Koleksi Mobil dan Motor Eks Bupati Talaud yang Kembali Ditahan KPK

30 April 2021 11:20
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Bupati Kepulauan Talaud, Sri Wahyumi Maria Manalip usai jalani sidang tuntutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (18/11/2019). Foto: ANTARA FOTO/Galih Pradipta
zoom-in-whitePerbesar
Bupati Kepulauan Talaud, Sri Wahyumi Maria Manalip usai jalani sidang tuntutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (18/11/2019). Foto: ANTARA FOTO/Galih Pradipta
ADVERTISEMENT
KPK kembali menahan mantan Bupati Talaud Sri Wahyumi Maria Manalip karena menjadi tersangka penerimaan gratifikasi proyek infrastruktur. Sri Wahyumi diduga menerima Rp 9,5 miliar dari beberapa rekanan proyek infrastruktur di Kepulauan Talaud.
ADVERTISEMENT
Penetapan mantan kepala daerah itu sebagai tersangka, dilakukan di hari seharusnya ia bebas dari Lapas Wanita Tangerang setelah menjalani hukuman 2 tahun penjara kasus penyuapan.
Sebelumnya Sri Wahyumi mendekam di lapas karena merupakan terpidana kasus suap proyek revitalisasi Pasar Beo dan Pasar Lirung di Kabupaten Kepulauan Talaud tahun anggaran 2019.
Sri dianggap terbukti menerima suap dari pengusaha Bernard Hanafi Kalalo berupa uang sampai barang bernilai tinggi. Mulai perhiasan puluhan juta hingga jam tangan ratusan juta, dengan total suap senilai Rp 491 juta.
Dirinya kini ditahan KPK di Rutan Gedung Merah Putih selama 20 hari pertama untuk kepentingan penyidikan. Atas perbuatannya itu Sri Wahyumi dijerat Pasal 12B Undang-Undang Tipikor.
Bicara harta kekayaannya, mengacu data laporan harta kekayaan penyelenggara negara (LHKPN) tahun 2018 saat hendak mencalonkan diri sebagai bupati, Sri memiliki total harta kekayaan senilai Rp 2,2 miliar.
ADVERTISEMENT
Sebanyak Rp 598 jutanya berupa alat transportasi, yang terdiri dari 7 jenis kendaraan. Pertama sepeda motor bermerek Yamaha lansiran 2001 senilai Rp 3 juta yang didapat dari hasil warisan.
Terdakwa mantan Bupati Kepulauan Talaud Sri Wahyumi Maria Manalip usai menjalani sidang putusan kasus suap di Pengadilian Tipikor, Jakarta, Senin (9/12). Foto: ANTARA FOTO/Aprillio Akbar
zoom-in-whitePerbesar
Terdakwa mantan Bupati Kepulauan Talaud Sri Wahyumi Maria Manalip usai menjalani sidang putusan kasus suap di Pengadilian Tipikor, Jakarta, Senin (9/12). Foto: ANTARA FOTO/Aprillio Akbar
Harta berupa roda dua lainnya adalah sepeda motor Honda tahun 2007 senilai Rp 10 juta. Berikutnya harta Sri berupa mobil yang terdiri dari Honda CR-V 2008 bernilai Rp 200 juta, Honda Civic 1990 bernilai Rp 40 juta. Semuanya ia dapat dari hasil sendiri.
Sisanya berupa SUV pikap Nissan Frontier atau sekarang dikenal Nissan Navara, SUV lawas Nissan Terrano, dan Low MPV Daihatsu Xenia yang juga didapat hasil sendiri.
Selebihnya Sri Wahyumi memiliki harta berupa tanah dan bangunan senilai Rp 1,1 miliar di Talaud dan Manado, hingga kas dan setara kas yang memiliki nilai Rp 422 juta.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020