Food & Travel
·
17 Mei 2021 7:27

Foto: Jejak Kejayaan Kerajaan Islam Lamahala

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Foto: Jejak Kejayaan Kerajaan Islam Lamahala (3855)
searchPerbesar
Foto udara Desa Lamahala Jaya yang dahulu merupakan pusat dari Kerajaan Islam Lamahala berada di antara kawasan perbukitan Pulau Adonara dan perairan Selat Solor, Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur. Foto: Aditya Pradana Putra/ANTARA FOTO
Berada di sisi selatan Pulau Adonara, Lamahala merupakan satu dari sedikit desa di Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT) yang memiliki penduduk seratus persen Muslim.
ADVERTISEMENT
Denyut Islam masih kuat terjaga dalam kehidupan sekitar 7.000 penduduk Lamahala yang mayoritas berprofesi sebagai nelayan.
Berbagai kegiatan dari ibadah rutin harian, pendidikan keagamaan untuk anak, hingga adat istiadat bernapaskan Islam menjadi warna keseharian desa yang berada di kabupaten dengan mayoritas penduduk beragama Katolik. Kini, tak kurang dari 14 surau dan satu masjid besar bernama Jami Al Maruf telah berdiri dan terus menyiarkan Islam di Lamahala.
Foto: Jejak Kejayaan Kerajaan Islam Lamahala (3856)
searchPerbesar
Sejumlah ibu membawa baki berisi makanan melintasi Gerbang Rumah Kerajaan Lamahala. Foto: Aditya Pradana Putra/ANTARA FOTO
Kuatnya napas Islam di Lamahala tak lepas dari latar belakang sejarahnya sebagai salah satu kerajaan Islam yang disegani bangsa kolonial, Portugis dan Belanda.
Di antara kerajaan-kerajaan yang berdiri di Flores Timur, Lamahala menjadi salah satu kerajaan yang tidak mau tunduk kepada pemerintah kolonial, baik kepada Portugis maupun Belanda. Sejumlah peperangan pun ditempuh rakyat Lamahala dalam mempertahankan negaranya.
Foto: Jejak Kejayaan Kerajaan Islam Lamahala (3857)
searchPerbesar
Raja ke-19 Kerajaan Lamahala, Raja haji Adnan Sangaji berpose di depan istananya di Pulau Adonara dan perairan Selat Solor, Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur. Foto: Aditya Pradana Putra/ANTARA FOTO
Ada dua panglima Kerajaan Lamahala yang tercatat sebagai pahlawan bangsa karena kegigihannya memimpin rakyat melawan penjajah, antara lain Kapitan Lingga saat masa kolonial Portugis dan Kapitan Belae pada masa kolonial Belanda.
Foto: Jejak Kejayaan Kerajaan Islam Lamahala (3858)
searchPerbesar
Seorang warga melintasi foto-foto raja-raja terdahulu Kerajaan Islam Lamahala. Foto: Aditya Pradana Putra/ANTARA FOTO
Bahkan, saking sulitnya kaum penjajah menaklukkan Lamahala, Belanda pun mengambil langkah tipu muslihat. Salah satu pahlawan Lamahala, Kapitan Belae pun jadi korban. Setelah awalnya diajak berunding, ternyata pada akhirnya ditangkap dan diasingkan Belanda ke Jawa hingga wafat serta dimakamkan di sana.
ADVERTISEMENT
Lamahala sendiri berkembang menjadi kerajaan Islam di Pulau Adonara sejak akhir abad ke-14 atau berbarengan dengan masuknya Islam dari Demak dan Bugis ke Flores serta pulau-pulau lain di sekitarnya, termasuk Adonara.
Foto: Jejak Kejayaan Kerajaan Islam Lamahala (3859)
searchPerbesar
Seorang warga yang merupakan keturunan pahlawan Lamahala, Kapitan Lingga, berziarah di makam leluhurnya yang berada di puncak salah satu bukit di Pulau Adonara. Foto: Aditya Pradana Putra/ANTARA FOTO
Selain Lamahala, di Pulau Adonara terdapat dua kerajaan Islam lainnya, antara lain Kerajaan Trong di sisi barat pulau dan Kerajaan Adonara di sisi utara pulau. Lamahala sendiri menguasai sisi selatan Pulau Adonara hingga Pulau Leur di dekat Pulau Lembata.
Sejak berdirinya hingga medio 1940-an, Raja Lamahala tidak sekadar sebagai lembaga adat setempat, tetapi juga sebagai pemimpin negara yang mengatur segala sendi kehidupan masyarakatnya.
Foto: Jejak Kejayaan Kerajaan Islam Lamahala (3860)
searchPerbesar
Meriam kuno yang dahulu digunakan rakyat Kerajaan Lamahala dalam melawan penjajah Portugis dan Belanda masih tersimpan di Rumah Kerajaan. Foto: Aditya Pradana Putra/ANTARA FOTO
Sistem kerajaan berakhir saat pemerintahan Raja Isma’il Adi pada medio 1942-1962. “Dengan adanya pengakuan Lamahala sebagai bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), selanjutnya kekuasaan raja hanya sebagai pemimpin adat dan untuk hukum perundang-undangan kami tunduk pada aturan yang berlaku di Indonesia,” kata raja ke-19 sang pemimpin Kerajaan Lamahala saat ini, Raja Haji Adnan Sangaji.
Foto: Jejak Kejayaan Kerajaan Islam Lamahala (3861)
searchPerbesar
Bangunan pertama di tanah Lamahala, Rumah Adat Lawaha masih berdiri kokoh setelah mengalami beberapa kali renovasi. Rumah adat ini dirawat bersama secara swadaya oleh masyarakat setempat. Foto: Aditya Pradana Putra/ANTARA FOTO
Masa kejayaan telah berlalu, generasi terkini Lamahala pun dihadapkan dalam pelestarian tradisi di tengah modernisasi. Sejumlah peninggalan nenek moyang Kerajaan Lamahala pun masih terawat hingga kini. Istana Raja Lamahala, bangunan pertama Lamahala Rumah Adat Lawaha, dan sejumlah pusaka menjadi warisan nenek moyang yang dirawat bersama oleh masyarakat Lamahala.
Foto: Jejak Kejayaan Kerajaan Islam Lamahala (3862)
searchPerbesar
Seorang kakek mengintip dari jendela rumahnya di Desa Lamahala Jaya, Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur. Foto: Aditya Pradana Putra/ANTARA FOTO
“Kalau bukan kami siapa lagi. Kalau generasi penerus tidak peduli, musnah sudah budaya di Lamahala ini,” kata salah satu warga Lamahala, Hamid Bonda Atapukan.
ADVERTISEMENT
***