Waketum MUI Kaget Mahfud Sebut LGBT Kodrat dan Tak Bisa Dilarang

22 Mei 2023 16:34 WIB
·
waktu baca 2 menit
Sekjen MUI Anwar Abbas memberikan sambutan saat acara penggalangan dana untuk pembangunan Rumah Sakit Indonesia Hebron Palestina di Hotel Grand Cempaka, Jakarta, Kamis (1/5). Foto: Nugroho Sejati/kumparan
ADVERTISEMENT
Menko Polhukam Mahfud MD menyinggung LGBT adalah 'kodrat' ketika memberikan sambutan dalam rakernas KAHMI 2023 pada Sabtu (20/5) di Puncak Bogor. Wakil Ketua Umum MUI Anwar Abbas mengaku kaget dengan pernyataan tersebut.
ADVERTISEMENT
"Saya benar-benar kaget membaca pernyataan Mahfud MD yang menjelaskan bahwa "LGBT itu sebagai kodrat jadi tidak bisa dilarang". Saya menjadi bertanya-tanya tentang apa yang dimaksud oleh Mahfud MD dengan kata kodrat," kata Anwar dalam keterangan tertulisnya, Senin (22/5).
Ia kemudian mengutip pengertian 'kodrat' dari salah seorang penulis, Mansour Fakih. Katanya, kodrat adalah ketentuan Tuhan yang permanen.
"Menurut Mansour Fakih yang dimaksud dengan Kodrat adalah ketentuan biologis yang permanen atau tidak berubah atau sering dikatakan sebagai ketentuan Tuhan. Sebagai contoh sudah menjadi kodrat bagi perempuan menstruasi, hamil, melahirkan dan menyusui," jelasnya.
"Sementara sudah menjadi kodrat bagi laki-laki mempunyai sperma dan perempuan mempunyai indung telur," sambung dia.
Plt Menkominfo Mahfud MD memberikan keterangan kepada wartawan usai bertemu dengan Presiden Joko Widodo di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (21/5/2023). Foto: Hafidz Mubarak A/ANTARA FOTO
Di samping itu, menurutnya juga, sudah menjadi kodrat bagi laki-laki untuk hidup bersama pasangannya. Dan kodrat dari pasangan yang sudah ditentukan oleh Tuhan bagi laki-laki sebagai pasangan hidupnya adalah perempuan.
ADVERTISEMENT
"Begitu pula sebaliknya sudah merupakan kodrat bagi perempuan untuk memiliki pasangan. Dan pasangan hidup yang telah ditetapkan Tuhan untuknya yaitu laki-laki. Itulah sebabnya mengapa kita lihat laki-laki mencintai perempuan dan sebaliknya perempuan mencintai laki-laki, karena memang demikianlah kodratnya," urai dia.
"Oleh karena itu akan menjadi masalah kalau ada laki-laki mencintai laki-laki dan perempuan mencintai perempuan, karena hal demikian sudah jelas-jelas menyalahi kodratnya," tegasnya.
Bisakah orang mengingkari kodratnya?
"Jawabnya, bisa. Tapi akibatnya sangat berbahaya karena dia tidak hanya akan merugikan dirinya, juga akan bisa merugikan dan merusak kehidupan orang banyak," ungkap Anwar.
Sebagai contoh penduduk bumi saat ini 8 miliar. Separuh laki-laki dan separuh perempuan.
"Kalau semua laki-laki kawin dengan sesama laki-laki dan semua perempuan kawin dengan sesama perempuan maka sudah bisa di pastikan 150 tahun yang akan datang tidak akan ada seorang anak manusia pun yang hidup di muka bumi ini," tuturnya.
ADVERTISEMENT
"Mengapa hal itu bisa terjadi? Karena akibat umat manusia telah menyalahi kodratnya. Jadi kalau begitu LGBT tidaklah masuk ke dalam kategori kodrat malah menentang dan bertentangan dengan kodrat," sambungnya.
Oleh karena itu, lanjut dia, kehadiran LGBT di negeri ini harus ditolak. Kata dia tak ada negosiasi.
"Dan dienyahkan dari hidup dan kehidupan kita terutama di Indonesia. Karena sikap dan pandangan serta gaya hidup tersebut sudah jelas-jelas bertentangan dengan falsafah bangsa kita Pancasila dan UUD 1945," tutupnya.