Elon Musk Beli Twitter buat Bikin Aplikasi Super App 'X', Apa Itu?

7 Oktober 2022 7:35
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk. Foto: Joe Skipper/Reuters
zoom-in-whitePerbesar
CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk. Foto: Joe Skipper/Reuters
ADVERTISEMENT
Elon Musk kembali melanjutkan rencana mengakuisisi Twitter setelah sempat membatalkannya. CEO Tesla itu mengaitkan pembelian media sosial tersebut dengan upayanya membangun 'X', aplikasi super (super app) mirip WeChat, Gojek, hingga Grab.
ADVERTISEMENT
Orang terkaya di dunia itu menyebut akuisisi Twitter akan memeprcepat pembuatan aplikasi X. Ia tidak menjelaskan secara rinci aplikasi apa itu, namun Musk menyinggung X adalah aplikasi serba bisa macam super app.
Membeli Twitter adalah percepatan untuk membuat X, aplikasi serba bisa.
- Elon Musk -
Indikasi Musk membangun aplikasi X memang sudah lama digaungkan. Ia pernah secara samar menyinggungnya saat menanggapi pertanyaan salah satu pengikutnya di Twitter.
Follower pendiri SpaceX itu bertanya soal kemungkinan membuat platform media sosial sendiri, jika kesepakatan beli Twitter tidak tercapai. Musk tidak menjawab pertanyaan tersebut secara eksplisit, melainkan meresponsnya dengan singkat sambil menyebut situs web X.com tanpa penjelasan lebih lanjut.
Ketika X.com diakses, website hanya menampilkan halaman beranda kosong berlatar warna putih dengan huruf 'x' di sudut kiri atas layar. Jika X.com dibuka di Indonesia, ia masuk kategori internet positif alias diblokir, kemungkinan karena huruf x sering dikaitkan dengan pornografi.
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020

Aplikasi X akan jadi seperti WeChat, Gojek, Grab dkk?

Layanan WeChat yang mengalahkan WhatsApp di China. Foto:  Feby Dwi Sutianto/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Layanan WeChat yang mengalahkan WhatsApp di China. Foto: Feby Dwi Sutianto/kumparan
Berdasarkan komentar Musk di masa lalu, layanan serba bisa yang dimaksud miliarder itu bisa sangat mirip dengan super app WeChat, Gojek, Grab, hingga AirAsia.
Pengguna tidak hanya bisa saling tukar pesan di WeChat. Mereka juga bisa melakukan pembayaran mobile, bermain game, mengunggah video, belanja online, hingga memesan taksi.
Begitu juga dengan Gojek, Grab, dan AirAsia di Indonesia. Aplikasi tersebut bisa memesan taksi online, memesan makanan, hingga pembayaran.
“Saya pikir tujuan penting Twitter adalah mencoba masuk ke banyak negara, dunia, sebanyak mungkin,” kata pengusaha miliarder itu, sebagaimana dikutip CNN.
“Pada dasarnya Anda tinggal di WeChat di China karena sangat berguna dan membantu kehidupan sehari-hari, dan saya pikir jika kita dapat mencapai itu, atau bahkan mendekati itu di Twitter, itu akan menjadi sukses besar,” tandas Musk.
ADVERTISEMENT
Musk bukan satu-satunya petinggi teknologi di Amerika Serikat yang ‘mencontek’ aplikasi milik Tencent itu. Sebelumnya, CEO Meta, Mark Zuckerberg juga mengambil WeChat menjadi studi kasus untuk perusahaannya.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·