Pemerkosaan Terjadi di Metaverse, Korban Sebut Rasanya Nyata

4 Februari 2022 9:38
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Ilustrasi metaverse. Foto:  Westend61/Getty Images
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi metaverse. Foto: Westend61/Getty Images
ADVERTISEMENT
Dunia virtual metaverse tampaknya bukan ruang yang aman bagi perempuan. Baru-baru ini, seorang peneliti bernama Nina Jane Patel mengaku mengalami pemerkosaan di metaverse Facebook, Horizon Venues.
ADVERTISEMENT
Patel merupakan seorang psikoterapis sekaligus co-founder Kabuni Ventures. Pada akhir tahun lalu, ia mendapat kesempatan untuk menjajal metaverse bikinan Facebook. Di situlah dia menjadi korban pelecehan seksual.
Patel menyebut ada sekelompok avatar laki-laki yang menyentuh avatarnya. Para pelaku juga mengambil foto avatar Patel tanpa izin dan mengutarakan omongan kasar.
“Dalam 60 detik setelah bergabung — saya dilecehkan secara verbal dan seksual — 3–4 avatar laki-laki, dengan suara laki-laki, pada dasarnya, secara virtual melakukan gang raped avatar saya dan mengambil foto,” jelas Jane Patel dalam tulisannya di Medium.
“Ketika saya mencoba melarikan diri mereka berteriak — “jangan berpura-pura kamu tidak menyukainya" dan "pergilah menggosokkan dirimu ke foto".”
Itu surreal. Itu adalah mimpi buruk.
- Nina Jane Patel, psikoterapis sekaligus co-founder Kabuni Ventures yang jadi korban pelecehan seksual di metaverse -
Ibu berusia 43 tahun itu mengatakan bahwa pelecehan yang menimpanya terjadi begitu cepat. Ia tidak sempat berpikir untuk memblokir dan melaporkan orang-orang yang melecehkannya. Patel merasa "membeku" saat pelecehan tersebut terjadi.
ADVERTISEMENT
Patel pun menceritakan kejadian itu dalam sebuah posting. Namun, banyak orang yang justru menyalahkannya karena memakai avatar perempuan serta menganggap bahwa pemerkosaan di dunia virtual tidak nyata.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Di sisi lain, Patel merasa bahwa pelecehan yang ia dapatkan di metaverse Facebook terasa sangat mirip seperti dilecehkan di dunia nyata.
“Realitas virtual pada dasarnya telah dirancang sehingga pikiran dan tubuh tidak dapat membedakan pengalaman virtual/digital dari yang nyata,” kata Patel. "Dalam beberapa kapasitas, respons fisiologis dan psikologis saya seolah-olah itu terjadi dalam kenyataan."
Ilustrasi pelecehan seksual. Foto: Maulana Saputra/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi pelecehan seksual. Foto: Maulana Saputra/kumparan
Menanggapi insiden tersebut, seorang juru bicara Meta mengatakan mereka menyesal mendengar apa yang terjadi. Juru bicara itu mengatakan bahwa mereka ingin semua orang di Horizon Venues memiliki "pengalaman positif".
ADVERTISEMENT
“Horizon Venues harus aman, dan kami berkomitmen untuk membangunnya seperti itu. Kami akan terus melakukan peningkatan saat kami mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana orang berinteraksi di ruang ini, terutama dalam hal membantu orang melaporkan sesuatu dengan mudah dan andal,” kata juru bicara Meta, dikutip dari The Independent.
Ini bukan pertama kalinya pengguna metaverse Horizon Venues mengalami pelecehan seksual. Pada awal Desember 2021, penguji beta untuk Horizon Venues memposting di grup resmi di Facebook tentang bagaimana avatarnya diraba-raba oleh orang asing.
"Pelecehan seksual bukanlah lelucon biasa di internet, tetapi berada di VR menambah lapisan lain yang membuat kejadiannya lebih intens," tulis perempuan tersebut, menurut laporan The Verge. "Bukan hanya saya yang diraba-raba tadi malam, tapi ada orang lain di sana yang mendukung perilaku ini, yang membuat saya merasa terisolasi di alun-alun."
ADVERTISEMENT
Setelah penyelidikan awal oleh Meta, VP of Horizon, Vivek Sharma, mengatakan bahwa pengguna tersebut tidak menggunakan fitur keamanan yang menghalangi seseorang untuk berinteraksi dengan avatar mereka.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·