung Pelecehan Seksual Picu Kontroversi (603834)
Pemakaman Wali Kota Seoul Park Won-soon. Foto: Kim Hong-Ji/Reuters
Pemerintah Kota Seoul menggelar upacara pemakaman terhadap Wali Kota Park Won-soon pada Senin (13/7).
ADVERTISEMENT
Park meninggal akibat bunuh diri pada pada Kamis (9/7) lalu. Terlepas kontroversi atas penyebab kematiannya, Pemkot Seoul melangsungkan upacara perkabungan selama lima hari untuk Park Won-soon.
Pemakaman Wali Kota Seoul yang Tersandung Pelecehan Seksual Picu Kontroversi (603835)
Pemakaman Wali Kota Seoul Park Won-soon. Foto: Kim Hong-Ji/Reuters
Acara tersebut dua hari lebih lama dari ritual normal di Korea yang dimulai pada hari kematian. Pemkot Seoul juga membangun altar peringatan di depan balai kota untuk para pelayat.
Pada hari Senin (13/7), tercatat lebih dari 20 ribu orang memberikan penghormatan terakhir.
Meski dihadiri puluhan ribu orang, petisi online menolak upacara pemakaman mewah terhadap Park telah mengumpulkan 500 ribu tanda tangan.
Pemakaman Wali Kota Seoul yang Tersandung Pelecehan Seksual Picu Kontroversi (603836)
Pemakaman Wali Kota Seoul Park Won-soon. Foto: Kim Hong-Ji/Reuters
"Apakah masyarakat harus menyaksikan pemakaman mewah selama lima hari dari politikus berkuasa yang merenggut nyawanya sendiri atas tuduhan pelecehan seksual?" tulis petisi itu.
ADVERTISEMENT
"Pesan apa yang ingin disampaikan?" tambah petisi tersebut.
Dugaan pelecehan seksual Wali Kota Seoul
Pemakaman Wali Kota Seoul yang Tersandung Pelecehan Seksual Picu Kontroversi (603837)
Suasana haru di peringatan kematian Wali Kota Seoul. Foto: Kim Hong-Ji/Reuters
Sehari sebelum bunuh diri, Park dilaporkan oleh sekretarisnya ke polisi atas dugaan pelecehaan seksual.
Park dituduh pernah mencoba memeluk sekretarisnya di kantor dan mengirim gambar tak pantas kepada korbannya.
Dugaan tersebut membuat reputasi Park sebagai pengacara dan tokoh pembela hak perempuan serta kesetaraan gender tercoreng.
Pemakaman Wali Kota Seoul yang Tersandung Pelecehan Seksual Picu Kontroversi (603838)
Suasana haru di peringatan kematian Wali Kota Seoul. Foto: Kim Hong-Ji/Reuters
Disebabkan Park tewas, kasus dugaan perkosaan itu pun resmi ditutup oleh kepolisan Korsel.
Sementara itu, pada Senin (13/7) yang merupakan hari terakhir Park disemayamkan, akan dilangsungkan kremasi terhadap jasad Park.
Acara itu hanya dihadiri 100 orang. Kebijakan itu diambil untuk mencegah penyebaran virus corona.
Setelah dikremasi, abu Park akan dibawa ke kampung halamannya di selatan Provinsi Gyeongsang.
ADVERTISEMENT