Tentara Yordania Tembak Mati 4 Penyelundup Narkoba asal Suriah

28 November 2022 3:01
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Ilustrasi narkoba. Foto: Aditia Noviansyah/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi narkoba. Foto: Aditia Noviansyah/kumparan
ADVERTISEMENT
Sedikitnya empat penyelundup narkoba asal Suriah tewas dan beberapa lainnya terluka dalam baku tembak dengan tentara Yordania. Peristiwa itu terjadi di dekat perbatasan Suriah-Yordania. Minggu (27/11).
ADVERTISEMENT
Pengembara lokal telah menemukan beberapa mayat di dekat daerah perbatasan selatan provinsi Sweida selatan Suriah.
"Ada sekelompok penyelundup di antara mereka yang tewas dan masih hilang," kata Rayan Maarouf, seorang aktivis sipil di mayoritas Druze provinsi Sweida dan editor Suwayda 24, sebuah situs web lokal yang mencakup wilayah selatan, dikutip dari Reuters, Senin (28/11).
Ia menyebut ada lebih banyak mayat belum ditemukan. Maarouf juga mengatakan dari laporan penduduk lokal yang mengetahui insiden itu disebutkan baku tembak terjadi selama 2 malam.
"Penembakan itu menyebabkan kerusakan pada beberapa rumah di beberapa desa," tambahnya, menyebutkan desa Mughair dan Kherbet Awad di Suriah di bentangan timur laut perbatasan sepanjang 370 km (230 mil) antara kedua negara tetangga.
ADVERTISEMENT
Sementara itu, angkatan bersenjata Yordania tidak melaporkan adanya kematian, tetapi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menggagalkan upaya penyelundupan sejumlah obat-obatan terlarang dari Suriah dan telah menembak penyelundup bersenjata yang melintasi perbatasan.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Ilustrasi Penembakan Foto: Reuters/Christian Hartmann
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Penembakan Foto: Reuters/Christian Hartmann
"Ada penargetan langsung yang menyebabkan cedera satu penyelundup dan melarikan diri dari mereka yang lain jauh di dalam Suriah," kata tentara dalam sebuah pernyataan.
Peningkatan tajam dalam upaya penyelundupan membuat Yordania awal tahun ini mengubah aturan keterlibatan tentaranya di sepanjang perbatasan, memberi militernya wewenang untuk menggunakan kekuatan yang luar biasa.
Pihak berwenang melakukan penggeledahan di daerah tersebut kemudian dan menemukan obat-obatan dalam jumlah besar --kebanyakan amfetamin yang dikenal sebagai Captagon -- amunisi dan mesin.
Pejabat Yordania mengatakan kelompok Hizbullah yang didukung Iran dan milisi Lebanon yang menguasai sebagian besar Suriah selatan berada di balik lonjakan penyelundupan, di mana pengembara yang memiliki hubungan kesukuan dipekerjakan untuk mengangkut narkoba.
ADVERTISEMENT
Hizbullah membantah tuduhan itu. Pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad menyangkal keterlibatan dalam pembuatan narkoba dan penyelundupan dan mengatakan sedang meningkatkan kampanyenya untuk mengekang perdagangan yang menguntungkan itu.
Ada pasar yang berkembang pesat untuk Captagon di Teluk, dan pejabat obat anti-narkotika AS dan Barat mengatakan Suriah, yang hancur oleh perang saudara selama satu dekade, telah menjadi tempat produksi utama kawasan itu untuk perdagangan obat bernilai miliaran dolar yang juga diekspor ke Eropa.
Tentara Yordania mengatakan bersiap menghadapi eskalasi dalam konfrontasi dengan penyelundup bersenjata yang mencoba menjatuhkan narkoba dalam jumlah besar di sepanjang medan perbatasan yang sulit dengan Suriah.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020