Putri ke Komnas Perempuan soal Kekerasan Seksual: Lebih Baik Mati

1 September 2022 16:00
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Putri Candrawathi saat mengikuti rekonstruksi di rumah pribadi Irjen Ferdy Sambo di Jalan Saguling, Duren Tiga, Jakarta Selatan (30/8/2022). Foto: Youtube/Polri TV
zoom-in-whitePerbesar
Putri Candrawathi saat mengikuti rekonstruksi di rumah pribadi Irjen Ferdy Sambo di Jalan Saguling, Duren Tiga, Jakarta Selatan (30/8/2022). Foto: Youtube/Polri TV
ADVERTISEMENT
Ketua Komnas Perempuan Andy Yentriyani menjelaskan keengganan Putri Candrawathi melaporkan sejak awal dugaan peristiwa kekerasan seksual yang dilakukan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat di Magelang, Jawa Tengah pada 7 Juli 2022.
ADVERTISEMENT
Menurut Andy, salah satu faktornya lantara Putri malu dan takut terhadap ancaman yang diduga dari Brigadir Yosua. Oleh karena itu, Putri juga menyalahkan diri sendiri dan berkeinginan untuk mati.
"Dalam kasus ini posisi sebagai istri dari seorang petinggi Kepolisian pada usia menjelang 50 tahun, memiliki anak perempuan serta takut pada ancaman dan menyalahkan diri sendiri sehingga lebih baik mati, ini disampaikan berkali-kali," kata Andy saat jumpa pers di Kantor Komnas HAM, Kamis (1/9).
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Ilustrasi pelecehan. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi pelecehan. Foto: Shutter Stock
"Dan karena itu kita perlu memikirkan ulang bahwa relasi kekuasaan antara atasan bawahan saja tidak cukup untuk serta merta menghilangkan kemungkinan kekerasan seksual," sambungnya.
Dugaan pelecehan seksual ini, juga menjadi kesimpulan penyelidikan Komnas HAM terkait kasus pembunuhan Brigadir Yosua.
ADVERTISEMENT
"Terdapat dugaan kuat peristiwa kekerasan seksual yang dilakukan Brigadir J kepada saudari PC di Magelang tanggal 7 Juli 2022," kata Komisioner Komnas HAM, Beka Ulung Hapsara, saat membacakan hasil kesimpulan dan rekomendasi Komnas HAM terkait kasus pembunuhan Brigadir Yosua di Kantornya, Kamis (1/9).
Untuk itu, salah satu rekomendasi Komnas HAM dan Komnas Perempuan kepada Polri, yakni menindaklanjuti dugaan adanya pelecehan seksual di Magelang.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·