Profil Haris Pertama, Ketum KNPI yang Diserang OTK di Restoran Cikini

21 Februari 2022 18:38
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Haris Pertama pengurus KNPI diserang orang tak dikenal di Cikini, Jakarta Pusat. Foto: Dok. Haris
zoom-in-whitePerbesar
Haris Pertama pengurus KNPI diserang orang tak dikenal di Cikini, Jakarta Pusat. Foto: Dok. Haris
ADVERTISEMENT
Ketum KNPI Haris Pertama mengalami luka serius di wajah bagian pelipis mata sebelah kanan usai diserang orang tak dikenal (OTK) di salah satu restoran di Cikini, Jakarta Pusat, Senin (21/2).
ADVERTISEMENT
Haris mengatakan, dia diserang OTK sebanyak 3 orang. Mereka menyerangnya saat baru keluar dari mobilnya menuju salah satu restoran.
"Orang tersebut menghajar dengan batu dan benda tumpul lainnya," kata Haris lewat keterangannya, Senin (21/2).
Haris saat ini telah menjalani perawatan di rumah sakit. Dia juga mengaku sudah melaporkan kasus tersebut ke kepolisian. Lalu siapa sebenarnya Haris Pertama?
Haris merupakan pria kelahiran Jakarta pada 6 Oktober 1983. Dia menyelesaikan pendidikan terakhirnya sebagai magister di Universitas Brawijaya (2021).
Selama ini sosok Haris dikenal publik sebagai Ketua Umum KNPI sejak terpilih pada 2018 lalu. Kepemimpinan Haris sebagai Ketua Umum KNPI sempat menjadi polemik setelah adanya dualisme di tubuh KNPI. Haris mengeklaim bahwa dirinyalah yang diakui di Kemenkumham sebagai pengurus KNPI.
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Ketua Umum DPP KNPI Haris Pertama di Bareskrim. Foto: Mirsan Simamora/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Ketua Umum DPP KNPI Haris Pertama di Bareskrim. Foto: Mirsan Simamora/kumparan
Nama Haris belakangan ini tengah menjadi perhatian publik, terutama saat dirinya melaporkan Abu Janda pada Januari 2021 lalu terkait dugaan SARA. Namun, kasus tersebut tak menunjukkan perkembangan yang signifikan.
Haris selama ini dikenal kerap mengkritisi para buzzer di media sosial. Terbaru, dia juga melaporkan Ferdinand Hutahaean ke Bareskrim Polri. Alhasil, Ferdinand ditetapkan sebagai tersangka kasus ujaran kebencian.
Lewat akun twitternya @knpihari, Dia juga mengkritisi terkait izin usaha pengelolaan lahan hutan.
"Transparansi data perusahaan yang telah melakukan Kegiatan usaha didalam kawasan Hutan yang tidak memiliki perizinan di bidang Kehutanan harus dibuka ke masyarakat oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK)[email protected]," tulis Haris di akun twitternya.
Hingga kini kasus penyerangan Haris masih menjadi tanda tanya terkait siapa pelakunya.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020