Otomotif
·
14 Oktober 2020 8:20

Bukan Matik, Nenek Moyang Honda BeAT Ternyata Motor 2-Tak

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Bukan Matik, Nenek Moyang Honda BeAT Ternyata Motor 2-Tak (17936)
Tampilan samping Honda Beat FC50. Foto: dok. Istimewa
Honda BeAT jadi andalan skutik matik PT Astra Honda Motor (AHM) buat bersaing di segmen skutik entry level Tanah Air. Namun sebelum lahir versi 4-tak matiknya, ternyata sayap mengepak pernah memproduksi model 2-tak.
ADVERTISEMENT
Motor ini muncul di era 1983 dan hanya dipasarkan untuk kebutuhan domestik Jepang saja alias Japan Domestic Market (JDM). Meski punya nama yang sama dengan Honda Beat matik, ternyata secara penulisannya berbeda.
Bukan Matik, Nenek Moyang Honda BeAT Ternyata Motor 2-Tak (17937)
AHM meluncurkan Honda BeAT terbaru, Kamis (16/1). Foto: Bangkit Jaya Putra
Skutik yang dipasarkan di Indonesia menggunakan nama BeAT, yang merupakan gabungan dari kata Be dan AT.
Oke, pertama kita bahas dulu tampilannya. Dari bahasa desain motor ini memang sengaja dibuat mengotak dari bagian depan hingga ke belakang. Tak ada sama sekali desain runcing khas motor sekarang.
Bukan Matik, Nenek Moyang Honda BeAT Ternyata Motor 2-Tak (17938)
Tampilan samping Honda Beat FC50. Foto: dok. Istimewa
Bagian yang paling menarik terletak di model headlamp-nya, lihat saja dimensinya memanjang ke depan sejajar dengan spakbor. Secara total, motor ini punya tubuh yang cukup gambot dengan bobot mencapai 60 kilogram
ADVERTISEMENT

Dapur pacu Honda Beat

Bukan Matik, Nenek Moyang Honda BeAT Ternyata Motor 2-Tak (17939)
Tampilan belakang Honda Beat FC50. Foto: dok. Istimewa
Di balik dimensi tubuhnya yang cukup besar ternyata jantung mekanisnya hanya dibekali mesin satu silinder 2-Tak berkubikasi 48 cc. Namun masalah teknologi boleh dibilang paling terdepan saat itu, Beat PC50 sudah mengadopsi sistem pendingin cairan dan teknologi V-TACS (Variable Torques Amplification Chamber System).
Video
Singkatnya, teknologi V-TACS akan mengatur keluarnya besaran torsi saat putaran mesin rendah dan tinggi. Sistem V-TACS diaktifkan lewat pedal di sebelah dek kiri. Jadi, ketika putaran mesin berada di 5.500 rpm teknologi ini akan meningkatkan tenaga motor.
Dari informasi yang kumparan rangkum, motor ini memiliki tenaga maksimal 7 daya kuda pada 7.000 rpm dan mampu diajak berlari hingga kecepatan 60 km/jam.
Bukan Matik, Nenek Moyang Honda BeAT Ternyata Motor 2-Tak (17940)
Tampilan panel instrumen speedometer Honda Beat FC50. Foto: dok. Istimewa
Tak hanya desain body, mesin, dan teknologinya yang menarik. Bagian panel instrumen juga punya daya tarik tersendiri. Bagian ini cukup lengkap informasinya meliputi keterangan BBM, suhu, speedometer, hingga tachometer redline menyentuh 11 ribu rpm. Cukup tinggi untuk sebuah motor berkubikasi mesin 50 cc.
ADVERTISEMENT