Menpora: RI Belum Dihukum WADA, Masih Diberi Waktu Klarifikasi

8 Oktober 2021 17:00
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Menpora: RI Belum Dihukum WADA, Masih Diberi Waktu Klarifikasi (50094)
searchPerbesar
Kontingen Indonesia mengikuti defile dalam pembukaan Olimpiade Tokyo 2020 di Stadion Nasional Jepang,Tokyo, Jepang, Jumat (23/7/2021). Foto: Sigid Kurniawan/ANTARA FOTO
Menpora Zainudin Amali buka suara soal terkait surat yang diberikan oleh Badan Anti-Doping Dunia (WADA) kepada Lembaga Anti-Doping Indonesia (LADI). Menurutnya, saat ini WADA belum memberikan hukuman kepada Indonesia, melainkan masih diberikan waktu untuk klarifikasi.
ADVERTISEMENT
Menurut pernyataan resmi WADA, Jumat (8/10), LADI dinilai tak patuh karena ketidaksesuaian dalam melaksanakan pengujian yang efektif kepada tiap atlet di seluruh cabang olahraga.
Jadi, WADA memiliki peraturan anti-doping terbaru pada 2021 dan ada delapan organisasi yang belum sesuai dengan standar tersebut, termasuk LADI.
Zainudin menyatakan pihaknya sudah bergerak cepat untuk menyelesaikan masalah ini. Mereka juga sudah mengirimkan surat klarifikasi ke WADA dan yakin Indonesia tidak akan menerima hukuman.
"Benar, kami mendapatkan surat dari WADA tentang dianggap ketidakpatuhan. Tetapi, sesuai dengan apa yang sudah disampaikan pada sebelumnya oleh WADA yakni kira-kira bulan September, kami punya waktu untuk bisa klarifikasi. Jadi, 21 hari kira-kira begitu di dalam surat yang kami dapatkan," ujar Zainudin dalam konferensi pers virtual, Jumat (8/10).
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Menpora: RI Belum Dihukum WADA, Masih Diberi Waktu Klarifikasi (50095)
searchPerbesar
Menpora Zainudin Amali (tengah) memberikan sambutan di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (4/8/2021). Foto: Aditya Pradana Putra/ANTARA FOTO
"Kami gerak cepat. Hari ini kami langsung koordinasi dengan LADI untuk menanyakan bagaimana posisi kami sampai disampaikan tidak patuh," tambahnya.
Zainudin juga yakin event-event tahun depan masih bisa diikuti oleh Indonesia. Apalagi, Indonesia akan menjadi tuan rumah MotoGP yang akan diselenggarakan di Mandalika.
"Masalah itu muncul kalau benar-benar di-banned, tapi ini belum, masih diminta klarifikasi. Jadi, jangan dibayangkan kita pasti di-banned, tidak boleh jadi tuan rumah, itu konsekuensi dari ketidakpatuhan. Nah, sekarang kami lakukan klarifikasi. Kami usahakan, kami berkomunikasi dengan WADA dan dari sana masih diberi waktu untuk surat klarifikasi," ucap Zainudin.
Keterangan Zainudin tampak berbeda dalam putusan WADA, yang menyatakan tenggat waktu klarifikasi selama 21 hari telah selesai. Sebab, surat yang diberikan WADA datang pada 15 September lalu.
Menpora: RI Belum Dihukum WADA, Masih Diberi Waktu Klarifikasi (50096)
searchPerbesar
Nurul Akmal dari Indonesia dan Rio Waida dari Indonesia memimpin kontingen Indonesia dalam parade atlet saat upacara pembukaan Olimpiade Tokyo 2020 di Jepang (23/7/2021). Foto: Phil Noble/REUTERS
"LADI, dan empat organisasi lainnya tidak membantah klaim ketidakpatuhan, konsekuensi yang diusulkan dari ketidakpatuhan, atau kondisi pemulihan yang diusulkan dalam waktu selama 21 hari," tulis pernyataan WADA.
ADVERTISEMENT
"Oleh karena itu, klaim ketidakpatuhan tersebut dianggap diterima. Pemberitahuan resmi yang dikirimkan pada 15 September 2021 tersebut kini merupakan keputusan akhir," tutup pernyataan tersebut.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020