Bos Intel Prediksi Kapan Krisis Chip Global Berakhir

23 Oktober 2021 13:05
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Bos Intel Prediksi Kapan Krisis Chip Global Berakhir (469664)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Intel. Foto: Shutter Stock
ADVERTISEMENT
Krisis pasokan chip global rupanya tidak akan usai dalam waktu dekat. Menurut Pat Gelsinger, CEO Intel, perusahaan semikonduktor pemimpin pasar prosesor di dunia saat ini, memperkirakan krisis kelangkaan chipset baru akan berakhir paling lambat 2023.
ADVERTISEMENT
Prediksi ini ia sampaikan dalam sebuah wawancara menjelang rapat terbuka soal pendapatan perusahaan periode kuartal ketiga. Pernyataan itu turut mengungkap parahnya kondisi pasokan chip dunia yang berdampak pada industri laptop/PC, smartphone, otomotif, dan perangkat elektronik lainnya.

"Kami berada dalam kondisi terburuk sekarang. Setiap kuartal tahun depan, kami akan menjadi lebih baik secara bertahap, tetapi mereka (perusahaan) tidak akan memiliki keseimbangan pasokan permintaan hingga 2023."

- Pat Gelsinger, CEO Intel -

Prospek bisnis Intel memang kurang menggembirakan karena mengalami penurunan pendapatan sebesar 2 persen untuk Client Computing Group yang memproduksi chip desktop dan laptop. Selain itu, juga terjadi penurunan 5 persen dalam penjualan notebook yang menggunakan komponen dari Intel.
Krisis chip juga membuat produsen laptop tidak memiliki cukup suku cadang untuk digunakan. Gelsinger berujar kekurangan komponen ini dinyatakan sebagai faktor kunci dalam penjualan laptop yang melambat baru-baru ini.
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
“Kami menyebutnya jadi satu set, di mana kami mungkin memiliki CPU, tetapi Anda (produsen laptop) tidak memiliki LCD, atau Anda tidak memiliki Wi-Fi. Data center sangat kesulitan dengan beberapa chip daya dan beberapa komponen jaringan atau ethernet,” jelas Gelsinger, seperti dikutip The Verge.
Bos Intel Prediksi Kapan Krisis Chip Global Berakhir (469665)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Intel. Foto: Shutter Stock
Beberapa penurunan ini rupanya diimbangi oleh pertumbuhan bisnis PC desktop, di mana Intel melihat keuntungan pendapatan sebesar 20 persen untuk kategori tersebut, tetapi itu tidak cukup untuk mengimbangi penurunan penjualan laptop. Intel sendiri masih melihat total pendapatannya meningkat sebesar 5 persen tahun-ke-tahun menjadi 18,1 miliar dolar AS.
Menilik ke belakang, sebenarnya penjualan PC berada di jalur yang mengkhawatirkan selama kira-kira satu dekade, sebelum pandemi. Banyaknya orang yang WFH (work from home) dan belajar online menyebabkan penjualan PC meroket lagi. Tetapi, dengan orang-orang mulai kembali ke kantor dan belajar tatap muka, pertumbuhan itu sudah mulai melambat awal tahun ini, ditambah masalah yang diperparah oleh kekurangan komponen.
ADVERTISEMENT
Saingan Intel, AMD, punya sedikit harapan yang lebih optimis mengenai krisis pasokan chip yang menggerus pendapatan perusahaan. CEO AMD, Dr. Lisa Su, mengatakan untuk sementara pasokan chip mungkin terbatas dalam kurun waktu tertentu ke depannya, tapi akan membaik pada 2022 karena kapasitas produksi terus meningkat.
“Ini menjadi lebih baik tahun depan (2022), tidak segera, tetapi secara bertahap akan menjadi lebih baik karena lebih banyak pabrik baru muncul,” kata Su dalam acara Code Conference 2021.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020