Pemandian Ritual Kuno Ditemukan Dekat Tembok Ratapan Yerusalem

6 Agustus 2022 11:36
·
waktu baca 4 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Penggalian telah mengungkapkan 2.000 tahun sejarah kota kuno, termasuk sebuah vila berornamen yang dibangun tepat sebelum penghancuran Bait Suci Kedua pada tahun 70 M. Foto: Assaf Peretz/Israel Antiquities Authority
zoom-in-whitePerbesar
Penggalian telah mengungkapkan 2.000 tahun sejarah kota kuno, termasuk sebuah vila berornamen yang dibangun tepat sebelum penghancuran Bait Suci Kedua pada tahun 70 M. Foto: Assaf Peretz/Israel Antiquities Authority
ADVERTISEMENT
Ekskavasi arkeologis di samping Tembok Barat (dikenal juga sebagai Tembok Ratapan) mengungkap keberadaan vila dengan mikveh (pemandian ritual Yudaisme) berusia lebih dari 2.000 tahun.
ADVERTISEMENT
Tahun 2017, renovasi mulai dilakukan di sekitar area untuk membangun dua elevator, untuk mempermudah peziarah yang berkebutuhan khusus. Arkeolog mulai melakukan ekskavasi di area tersebut tahun 2019. Penggalian berakhir beberapa bulan lalu, setelah penemuan struktur dan artefak setidaknya dari lima fase sejarah kuno kota.
"Kami benar-benar diberi kesempatan luar biasa untuk menggali sebidang tanah di dalam Kota Tua — yang saat ini sangat langka — dan dengan demikian menggali semua lapisan di bawah kota yang hidup dan aktif, dalam semua kerumitan dan perjuangannya, baik masa lalu dan sekarang," kata Michal Haber, seorang arkeolog di Hebrew University of Jerusalem yang ikut serta dalam penggalian, kepada Live Science.
Tembok Barat adalah salah satu situs religius Yahudi yang diziarahi setiap tahunnya. Tembok Barat dikenal juga sebagai Tembok Ratapan, merupakan bagian dari kuil kuno Bukit Bait Suci yang dibangun pada abad ke-1 sebelum masehi atas permintaan Raja Harod yang saat itu memimpin Roma.
ADVERTISEMENT
Harod kala itu itu sangat ingin menambah dan memperindah struktur kuil tersebut, termasuk Bait Kedua yang selesai 515 sebelum masehi. Kemudian tahun 70 masehi kerajaan Romawi menghancurkan Bait Kedua dan bangunan lain di sekitar Bukit Bait atas hukuman umat Yahudi yang memberontak. Kemudian di abad ke-7, Islam merebut Jerusalem dan membangun Mesjid Al-aqsa dan Dome of Rock.
Para arkeolog juga telah menemukan tembikar dan lampu minyak dari periode Mamluk dalam sejarah Yerusalem, ketika Kesultanan Mamluk Mesir memerintah kota itu antara abad ke-13 dan ke-16. Mereka juga menemukan artefak dari periode Bizantium, dari sekitar abad keempat hingga Yerusalem ditaklukkan oleh Khilafah Rashidun pada abad ketujuh.
Penggalian di ujung barat daya plaza Tembok Barat telah mengungkapkan artefak dan struktur dari setidaknya lima periode berbeda dalam sejarah kota kuno. Foto: Michal Haber/Hebrew University
zoom-in-whitePerbesar
Penggalian di ujung barat daya plaza Tembok Barat telah mengungkapkan artefak dan struktur dari setidaknya lima periode berbeda dalam sejarah kota kuno. Foto: Michal Haber/Hebrew University
Penemuan ini juga mencakup bukti ekstensif tentang kehadiran tentara Romawi di kota itu setelah tahun 135 masehi, beberapa dekade setelah Kuil Kedua dihancurkan dan Yerusalem telah dibangun kembali sebagai kota yang disebut Aelia Capitolina — nama yang diambil dari keluarga kaisar pada saat itu, Hadrian. Kota itu didedikasikan untuk dewa utama Romawi Jupiter Capitolinus. Bangsa Romawi juga membangun sebuah kuil untuk dewa di Bukit Bait.
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Arkeolog Universitas Ibrani Oren Gutfeld mengatakan tampaknya orang Romawi telah membangun genangan air di atas sisa-sisa oven batu bata, mungkin untuk memanggang roti. Batu bata yang digunakan untuk membuat oven bertuliskan inisial LXF, untuk "Legio X Fretensis" — nama lengkap legiun ke-10 Romawi yang membuatnya.
Temuan paling spektakuler di situs tersebut, bagaimanapun, adalah kerangka sebuah vila kaya yang ditempati tepat sebelum Romawi menghancurkan Bait Suci Kedua pada tahun 70 masehi. Ini mencakup banyak panci masak, beberapa di antaranya masih utuh, dan tangki air yang diplester.
Gutfeld menjelaskan bahwa hukum Yahudi melarang mengisi pemandian ritual dengan tangan — sebaliknya, mereka hanya bisa diisi oleh curah hujan atau dengan air yang mengalir dari sumber lain; dan tampaknya para pembangun menempatkan tangki dan mikveh sehingga air dari saluran air kuno mengalir ke dalamnya.
Lampu minyak tembikar ini berasal dari fase awal pendudukan Yerusalem oleh para penakluk Muslim. Foto: Michal Haber/Hebrew University
zoom-in-whitePerbesar
Lampu minyak tembikar ini berasal dari fase awal pendudukan Yerusalem oleh para penakluk Muslim. Foto: Michal Haber/Hebrew University
Pada saat vila itu ditempati, Kuil Kedua di dekatnya masih digunakan dan area itu akan dikhususkan untuk orang-orang yang sangat kaya, katanya.
ADVERTISEMENT
"Vila ini unik karena benar-benar berada di tebing tepat di sebelah Bukit Bait, di tempat di mana Anda tidak akan menemukan arsitektur karena kemiringannya," katanya. "Itu seperti 100 meter dari kuil - itu pasti salah satu real estat terbaik di Yerusalem."
Haber sepemahaman dengan pemikiran Gutfeld tentang vila dan pemandian ritualnya.
"Mikveh era Herodian adalah penemuan yang menakjubkan," katanya.
"Saya mengatakan ini sebagai seseorang yang benar-benar sekuler, tetapi yang tidak dapat melepaskan diri dari pentingnya penemuan yang begitu dekat dengan Bukit Bait, memikirkan pemilik vila ini di antara elit kota dan bagaimana nasib mereka pada malam menjelang malam kehancuran kota tersebut hampir 2.000 tahun yang lalu."
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020