Seperti Apa Rasa Daging Manusia? Ini Kata Para Kanibal

20 April 2022 14:11
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Ilustrasi Daging Babi Foto: Thinkstock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Daging Babi Foto: Thinkstock
ADVERTISEMENT
Mendengarnya saja sudah bikin mual atau ngeri, tapi pertanyaan ini mungkin pernah muncul di benak kalian tentang seperti apa rasa daging manusia?
ADVERTISEMENT
Sulit untuk menjawab hal ini kalau belum mencobanya. Ada yang bilang, daging manusia itu rasanya seperti daging sapi, cuma sedikit manis dengan tekstur yang lebih lembut. Tapi ini harus dibuktikan.
Untuk mengetahui bagaimana rasanya daging manusia, satu-satunya jalan adalah dengan bertanya kepada pelaku kanibalisme, salah satunya Armin Meiwes, kanibal asal Jerman. Meiwes mengaku telah menghabiskan sekitar 20 kg daging manusia.
Menurut Meiwes dalam sebuah wawancara televisi pada 2007 lalu, daging manusia itu terasa seperti daging babi, sedikit pahit, namun rasa dagingnya lebih kuat. Dan tentu saja, karena Meiwes seorang kanibal, dia bilang daging manusia rasanya enak.
“Dagingnya terasa seperti daging babi, sedikit lebih pahit, lebih kuat. Rasanya cukup enak,” kata Meiwes, sebagaimana dikutip The Independent.
Ilustrasi Suku Aztec melakukan praktik kanibalisme Foto: Wikimedia Commons
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Suku Aztec melakukan praktik kanibalisme Foto: Wikimedia Commons
Rasa daging manusia juga pernah diungkapkan oleh seorang penulis dan jurnalis, William Saebook, yang melakukan perjalanan ke Afrika Barat pada 1920-an ketika ia mendokumentasikan pengalaman hidup bersama suku kanibal. Menurut Saebook, daging manusia itu rasanya mirip daging sapi muda yang matang sempurna, dengan tekstur lembut dan enak.
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sementara menurut Issei Sagawa, seorang pembunuh yang menghabisi nyawa wanita berusia 25 tahun dan memakan daging korban menyebut, daging manusia itu rasanya enak seperti tuna mentah.
Ada beragam pengakuan memang ihwal rasa daging manusia. Namun, berdasarkan dari kasus-kasus kanibalisme yang beredar di seluruh dunia, daging manusia mengarah ke satu rasa, yakni seperti daging babi. Hal ini pernah diungkapkan oleh beberapa pembunuh sekaligus kanibal.
Ilustrasi daging merah. Foto: Meat & Livestock Australia (MLA)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi daging merah. Foto: Meat & Livestock Australia (MLA)
Mereka adalah Karl Denke, pembunuh berantai yang menjual tubuh manusia sebagai acar babi di pasar desa di Jerman. Kemudian Alferd Packer, seorang penjelajah yang membunuh dan memakan lima anggotanya saat melakukan ekspedisi ke Pegunungan Rocky, Amerika Utara, pada akhir 1800-an. Ini dilakukan karena persediaan makanan menipis. Dia mengatakan bahwa daging manusia terasa manis.
ADVERTISEMENT
Dada manusia, adalah daging termanis yang pernah kucicipi,”
- Alferd Packer -
Hal yang sama juga dikatakan oleh Omaima Nelson, yang membunuh dan memakan suaminya pada 1991. Menurut Nelson, bagian iga manusia terasa manis. Tapi ini bisa jadi karena bumbu yang dicelupkan ke dalam daging.
Bagaimanapun, daging manusia bukanlah makanan untuk dikonsumsi. Selain haram dan menyalahi norma dan moral, ada banyak risiko yang mungkin buruk bagi kesehatan.
***
kumparan bagi-bagi starter pack kuliah senilai total Rp 30 juta untuk peserta SNMPTN 2022. Lolos atau nggak, kamu bisa tetap ikutan, lho! Intip mekanismenya di LINK ini.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·