Imbas Pajak Emisi, Harga Toyota Alphard Hybrid Turun Nyaris Setengah Miliar

19 Oktober 2021 8:57
·
waktu baca 4 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Imbas Pajak Emisi, Harga Toyota Alphard Hybrid Turun Nyaris Setengah Miliar (38211)
zoom-in-whitePerbesar
Toyota Alphard hybrid Foto: muhammad ikbal/kumparan
ADVERTISEMENT
Penerapan skema pajak PPnBM berbasis emisi untuk pembelian mobil baru, resmi diberlakukan sejak 16 Oktober 2021.
ADVERTISEMENT
Imbasnya, harga sejumlah mobil mengalami perubahan. Ada yang kenaikan, tapi ada juga yang turun harga bahkan sangat signifikan. Nah salah satunya Toyota Alphard hybrid.
Berdasarkan penelusuran kumparan, Toyota Alphard hybrid mengalami penurunan harga nyaris setengah miliar atau sebesar Rp 446,9 jutaan.
Sebelumnya, Toyota Alphard hybrid dibanderol dengan harga Rp 1.990.000.000 miliar, kini turun menjadi hanya Rp 1.543.550.000.
Ini mengikuti aturan skema pajak baru yang tertuang pada PP 74 Tahun 2021 tentang Perubahan Atas Peraturan Nomor 73 Tahun 2019 tentang Barang Kena Pajak yang Tergolong Mewah Berupa Kendaraan Bermotor yang Dikenai Pajak Penjualan Atas Barang Mewah.
Imbas Pajak Emisi, Harga Toyota Alphard Hybrid Turun Nyaris Setengah Miliar (38212)
zoom-in-whitePerbesar
Toyota Alphard hybrid Foto: muhammad ikbal/kumparan
Berikut aturan lengkapnya.
- Pasal 26, terkait kendaraan yang kena pajak PPnBM 15 persen dengan DPP 40% atau sekitar 6 persen dari harga jual, yaitu:
ADVERTISEMENT
  1. Mobil hybrid bensin dengan konsumsi BBM di atas 23 km/liter atau tingkat emisi CO2 kurang dari 100 g/km
  2. Mobil hybrid diesel konsumsi BBM di atas 26 km/liter atau tingkat emisi CO2 kurang dari 100 g/km.
- Pasal 27, terkait kendaraan yang kena pajak PPnBM PPnBM 15 persen dengan DPP 46 2/3% atau sekitar 7% dari harga jual, yaitu:
  1. Mobil hybrid bensin dengan konsumsi BBM di atas 18,4 km/liter atau tingkat emisi CO2 kurang dari 100-125 g/km
  2. Mobil hybrid diesel konsumsi BBM di atas 20-26 km/liter atau tingkat emisi CO2 kurang dari 100-125 g/km.
Imbas Pajak Emisi, Harga Toyota Alphard Hybrid Turun Nyaris Setengah Miliar (38213)
zoom-in-whitePerbesar
Toyota Alphard. Foto: dok. TAM

Toyota Alphard dan Vellfire bensin naik harga

Menariknya, berbeda dengan Toyota Alphard hybrid yang mengalami penurunan harga nyaris setengah miliar, pada Toyota Alphard dan Vellfire bensin justru mengalami kenaikan harga.
ADVERTISEMENT
Besaran kenaikannya berkisar Rp 36,2 juta hingga Rp 50,6 jutaan. Sebelumnya, Toyota Alphard bensin varian 2.5 X A/T dibanderol dengan harga Rp 1.065.450.000, kini naik menjadi Rp 1.115.200.000.
Begitu juga untuk varian 2.5. G A/T yang sebelumnya punya harga Rp 1.219.850.000, kini menjadi Rp 1.270.500.000. Lalu untuk Toyota Vellfire 2.5 G A/T, sebelumnya dipasarkan dengan harga Rp 1.247.850.000, kini mengalami kenaikan menjadi Rp 1.284.500.000.
Imbas Pajak Emisi, Harga Toyota Alphard Hybrid Turun Nyaris Setengah Miliar (38214)
zoom-in-whitePerbesar
Toyota Vellfire tampilan baru 2021. Foto: dok. Toyota Astra Motor
Sama seperti varian hybrid, kenaikan harga yang terjadi pada Alphard dan Vellfire bensin ini, tentunya juga mengikuti aturan dari skema pajak emisi yang baru diberlakukan.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Pada aturan itu dijelaskan, untuk mobil bensin yang memiliki emisi gas buang paling sedikit atau konsumsi BBM paling hemat, yakni di bawah 150 gram per kilometer atau 15,5 kilometer per liter, maka hanya dikenakan pajak PPnBM 15 persen.
ADVERTISEMENT
Sementara bagi mobil bermesin bensin yang memiliki emisi gas buang lebih dari 250 gram per kilometer atau konsumsi BBM kurang dari 9,3 kilometer per liter, akan dikenakan pajak PPnBM tertinggi, yakni 40 persen. Berikut aturannya.

PPnBM 15 persen

Berlaku untuk semua jenis kendaraan penumpang roda empat berkapasitas mesin di bawah 3.000 cc dan daya angkut di bawah 10 orang.
Syaratnya
  • Mobil mesin bensin konsumsi BBM-nya 15,5 kilometer per liter atau emisi gas karbon dioksida (CO2) di bawah 150 gram per kilometer.
  • Mobil mesin Diesel syaratnya punya konsumsi bahan bakar 17,5 kilometer per liter atau emisi CO2 kurang dari 150 gram per kilometer.

PPnBM 20 persen

Berlaku untuk semua jenis kendaraan penumpang roda empat berkapasitas mesin di bawah 3.000 cc dan daya angkut di bawah 10 orang.
ADVERTISEMENT
Syaratnya
  • Mobil mesin bensin konsumsi BBM 11,5 sampai 15,5 per liter atau kadar CO2 antara 150 hingga 200 gram per kilometer.
  • Mobil mesin diesel konsumsi BBM 13 sampai 17,5 kilometer per liter atau kadar CO2 dari 150 sampai 200 gram per kilometer.

PPnBM 25 persen

Berlaku untuk semua jenis kendaraan penumpang roda empat berkapasitas mesin di bawah 3.000 cc dan daya angkut di bawah 10 orang.
Syaratnya
  • Mobil mesin bensin konsumsi BBM 9,3 sampai 11,5 kilometer per liter atau kadar CO2 antara 200 sampai 250 gram per kilometer
  • Mobil mesin Diesel catatan efisiensi bahan bakarnya 10,5 sampai 13 kilometer per liter atau CO2 mulai dari 200 sampai 250 gram per kilometer.

PPnBM 40 persen

Mobil bensin konsumsi BBM kurang dari 9,3 kilometer per liter atau kadar CO2 lebih dari 250 gram per kilometer
ADVERTISEMENT
Mobil Diesel konsumsi BBM kurang dari 10,5 kilometer per liter atau tingkat CO2 lebih dari 250 gram per kilometer.
Selanjutnya untuk mobil dengan kapasitas 3.000 sampai 4.000 cc yang punya daya angkut maksimal 10 orang, berdasarkan Pasal 8 sampai 11, besaran PPnBM-nya mulai dari 40 sampai 70 persen.
***
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020