Tekno & Sains
·
14 Oktober 2021 13:43
·
waktu baca 3 menit

Daftar Hitam Facebook Diduga Bocor, Ada FPI dan Habib Rizieq

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Daftar Hitam Facebook Diduga Bocor, Ada FPI dan Habib Rizieq (732101)
searchPerbesar
Ilustrasi Facebook. Foto: Reuters/Valentin Flauraud
Facebook dilaporkan memiliki sebuah daftar hitam yang berisi nama orang dan organisasi di berbagai negara, termasuk Indonesia. Dalam daftar yang diduga bocor tersebut ada nama organisasi asal Indonesia, seperti Front Pembela Islam (FPI), Forum Umat Islam (FUI) hingga tokoh Habib Rizieq Syihab (tertulis Muhammad Rizieq Shihab).
ADVERTISEMENT
Dikutip dari Cnet, daftar hitam Facebook tersebut diungkap pertama kali oleh media Amerika Serikat, The Intercept. Mereka menerbitkan daftar bocoran individu dan organisasi berbahaya yang tidak diizinkan Facebook di platformnya.
Dari dokumen setebal 100 halaman itu, berisi sekitar 4.000 nama orang dan organisasi di dunia yang dianggap berbahaya oleh Facebook. Daftar disusun dalam struktur nama, kategori, kawasan tempat orang/organisasi itu beroperasi, tipe organisasi, afiliasi, dan pihak yang menetapkan orang/organisasi tersebut dalam kategori berbahaya.
Daftar Hitam Facebook Diduga Bocor, Ada FPI dan Habib Rizieq (732102)
searchPerbesar
Ilustrasi Facebook. Foto: REUTERS/Dado Ruvic/Illustration/File Photo
Facebook melabeli individu dan organisasi yang masuk dalam daftar dengan kategori kelompok teroris, kelompok kebencian dan kelompok kriminal. Terlepas dari kategori tersebut, tidak ada seorang pun di daftar diizinkan untuk mempertahankan kehadirannya di platform Facebook.
Daftar hitam Facebook ini digunakan untuk menyensor konten dan akun yang berafiliasi dengan orang atau organisasi masuk di dalamnya. Facebook sendiri tidak pernah transparan soal daftar itu dan bagaimana daftar hitam tersebut disusun.
ADVERTISEMENT
Berikut adalah daftar hitam Facebook yang diduga bocor memasukkan orang dan organisasi asal Indonesia:
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020

Organisasi asal Indonesia yang diduga masuk daftar hitam Facebook

Nama
Kategori
Afiliasi
Bayyinah Media
Terorisme
Al Qaeda
Hilal Ahmar Society Indonesia
Terorisme
Al Qaeda
Jamaah Ansharud Daulah
Terorisme
ISIS
Jamaah Anshorut Tauhid
Terorisme
Khandaq Media News
Terorisme
Al Qaeda
Majelis Mujahidin Indonesia
Terorisme
Mujahidin Indonesia Barat
Terorisme
ISIS
Mujahidin Indonesia Timur
Terorisme
ISIS
Front Pembela Islam
Kebencian
Forum Umat Islam (FUI)
Kebencian
1 - 10 dari 18 baris

Orang Indonesia yang diduga masuk daftar hitam Facebook

Nama
Kategori
Afiliasi
Muhammad Rizieq Shihab
Kebencian
Habib Bahar bin Smith
Kebencian
Majelis Pembela Rasmbullah
Habib Ali Alatas
Kebencian
FPI/Front Mahasiswa Islam
Habib Muhammad Hanif Alatas
Kebencian
Front Santri Indonesia
Santoso
Terorisme
Mujahidin Indonesia Timur
Muhammad Al Khaththath
Kebencian
Forum Umat Islam
Muhamad Hanif bin Abdurrahman Alatas
Kebencian
Front Pembela Islam
Muhammad Ichwan Tuankotta
Kebencian
Serikat Pekerja Front
Muhsin Ahmad al Attas
Kebencian
Front Pembela Islam
Munarman
Kebencian
Front Pembela Islam
1 - 10 dari 14 baris

Kata Facebook soal daftar hitam bocor

Direktur Kebijakan, Kontraterorisme dan Organisasi Facebook, Brian Fishman mengatakan daftar hitam yang dibocorkan oleh The Intercept tidak komprehensif. Menurutnya, daftar tersebut terus mengalami perubahan dan terus diperbarui.
Fishman dalam rangkaian posting di Twitter juga menjelaskan Facebook sebenarnya tidak pernah membagikan daftar hitam miliknya untuk membatasi risiko hukum, keamanan, dan meminimalkan peluang bagi kelompok-kelompok tersebut menghindari aturan.
Selain itu, kebijakan mengenai daftar organisasi berbahaya ini dilandasi beberapa alasan. Salah satunya daftar ini dibuat berdasarkan tindakan yang dilakukan aktor atau organisasi tersebut di luar Facebook, bukan berdasarkan apa yang mereka unggah di platform.
ADVERTISEMENT
Daftar yang bocor tidak lengkap. Itu penting karena daftarnya terus diperbarui saat tim mencoba mengurangi risiko. Seperti perusahaan teknologi lainnya, kami belum membagikan daftar untuk membatasi risiko hukum, membatasi keamanan & meminimalkan peluang bagi kelompok untuk menghindari aturan.
- Brian Fishman, Direktur Kebijakan, Kontraterorisme dan Organisasi Facebook -
Perusahaan media sosial milik Mark Zuckerberg itu memang melarang teroris, kelompok kebencian, atau organisasi untuk menggunakan platformnya. Oleh sebab itu, Facebook juga akan menghapus konten yang memuji, mewakili, dan mendukung aktivitas dari kelompok tersebut apabila ditemukan ada di platformnya.
Fishman pun mengakui mendefinisikan dan mengidentifikasi orang dan organisasi yang berbahaya secara global sangat sulit. Tidak ada definisi yang disepakati oleh semua orang. Maka dari itu, dalam membuat definisi tersebut dijabarkan dalam Standar Komunitas Facebook.
"Saya tidak memaafkan kebocoran ini. Secara agregat itu membuat segalanya lebih sulit. Akan ada kritik. Tapi kami akan menggunakannya sebagai kesempatan untuk menjadi lebih baik," tulis Fishman.
Berikut daftar 100 halaman bocoran individu dan organisasi berbahaya dari laman The Intercept selengkapnya:
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020