Melihat Kodok Tebu yang Disebut Makin Kejam dan Kanibal saat Jadi Kecebong

28 Agustus 2021 15:40
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Kodok tebu invasif (Rhinella marina). Foto: Wikimedia Commons
zoom-in-whitePerbesar
Kodok tebu invasif (Rhinella marina). Foto: Wikimedia Commons
ADVERTISEMENT
Sejak diperkenalkan di Australia pada 1935, populasi kodok tebu (Rhinella marina) berkembang dengan pesat hingga bagian timur benua tersebut. Kini, sebuah studi baru mengungkapkan bahwa karakteristik kodok tebu semakin menyesuaikan dengan alam, yang cenderung kanibal ketika masih dalam fase kecebong.
ADVERTISEMENT
Kodok tebu pertama kali dibawa dari Amerika Serikat ke Australia untuk mengendalikan kumbang tebu (Dermolepida albohirtum) yang menjadi hama pertanian tebu di Queensland bagian utara negara Australia. Dari awalnya 102 ekor kodok yang dibawa ke sana, kini populasinya telah mencapai lebih dari 200 juta ekor.
R. marina sendiri termasuk spesies kodok beracun, baik saat mereka masih menjadi kecebong maupun dalam fase dewasa. Ini menyebabkan masalah bagi predator alami seperti quoll utara (Dasyurus hallucatus) yang banyak memburu kodok tebu tapi berakhir tragis akibat racun yang terkandung dalam tubuh kodok.
Ilustrasi kecebong. Foto: Pixabay
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi kecebong. Foto: Pixabay
Sementara kecebong kodok tebu biasanya memakan alga dan bahan organik yang membusuk. Namun, di habitat aslinya di AS, kodok tebu terkadang kanibal, saling memangsa satu sama lain bahkan saat ia dewasa. Peneliti menduga, ledakan populasi kodok tebu yang cepat di Australia juga telah meningkatkan sifat kanibalistik mereka.
ADVERTISEMENT
Untuk mengujinya, ahli ekologi di University of Sydney, Jayna DeVore dan rekannya melakukan lebih dari 500 percobaan dengan membandingkan kecebong kodok tebu asli AS dengan populasi liar di Australia.
Dalam uji coba itu, mereka menempatkan kecebong ke dalam sebuah wadah, yang ada ruang lain yang berisi kecebong. Dengan kata lain, kecebong diberi pilihan, apakah mereka akan memilih wadah kosong atau wadah berisi kecebong lain. Kecebong Australia 30 persen lebih memilih masuk ke wadah yang berisi kecebong lain. Sementara kecebong AS tidak menunjukkan preferensi.
Kodok tebu ternyata mengembangkan karakteristiknya menjadi lebih kejam dan kanibal.  Foto: Wikimedia Commons
zoom-in-whitePerbesar
Kodok tebu ternyata mengembangkan karakteristiknya menjadi lebih kejam dan kanibal. Foto: Wikimedia Commons
Kecebong Australia juga 2,5 kali lipat lebih mungkin melakukan kanibalisme ketimbang kecebong AS. Peneliti menyebut, kodok tebu akan menghentikan aktivitas makan normal mereka ketika mendeteksi ada kecebong lain. Kecebong kemudian akan mencarinya dan mengonsumsi sesamanya.
ADVERTISEMENT
Imbas dari perilaku kanibal ini ternyata berdampak pada evolusi kodok tebu, di mana mereka mengembangkan strategi untuk mengurangi durasi tahap penetasan yang rentan. Namun, ada konsekuensi yang harus mereka bayar yakni perkembangan kecebong Australia lebih lambat ketimbang kecebon AS.
Sifat kanibalisme juga membuat kodok tebu lebih cepat menyebar sehingga populasi mereka juga berkemang lebih pesat daripada nenek moyangnya di AS. Semua perubahan ini terjadi hanya dalam waktu 86 tahun dan menunjukkan bahwa kekuatan evolusi bisa mengubah segala bentuk kehidupan.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·