TikTok Batasi Konten dan Netflix Blokir Streaming di Rusia

8 Maret 2022 7:50
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Ilustrasi TikTok. Foto: DADO RUVIC/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi TikTok. Foto: DADO RUVIC/REUTERS
ADVERTISEMENT
TikTok umumkan pembatasan konten di Rusia dan Netflix memblokir sementara layanan streaming-nya di sana. Kebijakan dua perusahaan tersebut melanjutkan tren pembatasan aplikasi online di Rusia akibat invasi ke Ukraina.
ADVERTISEMENT
Pada Senin (7/3), TikTok yang dimiliki raksasa internet China, ByteDance, mengumumkan bahwa pengguna mereka di Rusia tak bisa lagi menggelar live streaming dan upload konten baru.
Langkah tersebut diambil setelah pemerintah Rusia mengesahkan hukum baru, yang mengancam hukuman penjara hingga 15 tahun jika menyebarkan apa yang digambarkan Kremlin sebagai "berita palsu".
Kami tidak punya pilihan selain menangguhkan streaming langsung dan konten baru ke layanan video kami sementara kami meninjau implikasi keamanan dari undang-undang ini.
- TikTok -
TikTok mengatakan bahwa mereka adalah sumber "bantuan dan koneksi manusia selama masa perang." Namun, perusahaan menyebut bahwa keselamatan pengguna dan karyawan platform video adalah prioritas tertinggi, sehingga mereka memilih untuk membatasi TikTok di Rusia saat ini.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sebelumnya, media Barat seperti BBC hingga CNN telah menangguhkan pelaporan di Rusia untuk sementara waktu demi melindungi jurnalis mereka.
Sementara itu, Netflix tidak merinci alasan untuk menangguhkan layanannya di Rusia. Perusahaan hanya menjelaskan bahwa langkah tersebut diambil dengan mencerminkan "keadaan di lapangan". Netflix sebelumnya mengatakan mereka menolak untuk menyiarkan saluran TV pemerintah Rusia di platformnya.
Logo Netflix. Foto: Bianda Ludwianto/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Logo Netflix. Foto: Bianda Ludwianto/kumparan
Tensi panas hubungan Rusia dan aplikasi online telah dimulai sejak negara tersebut menginvasi Ukraina.
ADVERTISEMENT
Di satu sisi, Facebook, YouTube, TikTok hingga Microsoft telah mengumumkan bahwa mereka tak akan menampilkan berita yang diproduksi kantor berita pemerintah Rusia, yakni Sputnik dan Russia Today (RT). Langkah itu diambil setelah Uni Eropa mendesak platform online untuk tidak menyebarkan berita dari kedua kantor berita tersebut karena dianggap propaganda Presiden Vladimir Putin untuk menjustifikasi invasinya ke Ukraina.
Di sisi lain, Rusia diketahui telah menghambat akses internet warga ke Twitter dan mengumumkan pembatasan sebagian untuk Facebook.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020