kumparan
search-gray
News2 Agustus 2020 17:30

Rocky Gerung: Pertemuan Jokowi-Achmad Purnomo di Istana Kemaksiatan Politik

Konten Redaksi kumparan
Rocky Gerung: Pertemuan Jokowi-Achmad Purnomo di Istana Kemaksiatan Politik (38561)
Rocky Gerung saat diwawancara di kantor kumparan. Foto: Fitra Andrianto/kumparan
Akademisi Rocky Gerung menyinggung pertemuan Presiden Jokowi dengan Wakil Wali Kota Solo Achmad Purnomo pada Kamis (16/7) lalu. Rocky mengatakan pertemuan itu kurang tepat dilakukan Jokowi.
ADVERTISEMENT
Bahkan, ia menyebut Jokowi melakukan transaksi maksiat politik dalam melaksanakan tugasnya sebagai kepala negara.
"Presiden di ruang terbuka, di Istana transaksi kemaksiatan politik. Jadi standar moral kita diuji hari ini dan enggak ada satu pun menteri yang memberi semacam sense of injustice terhadap peristiwa itu," kata Rocky saat menghadiri deklarasi Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) di Jalan Fatmawati, Jakarta Selatan, Minggu (2/8).
Saat itu, Achmad Purnomo menemui Jokowi terkait masalah pencalonan cawalkot Solo dari PDIP. Achmad Purnomo tadinya diusulkan DPC PDIP untuk menjadi cawalkot Solo. Namun, PDIP akhirnya memberi rekomendasi bagi putra sulung Jokowi, Gibran Rakabuming Raka.
Rocky Gerung: Pertemuan Jokowi-Achmad Purnomo di Istana Kemaksiatan Politik (38562)
Bakal Calon Wali Kota Solo, Achmad Purnomo saat temu media di Panti Marhaen DPD PDIP Jateng. Foto: Afiati Tsalitsati/Kumparan
Dalam pertemuan itu, Achmad Purnomo mengaku membahas masalah pencalonan di Pilwalkot Solo dengan Presiden Jokowi.
ADVERTISEMENT
Menurut Rocky, bisa saja masyarakat melakukan impeachment terhadap Jokowi yang dinilai seringkali melanggar etika sistem politik negara.
"Tapi orang akan tagih kalau dalam sistem politik beradab. Itu Presiden ketahuan bikin transaksi kemaksiatan politik, political prostitusion, itu sudah di-impeach karena etikanya dilanggar habis-habisan," ucapnya.
"Di Istana terbuka lakukan transaksi politik hanya karena culture Solo, mungkin Pak Purnomo enggak bisa ngomong lebih dari sekadar ngeluh ke publik," lanjutnya.
Dia pun mengatakan pertemuan Jokowi dan Achmad Purnomo sebagai puncak defisit moral dalam politik Indonesia. Ke depan, ia pun berharap hal serupa tak kembali terjadi.
"Ini yang barangkali puncak dari defisit moral kita adalah peristiwa transaksi political prostitution di Istana dan untuk itu kita berharap agar supaya segala macam transaksi yang sifatnya politis berhenti per hari ini," tandas dia.
ADVERTISEMENT
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
sosmed-whatsapp-white
sosmed-facebook-white
sosmed-twitter-white
sosmed-line-white